home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Bisa Berakibat Fatal, Kenali Risiko Barotrauma Saat Menyelam dan Cara Pencegahannya

Bisa Berakibat Fatal, Kenali Risiko Barotrauma Saat Menyelam dan Cara Pencegahannya

Scuba diving merupakan salah satu aktivitas yang seru, namun kegiatan ini tak bisa dilakukan oleh sembarang orang. Jika Anda berniat melakukannya, maka perlu mengetahui teknik diving dan mengikuti kursus persiapan hingga mendapatkan sertifikat atau izin menyelam. Pasalnya, risiko aktivitas ini sangat tinggi dan fatal, salah satunya adalah barotrauma saat menyelam.

Risiko barotrauma saat menyelam yang mengancam nyawa

Kegiatan scuba diving yang tidak dipersiapkan dengan baik bukan tidak mungkin malah bisa mengancam nyawa. Barotrauma merupakan salah satu jenis cedera yang bisa terjadi saat menyelam dan kondisi ini bisa berdampak fatal.

Barotrauma adalah cedera yang terjadi pada jaringan tubuh akibat tekanan gas yang masuk ke dalam tubuh. Perbedaan tekanan udara tubuh dengan kondisi bawah laut saat menyelam bisa menimbulkan gangguan pernapasan, akibatnya jaringan tubuh bisa rusak bahkan mati.

Dikutip dari MSD Manuals, gangguan kesehatan ini mungkin saja terjadi pada seluruh bagian tubuh. Tetapi, bagian tubuh yang sering terdampak barotrauma, yakni telinga dan paru-paru.

1. Barotrauma telinga

Barotrauma yang menyerang telinga diidentifikasi sebagai sakit telinga saat menyelam. Kondisi ini terbilang umum terjadi akibat perubahan tekanan udara di sekitar. Dalam kondisi normal, organ dalam telinga bernama tuba Eustachius akan bekerja mengatur tekanan udara pada telinga bagian dalam kurang lebih sama dengan tekanan udara luar.

Ketika Anda menyelam, tekanan air akan semakin tinggi saat menambah kedalaman. Masalah ini umumnya baru terjadi ketika terjadi perubahan tekanan secara cepat dan mendadak yang membuat telinga belum sempat beradaptasi untuk menyamakan kondisinya.

Akibat ketidakseimbangan ini, gendang telinga akan membengkak hingga menimbulkan rasa sakit. Jika kondisinya parah, bisa saja terjadi gendang telinga pecah yang memicu vertigo, disorientasi, mual, dan muntah, bahkan bisa membuat penyelam tenggelam.

2. Barotrauma paru

Ketika menyelam, barotrauma akan sangat fatal apabila menyerang paru-paru. Saat menyelam, sebenarnya tubuh Anda berusaha beradaptasi dengan tekanan di sekitarnya. Semakin dalam Anda menyelam, maka kadar atau volume gas akan semakin menipis.

Tekanan udara yang begitu tinggi membuat volume udara dalam paru-paru semakin sedikit. Bila hal ini terus-menerus terjadi, paru-paru akan kekurangan udara dan bisa menyebabkan jaringan paru mati. Bagi penyelam yang belum berpengalaman, biasanya akan menghirup udara lebih cepat dan dapat berakibat merasa kekurangan udara saat menyelam.

Barotrauma paru biasanya akan menjadi masalah yang lebih besar ketika penyelam kembali ke permukaan. Saat naik ke permukaan, tekanan udara akan menurun dan volume udara di dalam paru-paru akan meningkat.

Apabila penyelam terlalu terburu-buru saat naik ke permukaan atau menahan napas dalam air, maka udara yang ada dalam paru-paru akan semakin mengembang. Kondisi ini yang membuat kantung udara paru (alveoli) pecah akibat kebanyakan gas. Akibatnya, penyelam akan mengalami gejala nyeri dada, sesak napas, hingga batuk berdarah.

Bagaimana cara mencegah barotrauma bagi penyelam?

scuba diving pemula

Semua penyelam berisiko untuk mengalami barotrauma saat menyelam, bahkan kondisi ini adalah penyebab kematian utama saat melakukan scuba diving. Maka dari itu, ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk menghindari kondisi ini.

  • Lakukan ekualisasi (equalize) dengan menghembuskan udara sambil menutup hidung saat berpindah kedalaman saat menyelam. Hal ini bertujuan mencegah barotrauma telinga dengan memaksa telinga cepat beradaptasi dengan kondisi tekanan tinggi.
  • Jangan pernah menahan napas saat berada dalam air. Meskipun semua penyelam tahu kalau mereka tidak boleh menahan napas, namun penyelam pemula bisa saja melakukannya pada kondisi tertentu, misalnya ketika panik.
  • Naik ke permukaan dengan perlahan dan jangan terburu-buru. Sebaiknya, kecepatan berenang ketika naik ke permukaan tidak lebih dari 9 meter per menit.
  • Pastikan bahwa Anda sudah siap secara fisik dan mental. Tak hanya hafal teknik dasar diving saja, tapi Anda juga harus siap secara mental. Persiapan scuba diving haruslah matang, karena hal ini memengaruhi kondisi Anda ketika sedang menyelam.

PADI menerbitkan Guidelines for Recreational Scuba Diver’s Physical Examination yang memberikan anjuran pada orang yang mengalami masalah kesehatan tertentu sebelum menyelam. Pasalnya, risiko cedera saat menyelam bisa meningkat jika Anda memiliki gangguan kesehatan sebelumnya.

Lebih baik untuk tidak menyelam jika Anda memiliki gangguan pernapasan, seperti asma, penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), ataupun kondisi lainnya. Untuk mengetahui apakah Anda boleh menyelam atau tidak, sebaiknya lakukan pemeriksaan fisik (medical check up) dan konsultasikan hal ini terlebih dahulu pada dokter Anda.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Soo Hoo, G., & Mosenifar, Z. (2017). Barotrauma and Mechanical Ventilation: Practice Essentials, Pathophysiology, Etiology. Emedicine.medscape.com. Retrieved 29 November 2017, from https://emedicine.medscape.com/article/296625-overview.

Gibb, N. (2017). How to Avoid Pulmonary Barotrauma When Scuba Diving. LiveAbout. Retrieved 29 November 2017, from https://www.liveabout.com/pulmonary-barotrauma-and-scuba-diving-2963056.

Moon, R. (2017). Barotrauma – Injuries and Poisoning. MSD Manual Consumer Version. Retrieved 29 November 2017, from https://www.msdmanuals.com/home/injuries-and-poisoning/diving-and-compressed-air-injuries/barotrauma

PADI. Guidelines for Recreational Scuba Diver’s Physical Examination. Retrieved 16 April 2021, from https://www.padi.com/sites/default/files/documents/padi-courses/2.1.5%20rstc%20medstate%20v201.pdf.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Nimas Mita Etika M Diperbarui 06/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan