Anda sedang hamil? Ayo ikut komunitas Ibu Hamil kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Fertilitas dan Program Hamil bagi Penderita Vaginismus

Fertilitas dan Program Hamil bagi Penderita Vaginismus

Vaginismus merupakan penyakit yang membuat otot di sekitar vagina mengejang saat melakukan hubungan intim atau ketika memasukkan sesuatu ke dalamnya seperti tampon atau pemeriksaan kesehatan. Gejala yang membuat sulitnya penetrasi ini membuat banyak yang menganggap bahwa orang dengan vaginismus memiliki masalah infertilitas. Adakah program hamil yang tepat untuk pasien vaginismus?

Apakah vaginismus termasuk dalam masalah infertilitas?

Infertilitas didefinisikan sebagai kondisi ketika pasangan tidak kunjung mengalami kehamilan walau telah rutin melakukan hubungan seksual tanpa kontrasepsi. Anda membutuhkan waktu minimal satu tahun untuk mencurigai adanya kemungkinan infertilitas.

Dengan kata lain, bila selama waktu tersebut Anda tak kunjung mendapatkan momongan, sebaiknya segera memeriksakan diri apakah ada kondisi infertilitas atau tidak. Banyak faktor yang bisa menyebabkan gangguan kesuburan baik dari pihak perempuan maupun laki-laki, baik karena kondisi sel telur maupun masalah pada gerak dan bentuk sperma.

Melihat definisi tersebut, vaginismus tidak termasuk dalam kategori infertilitas. Sebab, masalah yang dihadapi penderita vaginismus adalah penetrasi yang sulit terjadi karena otot vagina yang menutup dan menyebabkan rasa nyeri, bukan masalah pada sel telur.

Dalam webinar “Apakah Aku Susah Hamil?” yang diselenggarakan untuk memperingati Vaginismus Awareness Day, dr. Darrell Fernando, SpoG mengatakan banyak kesalahpahaman di kalangan pasien. Mereka kebanyakan mengeluhkan adanya gangguan kesuburan, padahal yang dialami adalah vaginismus.

Hal ini bisa terjadi sebab masih ada persepsi negatif tentang masalah seksual. Belum lagi, beberapa pasien mungkin merasa tidak nyaman bila harus mendiskusikan masalahnya dengan praktisi medis dari lawan jenis.

Pasangan dengan vaginismus juga berisiko tidak lanjut kontrol karena merasa malu atau (ragu) tidak akan dimengerti oleh petugas medisnya,” ujar dr. Darrell dalam webinar bersama Komunitas Pejuang Vaginismus, pada Selasa (14/9/2021).

Merencanakan program hamil untuk pasien vaginismus

penyebab gagal hamil

Walau mungkin program hamil bagi pasien vaginismus tidak mudah, bukan berarti pasien tidak bisa memiliki keturunan. Sebuah penelitian di Tunisia mengungkap bahwa penderita vaginismus kemungkinan bisa hamil dengan cara splash pregnancy, inseminasi, dan bayi tabung.

Ketiga cara ini bisa dilakukan karena tidak melalui penetrasi vagina untuk menghasilkan pembuahan. Splash pregnancy, misalnya, dapat terjadi dengan cara mengeluarkan sperma atau ejakulasi di dekat vagina, sehingga tidak memerlukan adanya penetrasi.

Splash pregnancy atau pembuahan di luar vagina bisa terjadi karena, jika tak ada masalah, maka sperma bisa masuk dan bergerak menuju sel telur di ovarium. Menurut dr. Darrel, kemungkinan keberhasilan splash pregnancy ini mencapai 65% jika sperma dan sel telur masing-masing dalam keadaan sehat.

Program hamil lain yang memungkinkan pasien vaginismus untuk hamil adalah inseminasi dan bayi tabung. Inseminasi buatan melibatkan penyuntikkan sperma ke dalam rahim melalui vagina dan leher rahim dengan menggunakan kateter.

Sedangkan, bayi tabung melibatkan pertemuan antara sperma dan sel telur di luar tubuh. Bibit sperma yang paling bagus akan ditempatkan pada sel telur untuk melakukan pembuahan di dalam wadah khusus.

Wadah ini akan diinkubasi di laboratorium. Ketika pembuahan telah terjadi, embrio kemudian dipindahkan atau ditanamkan kembali di dalam rahim calon ibu.

Mengenai program hamil yang terbaik untuk pasien vaginismus, dr. Darrell mengatakan bahwa sebenarnya tidak ada metode yang 100% tepat. Metode yang dipilih akan disesuaikan dengan beberapa faktor seperti usia istri dan suami, derajat keparahan vaginismus, masalah kandungan, dan masalah sperma.

Namun pada umumnya, pasien dengan vaginismus derajat 1 dan 2 dapat mencoba program hamil normal dengan cara menjalani dilatasi mandiri terlebih dulu, baru kemudian pasien vaginismus mencoba rutin berhubungan seks, atau menjalani inseminasi. Sedangkan pasien vaginismus derajat 3, 4, dan 5 lebih disarankan untuk menjalani inseminasi dan bayi tabung.

Semua pilihan program hamil tersebut tentu harus dikonsultasikan terlebih dulu dengan dokter.

Fokus


Mana yang lebih dulu, terapi vaginismus atau program hamil?

Belum ada penelitian yang menunjukkan mana yang lebih baik, antara menjalani terapi vaginismus terlebih dahulu atau langsung menjalani program hamil.

Namun, dr. Darrell lebih menyarankan agar pasien memilih terapi vaginismus dahulu. Hal ini bertujuan agar pasien berangsur-angsur sembuh dan bisa kembali melakukan hubungan intim.

“Kalau IC-nya (intercourse) bisa optimal, maka kemungkinan (pasien) bisa mencapai kehamilan secara spontan tanpa harus menjalani teknik reproduksi berbantu,” terang Dr. Darrell.

Hal lain yang tak kalah penting, pasien juga sebaiknya tidak menunda pemeriksaan dasar dan tatalaksana infertilitas. Sebab, seiring bertambahnya usia, tingkat kesuburan akan semakin menurun. Jadi, jangan ragu untuk segera berkonsultasi kepada dokter.

Kalkulator Masa Subur

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Berapa lama siklus haid Anda?

(hari)

28

Berapa lama Anda haid?

(hari)

7

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Liputan Webinar Bagaimana Mendeteksi Infertilitas Sejak Dini dan Penanganannya bersama Dokter Darrell Fernando, SpoG.

Ramli, M., Nora, M., Roszaman, R., & Hatta, S. (2012). Vaginismus and subfertility: case reports on the association observed in clinical practice. Malaysian family physician : the official journal of the Academy of Family Physicians of Malaysia, 7(1), 24–27.

Achour, R., Koch, M., Zgueb, Y., Ouali, U., & Ben Hmid, R. (2019). Vaginismus and pregnancy: epidemiological profile and management difficulties. Psychology research and behavior management, 12, 137–143. https://doi.org/10.2147/PRBM.S186950

Vaginismus. (n.d.). Fertility Pedia. Retrieved 14 September 2021, from https://fertilitypedia.org/edu/diagnoses/vaginismus#

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Winona Katyusha Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.