Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Baby Blues dan Depresi Postpartum, Apa Bedanya?

Baby Blues dan Depresi Postpartum, Apa Bedanya?

Gejolak perasaan sering kali muncul pada ibu usai melahirkan. Kondisi ini umumnya dikategorikan sebagai baby blues. Namun faktanya, satu dari tujuh ibu baru mengalami depresi postpartum yang memiliki gejala serupa dengan baby blues. Lantas, apa sih perbedaan antara baby blues dan depresi postpartum? Mana yang lebih parah dan bagaimana mengenalinya?

Apa itu baby blues dan depresi postpartum?

Baby blues adalah perubahan suasana hati yang mungkin terjadi setelah melahirkan. Ini biasanya digambarkan dengan perasaan sedih, menangis, kecemasan, hingga sulit untuk tidur.

Perubahan suasana hati ini umum terjadi pada ibu yang baru melahirkan. Sekitar 80% ibu yang baru melahirkan mengalami sindrom ini.

Serupa dengan baby blues, depresi postpartum juga digambarkan sebagai perasaan sedih atau depresi pada ibu yang baru melahirkan.

Ini merupakan gangguan kesehatan mental serius yang memengaruhi perilaku dan kesehatan fisik ibu setelah persalinan.

Mayo Clinic menyebut, depresi postpartum terkadang merupakan komplikasi persalinan. Ibu yang mengalami kondisi ini memerlukan perawatan medis untuk mengontrol gejalanya.

Apa perbedaan baby blues dan depresi postpartum?

baby blues

Seperti yang disebutkan sebelumnya, baby blues dan depresi postpartum memiliki gejala yang serupa.

Ini membuat ibu sering kali salah mengira bahwa dirinya hanya mengalami baby blues.

Padahal, baby blues dan depresi postpartum memerlukan penanganan yang berbeda. Kedua kondisi ini pun memengaruhi tubuh penderitanya secara berbeda.

Oleh karena itu, penting bagi ibu untuk mengenali perbedaan kedua kondisi tersebut. Lantas, apa saja perbedaannya?

Berikut adalah perbedaan antara baby blues dan depresi postpartum yang perlu Anda ketahui.

1. Perbedaan gejala

Meski sekilas serupa, ada perbedaan gejala yang bisa ibu perhatikan dari kedua kondisi ini.

Ibu yang mengalami baby blues umumnya mengalami beberapa gejala berikut.

  • Merasa sedih, murung, dan sering menangis tanpa penyebab yang pasti.
  • Mood swing atau merasa marah.
  • Merasa cemas dan gelisah.
  • Merasa kesepian atau jauh dari keluarga dan teman.
  • Sulit berkonsentrasi.
  • Merasa kewalahan dan sulit melakukan pekerjaan dengan baik, termasuk merawat bayi.
  • Sulit tidur.
  • Kehilangan nafsu makan.

Sementara itu, pada depresi postpartum, penderitanya juga kerap mengalami kesedihan, menangis, mood swing, marah, dan cemas.

Hanya saja, gejalanya cenderung lebih parah dan intens. Selain gejala tersebut, ada tanda depresi postpartum lainnya yang terjadi.

Gejala-gejala ini tergolong parah hingga membutuhkan perawatan untuk mencegah hal yang tak diinginkan.

Berikut adalah tanda-tanda lain dari depresi postpartum.

  • Menarik diri dari keluarga dan teman.
  • Kehilangan nafsu makan atau makan lebih banyak dari biasanya.
  • Sulit menjalin ikatan atau bonding dengan bayi.
  • Kesulitan tidur hingga insomnia atau terlalu sering tidur.
  • Kelelahan yang luar biasa.
  • Berkurang minat untuk melakukan aktivitas.
  • Merasa putus asa, tidak berharga, atau merasa bersalah dan tidak mampu.
  • Merasa kebingungan serta sulit berpikir jernih, berkonsentrasi, dan membuat keputusan.
  • Pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bahkan bunuh diri.

2. Perbedaan durasi dan kemunculan gejala

cara mengatasi depresi postpartum

Bukan cuma bentuk gejalanya, durasi serta kemunculan gejala baby blues dan depresi postpartum pun berbeda.

Pada baby blues, gejala bisa muncul pada satu atau tiga hari setelah melahirkan, berlangsung selama beberapa hari, dan bisa menghilang dengan sendirinya.

Melansir laman Office on Women’s Health, gejala baby blues biasanya akan menghilang dalam 3-5 hari dari awal kemunculannya.

Gejala baby blues paling lama bisa bertahan hingga satu atau dua minggu setelah Anda melahirkan.

Berbeda dengan baby blues, gejala depresi postpartum biasanya muncul dalam beberapa minggu pertama setelah melahirkan.

Pada awal kemunculannya, Anda mungkin hanya mengira bahwa gejala yang Anda rasakan hanyalah baby blues.

Namun, gejala kemudian semakin intens dan bertahan lebih lama hingga lebih dari dua minggu setelah kemunculannya.

Bahkan, munculnya gejala sering kali mengganggu aktivitas sehari-hari Anda, terutama kemampuan Anda dalam merawat bayi.

3. Perbedaan tingkat keparahan dan dampak

Dari penjelasan di atas bisa diketahui bila ada perbedaan tingkat keparahan antara baby blues dan depresi postpartum.

Depresi postpartum bisa dikatakan merupakan bentuk gangguan mental yang lebih parah dari baby blues.

Baby blues umumnya hanya terjadi sementara dan bisa menghilang dengan sendirinya tanpa perawatan apapun.

Sementara depresi postpartum lebih parah sehingga membutuhkan perawatan medis segera. Bila dibiarkan, bentuk depresi ini bisa bertahan hingga berbulan-bulan atau lebih lama.

Penderitanya pun lebih mungkin mengalami depresi kronis dan berisiko mengalami depresi yang berat pada masa depan.

Bukan cuma pada ibu, anak yang ibu dilahirkan dan dibesarkan pun lebih mungkin memiliki masalah emosional dan perilaku.

Ini termasuk menangis secara berlebihan, sulit tidur dan makan, stres pada anak, hingga mengalami keterlambatan perkembangan bahasa dan belajar.

4. Perbedaan penyebab

jenis psikosis

Pada dasarnya, tidak ada perbedaan yang mendasar antara baby blues dan depresi postpartum.

Keduanya sama-sama terjadi karena kombinasi antara faktor perubahan hormon dan perubahan fisik setelah melahirkan.

Namun, menurut Help Guide, faktor stres pada ibu setelah melahirkan juga bisa berperan dalam menyebabkan depresi postpartum.

Stres ini biasanya terjadi karena Anda baru pertama kali merawat bayi sehingga sering merasa cemas dan kewalahan hingga kurang tidur.

Selain itu, beberapa faktor juga disebut dapat meningkatkan risiko seorang ibu mengalami depresi setelah melahirkan.

Faktor tersebut misalnya, riwayat depresi saat hamil, mengalami masalah saat menyusui bayi, memiliki bayi dengan kondisi khusus, atau hamil anak kembar.

Jadi, jika Anda merasa memiliki gejala baby blues maupun depresi postpartum, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter maupun psikolog, ya!


Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Kalkulator Masa Subur

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Berapa lama siklus haid Anda?

(hari)

28

Berapa lama Anda haid?

(hari)

7

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Baby blues after pregnancy. Marchofdimes.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.marchofdimes.org/pregnancy/baby-blues-after-pregnancy.aspx

Do I Have The Baby Blues Or Postpartum Depression?. American Pregnancy Association. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/first-year-of-life/baby-blues-or-postpartum-depression/

Postpartum depression – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/postpartum-depression/symptoms-causes/syc-20376617

Postpartum depression | Office on Women’s Health. Womenshealth.gov. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.womenshealth.gov/mental-health/mental-health-conditions/postpartum-depression

Postpartum Depression and the Baby Blues – HelpGuide.org. HelpGuide.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.helpguide.org/articles/depression/postpartum-depression-and-the-baby-blues.htm

The Difference Between “Baby Blues” and Postpartum Depression | St. Luke’s Health. Stlukeshealth.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.stlukeshealth.org/resources/difference-between-baby-blues-and-postpartum-depression

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui Apr 06
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto