Gigitan Kutu

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 11 Mei 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu gigitan kutu?

Kutu adalah hewan kecil yang dapat menggigit dengan melekatkan diri pada kulit dan menghisap darah. Kutu hidup di bulu berbagai burung dan hewan lainnya.

Kutu tertarik pada manusia dan hewan peliharaan berkaki empat seperti anjing dan kucing, dan dapat dengan mudah berpindah dengan mudah. Jika Anda berada di luar ruangan, kemungkinan Anda juga sudah pernah terekspos kutu.

Penting untuk membasmi kutu sesegera mungkin. Membasmi kutu membantu Anda menghindari penyakit yang dibawa oleh kutu. Menghilangkan kepala kutu dapat mencegah infeksi pada kulit yang digigit kutu.

Seberapa umumkah kondisi ini?

Kutu tinggal di luar ruangan pada:

  • Rumput
  • Pohon
  • Semak-semak
  • Tumpukan daun

Jika Anda berada di luar untuk mendaki atau bermain, Anda dapat terkena gigitan kutu. Kutu juga dapat menempelkan diri pada hewan peliharaan, atau berpindah ke Anda saat Anda menyentuh hewan peliharaan Anda.

Kutu juga dapat meninggalkan Anda dan memindahkan diri pada hewan peliharaan.

Kondisi ini dapat ditangani dengan mengurangi faktor-faktor risiko. Diskusikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala gigitan kutu?

Gigitan kutu biasanya tidak berbahaya dan mungkin tidak menghasilkan gejala apapun. Namun, apabila Anda alergi terhadap gigitan kutu, Anda dapat mengalami:

  • Nyeri atau bengkak pada area gigitan
  • Ruam
  • Sensasi terbakar pada area gigitan
  • Blister
  • Kesulitan bernapas

Beberapa kutu membawa penyakit, yang dapat ditularkan melalui gigitan. Penyakit yang dibawa kutu dapat menyebabkan berbagai gejala dan biasanya muncul dalam beberapa minggu setelah gigitan kutu. Potensi gejala dari penyakit yang dibawa kutu meliputi:

Pastikan untuk mencari bantuan medis segera jika gigitan kutu menyebabkan gejala yang serius.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Segera cari bantuan medis jika Anda mengalami gejala-gejala tersebut. Dikutip dari Medical News Today, gigitan kutu biasanya tidak membahayakan. Namun, kunjungan ke dokter dapat membuat Anda terhindar dari penyakit fatal yang disebabkan oleh kondisi ini. 

Segera cari pertolongan medis jika Anda tidak dapat menyingkirkan keseluruhan tubuh kutu dari kulit. Semakin lama kutu bertahan di kulit Anda, semakin tinggi pula risiko perkembangan penyakit lainnya. 

Seorang dokter juga harus memeriksa setiap ruam yang berkembang di lokasi gigitan. Benjolan berukuran kecil mungkin hal yang normal, tapi ukuran yang lebih besar bisa jadi merupakan tanda penyakit Lyme.

Anda juga memerlukan perawatan segera jika mengalami gejala mirip flu setelah digigit kutu. Perawatan segera dapat meningkatkan peluang pemulihan penuh. 

Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang berbeda. Selalu konsultasikan ke dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Penyebab

Apa penyebab gigitan kutu?

Walau kebanyakan gigitan kutu tidak menularkan patogen, beberapa gigitan menularkan patogen. Menentukan apakah kutu membawa patogen tidak dapat dilihat secara visual.

Berikut adalah daftar penyakit umum yang dibawa oleh kutu, vektor kutu umumnya dan patogen yang ditularkan oleh kutu:

  • Tularemia – Dermacentor variabilis (kutu anjing Amerika; kutu kayu) (hard tick) dan Amblyomma americanum atau lone star tick (hard tick) – vektor untuk bakteri Francisella tularensis
  • Anaplasmosis (human granulocytic anaplasmosis atau HGA) – spesies Ixodes (hard tick) – vektor untuk bakteri Anaplasma phagocytophilum
  • Demam kutu Colorado – Dermacentor andersoni (hard tick) – vektor untuk Coltivirus, virus RNA
  • Powassa encephalitis – spesies Ixodes dan Dermacentor andersoni (hard ticks) – vektor untuk virus Powassan encephalitis, RNA arbovirus
  • Spesies Babesiosis – Ixodes (hard ticks) – vektor untuk Babesia, protozoan
  • Ehrlichiosis – Amblyomma americanum atau lone star ticks – vektor untuk Ehrlichia chaffeensis dan bakteri spesies Ehrlichia ewingii

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk gigitan kutu?

Orang yang melewati area berumput dan hutan berisiko lebih tinggi untuk gigitan kutu, terutama selama bulan-bulan April hingga September.

Orang yang berpergian ke area tersebut tanpa keperluan atau untuk rekreasi lebih berisiko dibandingkan orang yang melindungi diri dengan pakaian khusus dan penangkal yang mengandung DEET.

Selain itu, orang-orang dengan hewan peliharaan yang telah diberikan penangkal kutu memiliki risiko yang lebih kecil untuk gigitan kutu.

Orang-orang yang tinggal di sekitar area berumput tinggi atau hutan memiliki risiko lebih tinggi untuk gigitan kutu.

Obat & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana gigitan kutu didiagnosis?

Tidak ada tes yang dapat mengidentifikasi gigitan kutu begitu kutu lepas dari tubuh. Namun, dokter dapat memeriksa seluruh tubuh, melihat kutu yang masih menempel, ruam atau tanda-tanda penyakit yang disebabkan kutu.

Jika kutu diidentifikasi, dokter dapat memilih tes tambahan yang harus dilakukan karena beberapa kutu kemungkinan membawa patogen tertentu.

Identifikasi pada genus dan spesies kutu dapat membantu dokter menentukan tes lanjutan yang diperlukan. Sebagai contoh, tes darah untuk penyakit seperti Lyme disease, Rocky Mountain spotted fever, Ehrlichiosis dan tularemia umumnya tidak positif dalam beberapa minggu setelah paparan, walau mungkin gejala dapat muncul.

Pengetahuan mengenai jenis kutu yang menyebabkan gigitan dapat membantu mengeliminasi kemungkinan diagnosis dan membantu dokter memulai terapi secara awal sebelum diagnosis positif.

Apa saja pengobatan untuk kondisi ini?

Penting untuk menyingkirkan kutu dari kulit Anda sesegera mungkin. Gunakan penjepit berujung halus. 

Pegang kutu sedekat mungkin dengan permukaan kulit. Sambil memberikan tekanan, tarik kutu ke atas, menjauh dari kulit. Jangan sampai Anda menekuk tubuh kutu. 

Setelah menyingkirkan kutu, Anda juga harus menghilangkan bagian mulut kutu. Jika bagian mulut tetap ada di kulit, segera ambil langkah untuk menghilangkannya. 

Cuci kulit dengan sabun dan air setelah penyingkiran.

Untuk semua gigitan kutu, pembersihan secara lokal dan krim antibiotik dapat diberikan. Apabila area gigitan terasa gatal, obat yang mengandung diphenhydramine (Benadryl) direkomendasikan.

Senyawa Benadryl dapat dioleskan langsung kepada kulit untuk gatal-gatal atau diberikan secara oral melalui tablet. Hanya prosedur ini yang diperlukan untuk perawatan.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi gigitan kutu?

Berikut adalah gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi gigitan kutu:

  • Hindari area berumput dan semak dimana populasi kutu tinggi, dimana kutu dapat hinggap di tubuh.
  • Kenakan pakaian berwarna terang agar kutu dapat terlihat dan disingkirkan dengan mudah.
  • Masukkan celana ke dalam boots atau kaus kaki untuk mencegah kutu masuk pada bagian kaki celana yang longgar.
  • Gunakan penangkal serangga dan gunakan merek yang dikhususkan untuk menangkal kutu.
  • Segera periksa diri Anda, orang lain dan hewan peliharaan apabila terekspos pada area dimana kemungkinan terdapat kutu.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    Berbagai Pilihan Obat untuk Mengatasi Kutu Air

    Jangan biarkan kutu air mengganggu kenyamanan dan penampilan Anda. Cari tahu obat kutu air apa saja yang bisa memulihkan gejala di sini.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
    Dermatologi, Health Centers 4 September 2018 . Waktu baca 6 menit

    4 Langkah Jitu Membasmi Kutu Busuk di Rumah

    Hama kutu busuk banyak ditemui di rumah, gedung perkantoran, atau tempat beraktivitas lainnya. Gigitannya bikin gatal. Lantas, bagaimana membasminya?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
    Hidup Sehat, Tips Sehat 31 Juli 2018 . Waktu baca 4 menit

    Mengulik Seputar Alergi Gigitan Serangga yang Harus Anda Waspadai

    Dari sekian banyak jenis alergi, tahukah Anda kalau ada alergi gigitan nyamuk? Simak ulasannya soal alergi gigitan serangga di sini.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
    Alergi, Penyakit Alergi Lainnya 11 Mei 2018 . Waktu baca 9 menit

    7 Minyak Esensial yang Berkhasiat Mengobati Gigitan Serangga

    Psstt.. Berbagai jenis minyak esensial berikut ini dipercaya ampuh sebagai obat gigitan serangga yang bikin kulit gatal, merah, dan terasa perih.

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
    Hidup Sehat, Tips Sehat 9 Mei 2018 . Waktu baca 4 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    dermatitis venenata

    Dermatitis Venenata, Penyakit Kulit Akibat Gigitan Tomcat

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Diah Ayu
    Dipublikasikan tanggal: 14 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit
    Konten Bersponsor
    cara penularan kutu rambut

    Bagaimana Sebenarnya Cara Penularan Kutu Rambut?

    Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
    Ditulis oleh: Roby Rizki
    Dipublikasikan tanggal: 21 April 2020 . Waktu baca 4 menit
    gigitan kutu

    5 Tips Jitu Mengusir Rasa Gatal Akibat Gigitan Kutu

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Aprinda Puji
    Dipublikasikan tanggal: 8 Februari 2019 . Waktu baca 3 menit
    gigitan agas

    Cara Mengatasi Gigitan Agas, Serangga Kecil di Perairan

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Andisa Shabrina
    Dipublikasikan tanggal: 11 Desember 2018 . Waktu baca 3 menit