backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Ragam Cobaan Setelah Punya Anak dan Cara Mengatasinya

Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H. · General Practitioner · Medicine Sans Frontières (MSF)


Ditulis oleh Hillary Sekar Pawestri · Tanggal diperbarui 17/04/2024

Ragam Cobaan Setelah Punya Anak dan Cara Mengatasinya

Kebahagiaan merupakan suatu hal yang pasti tak henti-hentinya dirasakan pasangan suami-istri ketika memiliki seorang anak. Namun, tak dapat dipungkiri bahwa kebahagiaan setelah punya anak juga kerap disertai cobaan.

Cobaan yang kerap muncul setelah punya anak

Suka tidak suka, perlu dipahami bahwa perjalanan rumah tangga tidak akan selalu berjalan mulus, termasuk ketika sudah punya anak.

Kehadiran buah hati membuat Anda dan pasangan harus kembali membangun toleransi dan berbagi kewajiban. Jika tidak, berikut adalah beberapa cobaan yang mungkin dirasakan setelah punya anak.

1. Penyebab suami cuek setelah istri melahirkan

Meski menjadi kewajiban bersama, tak bisa dipungkiri bahwa ibu perlu memberikan perhatian lebih pada bayi baru dilahirkan.

Pasalnya, ia harus memberikan perawatan dan menyusui sambil menjalani masa pemulihan setelah melahirkan.

Pada saat seperti ini, perhatian suami sangatlah dibutuhkan. Namun, tak jarang suami hanya fokus untuk merawat sang anak, sedangkan sang istri kurang diperhatikan.

Hal ini tentu tidak sepenuhnya salah, tetapi jangan sampai suami melupakan istri yang juga kelelahan merawat bayi sekaligus menjalani pemulihan.

2. Kualitas hubungan intim berkurang

gaya lotus saat berhubungan

Sebelum punya anak, Anda mungkin bisa melakukan hubungan ranjang setiap kali hasrat itu muncul.

Namun, setelah punya bayi, hubungan ranjang mungkin sesekali terganggu. Sebagai contoh, anak bisa saja tiba-tiba menangis saat Anda tengah bercinta.

Belum lagi, beban pekerjaan yang bertambah saat punya anak membuat Anda lebih mudah lelah di malam hari. Alhasil, Anda memilih menghabiskan waktu untuk beristirahat alih-alih berhubungan intim.

3. Masalah keuangan

Keuangan merupakan salah satu hal yang cukup sering menimbulkan ujian dalam rumah tangga. Sudah menjadi rahasia umum bahwa membesarkan anak membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

Saat memiliki anak, Anda harus lebih pintar dalam mengelola keuangan, apalagi mengingat banyak ibu baru yang memutuskan berhenti kerja demi fokus mengurus anak.

Dalam situasi seperti ini, pastikan Anda sudah mendiskusikannya dengan pasangan untuk memastikan bahwa kondisi keuangan tidak akan memunculkan masalah baru.

4. Perbedaan pola asuh

Saat anak masih sangat belia, perbedaan pola asuh ibu dan ayah mungkin belum terlalu terlihat. Perbedaan ini biasanya mulai menimbulkan cobaan setelah anak bisa berkomunikasi.

Tak jarang, konflik rumah tangga muncul karena perbedaan pola asuh muncul dari hal-hal sederhana.

Sebagai contoh, ibu sering kali berusaha keras membatasi konsumsi makanan kurang sehat, seperti es krim dan permen. Namun, sang ayah justru membebaskan si Kecil makan keduanya.

Sebaliknya, ayah mungkin ingin cepat-cepat anaknya menjadi mandiri. Sementara itu, ibu justru selalu menganggap mereka masih kecil sehingga terus menyuapinya.

5. Campur tangan mertua

Ketika pola asuh Anda dan pasangan sudah sejalan, tak jarang cobaan setelah punya anak justru muncul dari mertua.

Anda mungkin cukup sering mendengar masukan, seperti, “Wah kalau Ibu dulu…” atau “Jangan pakai itu, lebih baik pakai ini.”

Dalam menghadapi mertua, Anda tidak perlu melawannya. Coba jelaskan secara perlahan mengapa Anda dan pasangan menerapkan pola asuh tertentu.

6. Kurangnya waktu me time

Setelah punya anak, Anda harus lebih pintar dalam mengatur waktu. Pasalnya, Anda harus memberikan waktu untuk anak dan pekerjaan rumah yang semakin banyak.

Tanggung jawab yang bertambah saat menjadi orang tua sering kali membuat seseorang, terutama ibu, kehilangan waktu me time-nya.

Padahal, laman Cleveland Clinic menyebutkan bahwa orang tua membutuhkan me time setidaknya 20 menit dalam sehari.

Selain memicu stres, kondisi ini juga membuat ibu menjadi lebih sensitif sehingga mudah terpancing amarah. 

Penting untuk diketahui

Me time merupakan waktu ketika seseorang mengembalikan energinya. Inilah alasan mengapa seseorang yang sudah punya keluarga tetap membutuhkannya. Namun, pastikan Anda mengambil waktu me time dengan kesepakatan bersama pasangan.

7. Perbedaan tanggung jawab

Meski terlahir dari rahim wanita, perlu diingat bahwa proses kehamilan terjadi berkat pertemuan sel telur dan sperma. Dengan begitu, sudah sewajarnya jika tanggung jawab mengurus anak menjadi milik berdua.

Maka dari itu, jangan ragu untuk meminta suami ikut mengurus anak. Bicarakan soal pembagian peran, tanggung jawab, hingga waktu istirahat sesuai porsinya.

Cara mengatasi cobaan setelah punya anak

ayah asi

Peralihan peran dari suami istri menjadi orang tua memang membutuhkan berbagai penyesuaian. Jadi, wajar jika Anda menemui beberapa cobaan karena hal tersebut.

Cobalah beberapa hal berikut untuk menjaga kualitas hubungan suami-istri ketika sudah punya anak.

1. Luangkan waktu untuk pasangan

Selelah apa pun Anda dan pasangan, usahakan tetap meluangkan untuk satu sama lain meski hanya 5–15 menit dalam sehari.

Quality time dengan pasangan bisa digunakan untuk bertukar cerita sehari-hari sekaligus menyelesaikan beberapa hal yang tidak bisa dibicarakan ketika bersama si Kecil.

2. Perbarui rencana keuangan

Setelah punya anak, perhatikan kembali rencana keuangan yang sudah Anda susun bersama pasangan. Pasalnya, Anda mungkin perlu menyesuaikannya dengan kebutuhan susu, popok, dan tabungan pendidikan.

Bila perlu, Anda bisa membicarakan hal ini dengan seorang perencana keuangan.

3. Lebih terbuka dengan pasangan

Seorang suami sering kali tidak bisa memahami betapa beratnya menjadi ibu rumah tangga sehingga mereka tidak berusaha menawarkan bantuan.

Oleh karena itu, jangan ragu memberitahu suami ketika Anda kelelahan merawat si Kecil. Dengan begitu, Anda bisa meminta bantuannya dan tidak merasa diasingkan.

4. Berbagi tanggung jawab rumah tangga

Meski terkesan sederhana, tanggung jawab membersihkan rumah kerap memicu cobaan setelah punya anak. Pasalnya, rumah sering kali menjadi lebih mudah berantakan saat si Kecil sedang aktif-aktifnya.

Untuk mengatasinya, buatlah jadwal tertulis tentang pembagian pekerjaan sehari-hari. Sebagai contoh, istri menyapu dan suami yang mengepel.

5. Jaga keintiman

Intensitas berhubungan ranjang mungkin berkurang saat Anda harus merawat bayi baru lahir. Namun, ada banyak cara yang bisa digunakan demi menjaga keintiman.

Sebagai contoh, berikan kecupan dan pelukan hangat yang lebih sering pada pasangan. Dengan begitu, pasangan akan merasa bahwa kasih sayang yang diterimanya tidak berkurang.

Perjalanan menjadi orang tua tentu dipenuhi suka dan duka. Namun, dengan pasangan yang tepat, perjalanan ini bisa terasa lebih mudah.

Selain itu, ingatlah bahwa tidak ada orang tua yang sempurna. Jadi, jangan menyalahkan diri sendiri ketika Anda membuat kesalahan saat merawat anak.

Jadikanlah hal tersebut sebagai pengalaman untuk memperbaiki pola pengasuhan bagi si Kecil ke depannya.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.

General Practitioner · Medicine Sans Frontières (MSF)


Ditulis oleh Hillary Sekar Pawestri · Tanggal diperbarui 17/04/2024

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan