home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Menguak Mitos Dan Fakta Seputar Kepribadian Ganda (Dissociative Identity Disorder)

Menguak Mitos Dan Fakta Seputar Kepribadian Ganda (Dissociative Identity Disorder)

Mungkin tidak banyak orang yang mengetahui bahwa trauma berat yang dialami seseorang pada masa kanak-kanak dapat mengubah hidup, bahkan kepribadian seseorang. Seringkali trauma berat ini menyebabkan mereka mengembangkan kepribadian ganda, alias dissociative identity disorder. Sayangnya, gangguan mental yang diakui oleh dunia medis ini masih banyak diliputi oleh mitos meragukan yang membuat penderitanya semakin enggan mendapatkan pertolongan. Jadi, mana mitos tentang gangguan kepribadian yang benar, dan mana yang salah?

Apa itu gangguan kepribadian ganda?

Gangguan kepribadian ganda, alias dissociative identity disorder (DID) atau yang dulu dikenal dengan nama multiple personality disorder, adalah kondisi psikologis yang kompleks. Seseorang dengan kondisi psikologis ini akan memiliki banyak kepribadian sebagai bentuk pertahanan diri dari trauma berat yang dialaminya

Kepribadian yang muncul dapat berupa pribadi dengan identitas yang berbeda, baik nama, usia, jenis kelamin, perangai, hobi, dan kebiasaannya. Dan tergantung dari masing-masing kepribadian, setiap “orang” dalam satu tubuh tersebut bisa memiliki kondisi kesehatan yang berbeda pula. Masing-masing kepribadian yang muncul juga dapat memiliki gaya, gerak tubuh, dan cara bicara yang berbeda karena setiap kepribadian akan mengungkapkan siapa dirinya dengan caranya sendiri serta akan mengendalikan perilaku dan pemikiran penderita. Proses perubahan kepribadian asli dengan kepribadian yang berbeda tersebut disebut dengan “switching”, yang biasanya akan muncul pada sikon tertentu setelah dipicu sesuatu.

Mengingat kompleksnya kondisi psikologis seseorang dengan gangguan kepribadian, tidak heran jika banyak kesalahpahaman yang muncul di tengah masyarakat. Artikel ini mencoba menguak kebenaran di balik mitos seputar kepribadian ganda.

Mitos atau fakta: Kerasukan setan bisa menyebabkan kepribadian ganda?

Mitos. Banyaknya kepribadian yang muncul di dalam satu tubuh tidak jarang membuat orang awam mengira jika hal ini terjadi karena kesurupan Padahal, sudah jelas jika DID adalah gangguan psikologis yang terjadi karena:

  • Adanya masalah di otak yang membuat mereka sulit untuk memproses pengalaman buruk mereka di masa kanak-kanak.
  • Adanya trauma berat yang dialami seseorang di masa kanak-kanak. Otak anak-anak lebih rentan dibandingkan orang dewasa, karena otak mereka masih dalam masa perkembangan. Kerentanan ini dapat meningkatkan risiko terjadinya gangguan kepribadian.
  • Tidak adanya dukungan emosional dan sosial di saat seseorang mengalami trauma buruk. “Penelantaran” ini akan semakin meningkatkan risiko anak mengembangkan gangguan kepribadian yang bertahan hingga dewasa. Hal tersebut juga akan membuat mereka cenderung “memisahkan diri” sebagai caranya untuk mengatasi trauma.

Mitos atau fakta: Orang dengan kepribadian ganda hanya cari perhatian

Mitos. Banyak orang yang masih mengira bahwa pengidap gangguan mental ini sebagai orang yang suka cari perhatian, lebay, atau malah drama queen. Secara logika memang rasanya tidak mungkin bagi seseorang untuk memiliki banyak kepribadian berbeda di satu waktu.

Ketidakpercayaan tersebutlah yang akhirnya memunculkan stigma negatid pada penderitanya, yang membuat mereka enggan untuk mencari pertolongan, mengisolasi diri dari kehidupan sosial, dan membuat kondisinya malah bertambah buruk. Perlu ditekankan bahwa gangguan kepribadian adalah kondisi kesehatan nyata yang telah diakui oleh dunia medis dan profesional kesehatan sejak sangat lama.

Mitos atau fakta: DID adalah kondisi langka

Mitos. Tidak semua orang memiliki teman/keluarga yang mengalami kondisi psikologis ini. Namun, bukan berarti bahwa gangguan kepribadian adalah kondisi langka. Studi bahkan telah menemukan bahwa satu hingga tiga persen orang memiliki risiko untuk mengalami gangguan ini.

Mitos atau fakta: DID sama dengan Schizophrenia

Mitos. Banyak orang yang mengira jika gangguan kepribadian sama dengan skizofrenia. Padahal, kedua hal tersebut sangatlah berbeda. Skizofrenia merupakan kondisi psikologis yang membuat penderitanya mengalami halusinasi, delusi, dan/atau paranoid. Seringkali penderita skizofrenia merasa mendengar/melihat/memikirkan sesuatu yang tidak nyata. Sedangkan penderita gangguan kepribadian tidak mengalami ketiga hal di atas yang seperti dialami oleh penderita skizofrenia.

Mitos atau fakta: Pengobatan hanya memperburuk kondisi DID

Mitos. Gangguan kepribadian membutuhkan satu set pengobatan khusus. Seseorang dengan keadaan ini sangat dianjurkan untuk berkonsultasi dengan psikiater untuk mendapatkan pengobatan dan perawatan yang tepat. Bahkan, sebuah studi telah menemukan bahwa pengobatan dan perawatan yang tepat pada pasien DID dapat memperbaiki kondisi psikisnya, terutama untuk membantunya mengendalikan kemunculan setiap kepribadian dalam dirinya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Novi Sulistia Wati
Tanggal diperbarui 01/07/2017
x