3 Kemungkinan Penyebab Janin Tidak Terlihat di USG

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 25 November 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Terlihatnya janin selama menjalani pemeriksaan ultrasound (USG) menjadi tolak ukur bahwa Anda sedang hamil. Namun, apa penyebab bila janin tidak terlihat saat di USG padahal hasil tes kehamilan menunjukkan tanda positif?

Jangan cemas dulu, ada beragam alasan yang menjadi penyebab janin tidak terlihat saat hamil muda. Berikut berbagai hal yang perlu Anda ketahui.

Apa penyebab janin tidak terlihat saat di USG?

Sejak dinyatakan positif hamil, artinya nantinya Anda akan rutin menjalani pemeriksaan kehamilan sesuai jadwal.

Pemeriksaan ini biasanya berupa cek ultrasonografi atau USG kehamilan yaitu prosedur yang menggunakan alat dengan frekuensi gelombang tinggi.

Tujuan pemeriksaan USG adalah untuk mengetahui perkembangan bayi dan organ reproduksi ibu. USG juga biasanya digunakan untuk memantau jenis kelamin calon bayi.

Ada beberapa jenis USG, di antara yakni USG 3D dan USG 4D yang bisa Anda pilih sesuai kebutuhan. Para ibu hamil kerap bertanya di usia kehamilan berapa minggu janin sudah terlihat di USG.

Anda mulai bisa melakukan USG untuk mengecek keberadaan janin sekitar usia kehamilan 4 minggu.

Melansir dari March of Dimes, USG yang pertama kali atau disebut USG awal bisa dilakukan sebelum usia kehamilan 14 minggu.

Namun, pemeriksaan USG ini juga bisa dilakukan di trimester kedua kehamilan sekitar 18-20 minggu.

Ketika pertama kali menjalani pemeriksaan USG, mungkin Anda tak sabar untuk melihat perkembangan si kecil di dalam kandungan.

Ada janin yang langsung terlihat sehingga bisa tampak perkembangannya, tetapi ada juga kasus janin tak terlihat di USG.

Hal ini tentu membuat Anda cemas karena bertanya-tanya kemana si calon bayi padahal hasil tes kehamilan menunjukkan hasil positif.

Para ibu perlu mengerti, terdapat tiga kemungkinan penyebab janin tidak terlihat saat di USG:

1. Memeriksa kehamilan terlalu awal

pemeriksaan USG transvaginal

Setiap calon orangtua pasti bahagia melihat tanda dua strip saat memeriksa kehamilan menggunakan test pack.

Antusias kemudian berlanjut untuk melakukan pengecekan kehamilan ke dokter. Sayangnya, saat dicek, janin ternyata masih belum terlihat.

Hal ini yang mungkin membuat ibu hamil bertanya-tanya sebenarnya di usia kehamilan berapa minggu janin sudah terlihat di USG.

Padahal, di usia kehamilan saat ini mungkin seharusnya janin sudah mulai terlihat.

Salah satu hal yang jadi penyebab janin tidak terlihat saat di USG yakni dilakukannya pemeriksaan saat usia hamil masih sangat muda.

Alih-alih calon buah hati Anda terlihat di layar USG, Anda justru belum melihat keberadaan janin.

Namun, tak perlu cemas karena hal ini normal. Pemeriksaan USG akan menunjukkan hasil yang lebih jelas saat nantinya sekitar minggu ke-4 sampai minggu ke-12 kehamilan.

Pada usia kehamilan tersebut, USG bertujuan untuk:

  • Memastikan kehamilan
  • Mengecek detak jantung janin
  • Menentukan usia kehamilan dan estimasi kelahiran
  • Mengecek kehamilan ganda
  • Mendiagnosa keguguran
  • Mengetahui apakah ada perkembangan abnormal

2. Keguguran

keguguran atau abortus

Keguguran bisa menjadi hal lain penyebab janin tidak terlihat saat di USG. Meskipun tes telah menunjukkan hasil positif, mungkin saja sebagian ibu telah mengalami perdarahan sebelum memeriksakan diri ke dokter.

Tes kehamilan masih akan menunjukkan hasil positif selama 3 minggu pasca keguguran. Kondisi ini akan berlangsung terus hingga hormon-hormon di dalam tubuh ibu kembali stabil.

3. Kehamilan ektopik

abortus imminens

Kehamilan ektopik juga menjadi penyebab janin tak terlihat di USG. Kehamilan ektopik adalah salah satu komplikasi kehamilan yang terjadi ketika kehamilan berkembang di luar rahim.

Berbeda dengan kehamilan normal yang berlangsung di dalam kandungan atau rahim, kehamilan ektopik justru terjadi di tuba falopi atau indung telur.

Jadi, saat dilakukan pemindaian melalui USG, janin tak terlihat. Kehamilan ektopik menyebabkan janin tidak dapat berkembang karena ruang yang sempit dan tidak ada suplai darah yang memadai ke janin.

Tidak seperti kehamilan normal pada rahim, kehamilan ektopik tidak mendukung perkembangan janin seutuhnya.

Hal yang bisa dilakukan ketika janin tidak terlihat di USG

program hamil setelah keguguran

Masing-masing penyebab janin tidak terlihat saat di USG memerlukan penanganan yang berbeda. Penanganan ini biasanya disarankan atas rekomendasi dokter kandungan.

Berdasarkan laman NSH Women and Children’s Health, pemeriksaan diawali dokter dengan menanyakan gejala yang Anda rasakan.

Dokter juga dapat melakukan pemeriksaan perut dan serangkaian tes darah untuk memeriksa kadar hormon kehamilan sekaligus memantau perubahannya.

Pemeriksaan darah ini diharapkan dapat membantu mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi di awal kehamilan. Bila diperlukan, dokter juga mungkin akan melakukan pemindaian USG selama beberapa minggu.

Dalam kurun waktu menunggu sampai janin terlihat jelas, segera periksakan diri ke dokter bila Anda merasakan beberapa hal berikut:

  • Perut terasa sangat sakit
  • Bahu terasa sangat sakit
  • Perdarahan dari vagina
  • Pingsan
  • Tidak enak badan
  • Diare

Berikut beberapa penanganan yang akan dipertimbangkan dokter sesuai penyebab janin tidak berkembang saat di USG:

1. Pemeriksaan USG terlalu dini

Jika di awal kehamilan janin tidak terdeteksi saat di USG, dokter akan mencari tahu penyebab kondisi ini sembari meminta Anda untuk menunggu janin berkembang dulu.

Sebab mungkin saja penyebab janin tidak terlihat saat di USG yakni karena pemeriksaan dilakukan terlalu awal atau ketika hamil muda.

Bila Anda mengalami hal ini, tidak ada penanganan khusus dari dokter kecuali membiarkan janin berkembang sesuai usia kehamilan.

Selanjutnya saat jadwal kontrol yang telah ditentukan, Anda bisa melihat perkembangan si kecil.

Pemeriksaan kehamilan selanjutnya biasanya dilakukan kembali dalam kurun waktu 2-3 minggu setelah cek yang pertama kali.

2. Keguguran

Sementara pada kasus keguguran, dokter kandungan akan merekomendasikan Anda melakukan kontrol lagi guna memastikan dinding rahim sudah kembali normal.

Ibu mungkin mengalami perdarahan dan merasakan ketidaknyamanan pada area rahim usai melakukan kuret.

Namun, seiring berjalannya waktu, rasa sakit akan berangsur-angsur reda hingga hilang. Akan tetapi, jika sakit masih terasa sebaiknya Anda sesegera mungkin berkonsultasi ke dokter.

3. Kehamilan ektopik

Selama kehamilan ektopik, janin tentu tidak terlihat dalam scan USG. Kehamilkan ektopik terbilang sangat jarang terjadi.

Untuk memastikan potensi kehamilan ektopik, dokter akan mengusulkan pengecekan darah dan tes lainnya jika diperlukan.

Adakah yang perlu dihindari?

Dua Kali Keguguran, Hamil Ketiga Diganggu Pendarahan Saya Dihantui Keguguran Berulang

Setelah mengetahui penyebab jelas mengapa janin tidak terlihat saat di USG, dokter akan memberikan penanganan yang sesuai dengan kondisi Anda.

Setelahnya, Anda bisa melanjutkan aktivitas kembali secara normal. Jika diperlukan, Anda mungkin perlu beristirahat terlebih dahulu sebelum kembali menjalani padatnya aktivitas, misalnya bila bekerja.

Pada intinya, usahakan untuk melakukan apa yang Ibu rasa mampu dan tepat tetapi tetap memahami kondisi tubuh sendiri.

Dokter biasanya meminta Ibu untuk tidak bepergian jauh ke luar kota atau luar negeri, melakukan hubungan seks, dan olahraga berat sampai kehamilan dapat dipastikan dengan jelas.

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Setelah USG 2D, Perlukah Ibu Hamil Periksa USG 3D dan 4D?

USG 2D pada dasarnya cukup menggambarkan kesehatan janin. Lantas, haruskah ibu hamil juga menjalani pemeriksaan USG 3D dan 4D?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Perkembangan Janin, Kehamilan 25 Oktober 2019 . Waktu baca 4 menit

Apakah Jenis Kelamin Bayi Bisa Diketahui dari Detak Jantungnya?

Detak jantung yang terdeteksi saat pemeriksaan kandungan disebut-sebut bisa menjadi penanda dari jenis kelamin bayi saat lahir nanti. Benarkah demikian?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Perkembangan Janin, Kehamilan 24 Oktober 2019 . Waktu baca 3 menit

Benarkah Menunda Kehamilan Bisa Menyebabkan Susah Punya Anak?

Ada sebuah anggapan yang menyatakan bahwa menunda kehamilan dapat membuat seseorang susah punya anak di kemudian hari. Benarkah demikian?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kesuburan, Kehamilan 14 Oktober 2019 . Waktu baca 4 menit

Ragam Penyebab Pusing Saat Hamil Pada Tiap Trimester

Pusing dan kepala berkunang-kunang hanyalah satu dari banyaknya perubahan yang lazim terjadi saat hamil. Lantas, apa penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 10 Oktober 2019 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Faktor Rhesus digunakan untuk mengelompokkan golongan darah, selain sistem ABO. Faktor Rhesus juga bisa disebut dengan faktor Rh.

Mengenal Sistem Rhesus dalam Golongan Darah Anda

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 17 November 2020 . Waktu baca 5 menit
perkembangan janin 14 minggu

Kapan Boleh Mencoba Hamil Lagi Setelah Keguguran?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Apa Akibatnya pada Janin Jika Ibu Merokok Saat Hamil?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 31 Mei 2020 . Waktu baca 8 menit
hamil setelah keguguran

Ingin Cepat Hamil Setelah Keguguran? Ini Hal yang Harus Diketahui!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 18 Mei 2020 . Waktu baca 8 menit