home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

4 Kiat Sukses Berpuasa untuk Penderita Penyakit Jantung

4 Kiat Sukses Berpuasa untuk Penderita Penyakit Jantung

Puasa adalah kewajiban setiap umat Islam yang mampu secara fisik dan batin. Namun, bagi orang dengan masalah kesehatan tertentu seperti penyakit jantung (kardiovaskuler), puasa harus penuh pertimbangan; antara manfaat dan efek samping yang mungkin terjadi. Lantas, apa saja hal yang perlu diperhatikan penderita sakit jantung untuk menjalankan puasa? Yuk, lihat panduannya berikut ini.

Ketentuan puasa untuk penderita sakit jantung

Puasa membuat Anda tidak makan dan minum sekitar 13 jam. Pada pasien penyakit jantung, hal ini bisa mengganggu rutinitas minum obat harian yang diresepkan dokter. Padahal, pasien diwajibkan minum obat secara rutin untuk mencegah kekambuhan gejala penyakit jantung, seperti nyeri dan sesak napas.

Pasien gagal jantung misalnya, jika tidak minum obat secara teratur, kondisinya akan semakin memburuk. Oleh karena itu, pasien penyakit kardiovaskular ini harus minta persetujuan dokter yang menangani kondisinya lebih dahulu.

Dokter akan memeriksa kondisi fisik pasien terlebih dahulu. Jika dokter memberikan lampu hijau, penderita penyakit jantung boleh untuk menjalankan puasa.

Dokter biasanya mengizinkan pasien untuk berpuasa, ketika kondisi tubuh pasien stabil dan dosis obat pasien minum pada waktu sahur dan berbuka, yakni 1 atau 2 kali sehari. Lalu, bagaimana dengan pasien yang minum obat 3 kali sehari?

Studi yang dimuat pada Avicenna Journal of Medicine, menyebutkan bahwa dokter akan mengubah formulasi obat menjadi satu kali dosis. Namun, pastikan penyesuaian obat ini aman atau tidak untuk pasien. Oleh sebab itu, sebaiknya konsultasikan ke dokter untuk perencanaan obat, sekitar 1 atau 2 bulan sebelum memasuki bulan Ramadan.

Jika penggantian obat sakit jantung, tidak menimbulkan gejala yang mangganggu, puasa aman dilakukan. Sebaliknya, jika pasien mengalami sesak napas, pembengkakan di kaki, atau kelelahan tubuh parah, Anda harus kembali ke pengobatan jantung normal dan puasa lebih baik tidak dilakukan.

Panduan aman puasa untuk penderita sakit jantung

Anda yang mendapat lampu hijau dari dokter, perlu mengikuti anjuran puasa yang sesuai. Lebih jelasnya, patuhi panduan aman berpuasa untuk pasien sakit jantung berikut.

1. Penuhi kebutuhan nutrisi selama puasa

Meski waktu makan jadi lebih sedikit selama puasa, bukan berarti pasien bisa “membalas”nya dengan makan kalap dengan pilihan menu yang sembarangan.

Saat sahur dan berbuka, hindari makanan yang mengandung lemak jenuh tinggi dan makanan yang tidak baik bagi jantung. Sebagai contoh, daging berlemak, gorengan, makanan asin/diasinkan, sosis dan chicken nugget, hingga fast food.

Sebagai gantinya untuk memenuhi kebutuhan puasa, penderita sakit jantung harus menyajikan lebih banyak sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian. Makanan yang sehat untuk jantung ini kaya serat, vitamin, dan antioksidan.

Untuk memenuhi kebutuhan protein dan karbohidrat, pilih ikan, daging tanpa lemak, oatmeal, beras merah, atau ubi jalar. Selain menambah serat, makanan tersebut juga membantu tubuh untuk mengontrol kadar gula darah tetap stabil. Selain itu, batasi penggunaan garam dengan memperbanyak rempah-rempah pada masakan.

2. Cukupi asupan air putih

Minum air putih penting untuk jantung, apalagi ketika berpuasa. Oleh karena itu, penderita sakit jantung harus memastikan cukup minum air selama menjalankan puasa untuk menghindari dehidrasi, sekaligus membantu jantung berfungsi optimal.

Sedikit minum air membuat cairan tubuh terbatas dalam melarutkan garam dalam darah. Tingginya kandungan garam akan membuat darah menjadi semakin kental. Akibatnya, volume darah secara keseluruhan akan berkurang.

Jika volume darah Anda menurun, jantung kemudian akan bekerja lebih keras lagi untuk menutupi kekurangan tersebut. Kondisi ini bisa memperburuk sakit jantung yang ada.

Oleh karena itu, selalu biasakan untuk minum minimal 8 gelas air putih meski Anda sedang puasa. Trik sederhananya ikuti panduan 2-4-2 atau 2 gelas saat sahur, 4 gelas ketika buka puasa (2 gelas sehabis ta’jil dan 2 gelas sehabis tarawih), dan 2 gelas air putih sebelum tidur.

Pengecualian untuk pasien gagal jantung yang tidak boleh minum lebih dari 6 gelas per hari. Untuk mencegah dehidrasi pada siang hari, minum obat diuretik pada malam hari karena produksi urine menjadi lebih banyak saat itu.

3. Jangan lupa istirahat

Aturan penting untuk penderita jantung yang menjalankan puasa adalah cukup istirahat. Pasien harus mengubah jadwal tidurnya karena harus bangun lebih awal untuk sahur. Jadi, sangat dianjurkan untuk pasien tidur lebih awal.

Meskipun istirahat itu penting, bukan berarti seharian berpuasa membuat pasien jadi bermalas-malasan. Jika kondisi tubuh cukup fit, tidak apa untuk melanjutkan aktivitas dan olahraga yang aman untuk pasien penyakit jantung.

Namun, pada pasien yang sedang menjalani rehabilitasi jantung dan berpuasa, sebaiknya hindari aktivitas fisik seperti olahraga. Ini karena aktivitas tersebut berisiko menyebabkan dehidrasi dan kadar gula darah rendah. Alihkan aktivitas fisik dengan melakukan gerakan peregangan sederhana.

4. Lakukan pemeriksaan kesehatan rutin

Penting untuk rutin periksa ke dokter di sepanjang bulan Ramadan untuk mengetahui perkembangan kondisi Anda, terutama untuk cek tekanan darah dan irama atau detak jantung. Dengan begitu, dokter bisa mengawasi kesehatan Anda dan Anda bisa menjalankan puasa dengan aman.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Chamsi-Pasha, M., & Chamsi-Pasha, H. (2016). The cardiac patient in RamadanAvicenna journal of medicine6(2), 33–38. https://doi.org/10.4103/2231-0770.179547 [Accessed on June 5th, 2020]

European Society of Cardiology (ESC). (2018, March 1). Ramadan fasting can be safe for patients with heart failure, study suggestsScienceDaily. Retrieved June 1, 2020 from www.sciencedaily.com/releases/2018/03/180301091641.htm [Accessed on June 5th, 2020]

The importance of water. (2019, April 26). The Heart Foundation. https://theheartfoundation.org/2019/03/08/the-importance-of-water/ [Accessed on June 5th, 2020]

Medical encyclopedia: MedlinePlus. (n.d.). MedlinePlus – Health Information from the National Library of Medicine. https://medlineplus.gov/ency/patientinstructions/ [Accessed on June 5th, 2020]

Can I fast during Ramadan? (2019, 4). British Heart Foundation – Beat heartbreak forever. https://www.bhf.org.uk/informationsupport/heart-matters-magazine/medical/ask-the-experts/fasting-during-ramadan [Accessed on June 5th, 2020]

The American Heart Association Diet and Lifestyle Recommendation. (2017, August 15) American Heart Association. https://www.heart.org/en/healthy-living/healthy-eating/eat-smart/nutrition-basics/ [Accessed on June 5th, 2020]

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 20/04/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Tania Savitri