Anda sedang hamil? Ayo ikut komunitas Ibu Hamil kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Bolehkah Ibu Minum Jamu Setelah Melahirkan?

Bolehkah Ibu Minum Jamu Setelah Melahirkan?

Setelah berhasil melalui panjangnya proses melahirkan, bukan berarti perjuangan ibu telah selesai. Tidak sedikit ibu yang mengeluhkan sakit perut, nyeri pada bekas jalan lahir, hingga kecemasan berlebih selama beberapa jam usai melahirkan. Demi mencari pengobatan yang alami, murah, dan mudah didapat, akhirnya pilihan jatuh pada jamu tradisional yang dipercaya ampuh meredakan gejala. Namun, bolehkah ibu minum jamu setelah (pasca) melahirkan normal dan operasi caesar?

Kandungan bahan apa saja yang ada di dalam jamu dan baik untuk ibu setelah melahirkan atau bersalin? Simak informasi lebih lengkapnya di sini, ya!

Kenapa ibu biasanya minum jamu setelah melahirkan?

manfaat kunyit asam

Jamu telah lama dikenal punya khasiat yang baik untuk menunjang kesehatan tubuh.

Melansir dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), jamu telah digunakan secara turun-temurun selama berpuluh-puluh atau mungkin ratusan tahun.

Ini karena manfaat ramuan herbal yang diracik dari campuran berbagai tumbuh-tumbuhan ini telah terbukti keamanan dan khasiatnya untuk tujuan kesehatan tertentu.

Tak heran, minum jamu seperti sudah menjadi tradisi turun temurun yang biasanya dilakukan untuk memulihkan kondisi tubuh yang kurang sehat.

Itulah salah satu alasan mengapa minuman herbal yang terbuat dari berbagai bagian tumbuhan meliputi akar, daun, kulit, batang, serta buah ini, sering jadi pilihan para ibu.

Melansir dari Jurnal SIKLUS tahun 2018, alasan ibu memilih jamu untuk diminum habis melahirkan atau bersalin di masa nifas sangat bervariasi.

Umumnya, jamu dipilih sebagai minuman sehabis melahirkan di masa nifas yakni menjadi upaya pencegahan agar tidak ada komplikasi persalinan maupun masalah kesehatan di kemudian hari.

Selain itu, alasan lain mengapa ibu minum jamu habis melahirkan atau bersalin karena terbuat dari bahan-bahan alami.

Proses peracikan jamu juga tidak begitu sulit, mudah ditemui, bahkan harganya terbilang murah.

Alasan inilah yang membuat jamu baik untuk diminum ibu sehabis atau setelah melahirkan.

Bolehkah ibu minum jamu setelah melahirkan?

bab setelah melahirkan

Minuman alami yang telah ada sejak dulu dan berkembang di masyarakat ini dapat diminum setelah melahirkan normal maupun usai menjalani operasi caesar.

Menariknya lagi, minum jamu setelah melahirkan atau bersalin normal maupun caesar disebut-sebut punya banyak manfaat.

Manfaat jamu minum jamu habis bersalin di antaranya membantu mengencangkan otot perut, mempercepat pemulihan luka, serta melancarkan produksi ASI.

Ya, produksi ASI ibu juga bisa semakin lancar dengan rutin minum jamu.

Atas dasar ini pula, jamu dipercaya bisa membantu mempercepat pemulihan tubuh setelah melahirkan normal maupun caesar.

Jadi, bila ada pertanyaan tentang bolehkah minum jamu setelah (pasca) melahirkan normal dan operasi caesar, jawabannya boleh.

Apa saja bahan di dalam jamu setelah melahirkan?

anak minum jamu

Sebenarnya tidak masalah bila ibu minum jamu setelah (pasca) melahirkan dengan tujuan untuk mengurangi rasa tidak nyaman di masa nifas.

Sebab, ada beberapa rempah-rempah sebagai bahan dasar pembuat jamu yang nyatanya baik untuk tubuh ibu setelah melahirkan.

Jamu yang diminum habis atau selepas melahirkan atau bersalin pun bisa diolah dari buatan sendiri maupun membeli di luaran.

Hanya saja, sebenarnya tidak ada bahan jamu bersalin tertentu yang paling bagus maupun tidak.

Pada dasarnya, bahan dasar olahan jamu bersalin yang paling bagus untuk diminum ibu pasca melahirkan disesuaikan kembali dengan kebutuhan dan kondisi.

Nah, beberapa kandungan bahan di dalam jamu setelah melahirkan meliputi:

1. Kunyit

Rempah seperti kunyit memiliki manfaat dan mengandung berbagai zat gizi yang dibutuhkan oleh ibu nifas pasca melahirkan.

Kandungan zat gizi di dalam kunyit termasuk karbohidrat, protein, lemak, curcumin, vitamin C, kalium, mangan, dan magnesium yang baik untuk tubuh ibu di masa nifas.

Di samping itu, kunyit juga diharapkan dapat memulihkan sakit perut dan menyembuhkan luka pasca melahirkan normal maupun luka bekas operasi caesar.

Inilah mengapa jamu baik diminum di masa perawatan setelah melahirkan normal, misalnya sebagai perawatan luka perineum.

Jamu dengan kandungan kunyit juga bisa diminum pasca operasi caesar sebagai perawatan luka SC (caesar).

Melihat beragam manfaat tersebut yang membuat kunyit kerap dijadikan bahan dasar pembuat jamu pasca melahirkan.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 days

2. Lempuyang

Lempuyang adalah tanaman yang rimpangnya sering dimanfaatkan sebagai bahan dasar untuk pengobatan.

Jamu setelah melahirkan atau bersalin yang memiliki kandungan lempuyang berisi minyak atsiri seperti limonan dan zerumbon.

Jamu dengan kandungan lempuyang berkhasiat untuk mengembalikan kondisi tubuh ibu habis melahirkan di masa nifas ini.

Lempuyang juga membantu ibu nifas untuk menjaga kebutuhan zat gizi dengan meningkatkan nafsu makan.

Ini karena di masa nifas seperti ini, kebutuhan nutrisi ini mengalami peningkatakn sehingga harus makan dalam jumlah yang lebih banyak.

Selain berguna untuk mendukung kelancaran proses menyusui, makan yang cukup juga membantu mempercepat pemulihan tubuh ibu usai melahirkan.

Ada berbagai macam makanan setelah melahirkan yang bisa menjadi pilihan ibu sebagai variasi makanan sehari-hari.

3. Adas

Adas merupakan salah satu komponen yang biasanya dijadikan bahan dalam pembuatan minyak telon.

Meski begitu, manfaat tanaman yang satu ini juga kerap dijadikan ramuan jamu tradisional setelah melahirkan.

Senyawa flavonoid dan coumarins merupakan kelompok fitoestrogen di dalam adas yang dinilai dapat membantu produksi ASI ibu setelah melahirkan.

Menariknya lagi, manfaat jamu buatan sendiri atau membeli di luaran selepas bersalin dengan kandungan adas yakni berfungsi sebagai antiinflamasi dan antinyeri.

Ibu yang baru melahirkan biasanya memiliki luka di rahim maupun perineum (area antara vagina dan anus).

Jika perawatannya tidak dilakukan dengan baik, ibu berisiko mengalami infeksi dan inflamasi (peradangan) di rahim dan perineum.

Itu sebabnya, kandungan adas di dalam ramuan atau jamu tradisional setelah melahirkan dinilai punya manfaat baik untuk ibu nifas.

Amankah minum jamu setelah melahirkan?

jamu pelancar ASI setelah melahirkan

Manfaat minum jamu habis melahirkan atau bersalin memang sudah cukup terbukti di masyarakat.

Namun, bagaimana dengan keamanan jamu sehabis melahirkan ini?

Penelitian dalam Jurnal SIKLUS menyebutkan bahwa salah satu ibu nifas mengalami tekanan darah tinggi sehingga merasa pusing setiap kali minum jamu tersebut.

Setelah diamati, beberapa jamu yang diminum ibu di masa nifas kandungannya adalah flavonoid.

Di dalam tubuh, flavonoid bekerja dengan cara menghambat aktivitas ACE alias angiotensin converting enzyme.

Padahal, ACE merupakan enzim didalam tubuh yang dapat berperan dalam menaikan tekanan darah.

Jadi, seharusnya kandungan flavonoid di dalam jamu dapat membantu menurunkan tekanan darah.

Hal ini tentu bertentangan dengan hasil penelitian tersebut.

Akan tetapi, saat frekuensi minum jamu yang mengandung flavonoid dikurangi menjadi 1 kali sehari, keluhan peningkatan tekanan darah pada ibu tidak lagi dirasakan.

Tetap konsultasikan dulu pada dokter

makanan ibu menyusui

Sebelum memutuskan untuk minum jamu setelah melahirkan, pertimbangkan kembali kemungkinan bahwa tidak semua ibu diizinkan untuk mengonsumsinya jamu.

Sebaiknya bicarakan kembali dengan dokter Anda mengenai efek samping atau risiko minum jamu yang mungkin terjadi sesuai dengan kondisi tubuh Anda pasca melahirkan.

Pasalnya, kadang dokter mungkin saja meresepkan beberapa jenis obat guna memulihkan kondisi ibu.

Ambil contohnya karena ibu baru menjalani operasi melahirkan caesar atau kondisi medis lainnya.

Beberapa kondisi tersebut yang dikhawatirkan akan menimbulkan interaksi dari jamu dan obat yang kurang baik untuk kesehatan.

Tidak ada salahnya juga untuk berkonsultasi lebih lanjut dengan dokter bila ingin minum jamu habis atau selepas melahirkan atau bersalin, baik buatan sendiri maupun membeli di luaran.

Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Materi Edukasi Tentang Peduli Obat dan Pangan Aman. (2015). Retrieved 5 October 2020, from http://www.pom.go.id/files/2016/cdew.pdf

Sakti Prastiwi, R. (2018). Pengobatan Tradisional (Jamu) Dalam Perawatan Kesehatan Ibu Nifas dan Menyusui di Kabupaten Tegal. Jurnal SIKLUS Volume 7 No 1. http://ejournal.poltektegal.ac.id/index.php/siklus/article/downloadSuppFile/745/323

Paryono, Ari Kurniarum. (2014). Kebiasaan Konsumsi Jamu untuk Menjaga Kesehatan Tubuh Pada Saat Hamil dan Setelah Melahirkan di Desa Kajoran Klaten Selatan. Jurnal Terpadu Ilmu Keshehatan Volume 3 No. 1 halaman 64-72. http://jurnal.poltekkes-solo.ac.id/index.php/Int/article/view/76.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Karinta Ariani Setiaputri Diperbarui 15/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita