5 Cara Memilih Makanan untuk Penderita Jantung Koroner

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 2 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Penyakit jantung koroner termasuk salah satu jenis penyakit mematikan di Indonesia. Meski begitu, Anda masih bisa menjalani pengobatan jantung koroner jika mengalaminya. Selain menjalani pengobatan, Anda juga perlu mulai mengubah gaya hidup, salah satunya dengan menerapkan pola makan sehat untuk jantung. Lalu, makanan apa saja yang baik untuk penderita jantung koroner? Simak diet sehat untuk penderita jantung koroner berikut ini.

Cara memilih makanan yang tepat untuk penderita jantung koroner

Jika Anda sudah terkena penyakit jantung koroner, sebaiknya lebih cermat memerhatikan asupan makanan sehari-hari. Berikut cara memilih makanan yang dapat Anda lakukan:

1. Memperbanyak asupan buah dan sayur-sayuran

Buah dan sayur termasuk dua jenis makanan yang baik untuk penderita jantung koroner. Hal ini disebabkan kedua makanan ini merupakan sumber terbaik untuk vitamin dan mineral. Bahkan, keduanya juga rendah kalori dan kaya akan serat.

Mengonsumsi buah dan sayuran dapat membantu Anda mengurangi kadar kalori pada tubuh Anda yang mungkin tinggi karena makanan seperti daging, keju, dan cemilan. Dengan begitu, Anda juga bisa menjaga berat badan agar tidak berlebihan. Pasalnya, berat badan berlebih atau obesitas juga dapat menyebabkan penyakit jantung, seperti penyakit jantung koroner dan serangan jantung.

Selain itu, meningkatkan asupan makanan yang berasal dari tumbuhan seperti buah dan sayur dapat mengatasi penyakit jantung hingga mencegah terjadinya serangan jantung. Maka itu, penderita jantung koroner amat dianjurkan untuk memasukkan buah dan sayur ke daftar menu makanan sehari-harinya.

Sebenarnya, memasukkan buah dan sayur ke daftar makanan sehari-hari untuk penderita jantung koroner bukanlah perkara yang sulit. Hal yang terpenting adalah selalu mencuci buah dan sayur terlebih dahulu, potong-potong dan bagi sesuai porsi lalu simpan di lemari pendingin sebelum dimakan.

Anda juga bisa mencampurkannya dengan berbagai macam makanan sehat lainnya. Hal ini tergantung pada selera Anda dalam menyantap makanan. Selama campuran makanan lainnya sehat, penderita jantung koroner dapat merasakan manfaat dari buah dan sayur untuk mengatasi kondisinya.

Pastikan juga Anda mengonsumsi berbagai jenis-buah-buahan. Jika memang Anda kesulitan mengonsumsi buah dan sayuran segar, Anda juga bisa mengonsumsi buah kalengan. Namun, selalu hindari buah yang sudah tercampur dengan sirup karena justru kandungan gula di dalamnya akan lebih tinggi.

2. Memilih makanan yang terbuat dari gandum utuh

Menurut Mayo Clinic, gandum utuh juga merupakan makanan yang baik untuk penderita jantung koroner. Pasalnya, gandum merupakan sumber yang baik untuk serat yang baik untuk jantung dan juga vitamin E yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL) di dalam tubuh.

Pasalnya, menumpuknya kolesterol jahat (LDL) dapat menyumbat pembuluh darah arteri, salah satu penyebab terjadinya penyakit jantung koroner. Bahkan, kondisi ini pun dapat menjadi penyebab serangan jantung.

Ada beberapa jenis makanan yang terbuat dari gandum utuh dan bisa diberikan untuk penderita jantung koroner, seperti berikut:

  • Tepung gandum
  • Roti gandum
  • Sereal gandum
  • Nasi merah
  • Pasta gandum
  • Oatmeal

Justru, Anda mungkin perlu menghindari jenis-jenis gandum tertentu untuk diet penderita jantung koroner. Makanan yang mengandung gandum dan sebaiknya dihindari untuk dikonsumsi oleh penderita jantung koroner termasuk:

  • Roti putih
  • Mufin
  • Roti jagung
  • Donat
  • Biskuit
  • Kue
  • Mi telur
  • Popcorn yang dibuat dengan mentega
  • Camilan tinggi lemak

3. Membiasakan konsumsi makanan kaya protein dan rendah lemak

Berikutnya, makanan yang cocok untuk penderita jantung koroner adalah yang kaya protein tapi rendah lemak. Daging tanpa lemak, ikan, dan produk olahan susu rendah lemak termasuk beberapa jenis makanan yang kaya akan protein. Meski begitu, Anda tetap perlu berhati-hati dalam memilih makanan.

Sebagai contoh, lebih baik pilih susu skim daripada susu biasa, atau pilih dada ayam tanpa kulit dibanding dada ayam yang digoreng. Anda juga bisa memilih ikan untuk memenuhi kebutuhan protein yang rendah lemak.

Bahkan, jika perlu pilih jenis ikan yang kaya akan asam lemak omega-3 karena dapat membantu Anda menurunkan kadar lemak di dalam darah yang disebut trigliserida. Jenis ikan yang baik dan kaya akan asam lemak omega-3 adalah salmon dan makerel.

Biji-bijian dan kacang-kacangan juga tak kalah baik sebagai sumber protein yang rendah lemak. Bahkan, makanan ini juga rendah kolesterol, sehingga bagus sekali untuk pengganti daging. Maka itu, agar penderita jantung koroner dapat memilah dan memilih makanan yang baik untuk kondisi kesehatannya, lebih baik perlahan mengganti daging atau sumber protein yang masih kaya lemak dengan makanan yang rendah lemak seperti yang telah disebutkan.

Dengan begitu, lemak dan kolesterol di dalam tubuh bisa berkurang dan asupan serat pun bertambah.

4. Membatasi makanan tinggi lemak jenuh dan lemak trans

Tidak hanya memerhatikan makanan yang sebaiknya dimakan, Anda juga perlu memerhatikan makanan yang perlu dihindari oleh penderita penyakit jantung, termasuk penyakit jantung koroner. Menu makanan yang baik untuk penderita jantung koroner adalah yang tidak terlalu banyak mengandung lemak, khususnya lemak jenuh dan lemak trans.

Hal ini juga termasuk langkah yang penting untuk menurunkan kadar kolesterol di dalam tubuh, sehingga risiko mengalami penyakit jantung koroner pun ikut menurun. Anda tentu tidak ingin menunggu muncul gejala jantung koroner terlebih dahulu baru mengatur pola makan. Maka itu, melakukan pencegahan terhadap penyakit jantung seperti ini merupakan langkah yang bijak.

Namun, bukan berarti Anda tidak boleh mengonsumsi makanan yang mengandung lemak sama sekali. Oleh sebab itu, pastikan bahwa Anda mengonsumsi lemak sesuai dengan kebutuhan. Sebagai contoh, untuk mengurangi kadar lemak jenuh pada daging yang dikonsumsi, Anda bisa memilih daging yang tidak mengandung lemak.

Lalu, Anda juga bisa menggunakan makanan lain yang tentu lebih sehat untuk jantung untuk pengganti makanan yang kaya lemak jenuh. Sebagai contoh, yoghurt rendah lemak untuk pengganti mentega, dan buah potong atau selai buah yang rendah gula sebagai pengganti margarin saat membuat roti panggang.

Jika Anda memang ingin menggunakan makanan atau bahan makanan yang mengandung lemak, Anda bisa menggunakan minyak zaitun atau minyak kanola yang mengandung lemak tak jenuh. Lemak tak jenuh justru dapat menurunkan kadar kolesterol di dalam darah jika digunakan dengan tepat.

5. Mengurangi kandungan garam pada makanan

Mengonsumsi makanan yang tinggi garam atau natrium dapat meningkatkan tekanan darah. Padahal, tekanan darah tinggi merupakan salah satu faktor risiko dari penyakit jantung koroner. Bahkan, tekanan darah tinggi atau hipertensi dapat menyebabkan serangan jantung. Secara singkatnya, menu makanan yang disarankan untuk penderita jantung koroner adalah yang rendah natrium.

Asupan garam yang ideal untuk orang dewasa adalah 2300 miligram (mg) natrium setiap harinya. Kira-kira jumlahnya sebanyak satu sendok teh. Namun, hanya orang dewasa dengan kondisi yang sehat yang boleh mengonsumsi natrium sebanyak itu.

Justru akan lebih baik jika asupan garam yang Anda konsumsi setiap harinya bisa lebih rendah. Angka ideal untuk asupan natrium adalah 1500 mg setiap hari.

Selain itu, Mengurangi kandungan garam pada makanan yang Anda konsumsi merupakan langkah yang tepat. Namun, jangan lupa bahwa makanan kalengan atau makanan yang telah diolah terlebih dahulu justru memiliki kandungan natrium atau garam yang lebih besar.

Oleh sebab itu, saat menyusun menu makanan untuk penderita jantung koroner, lebih baik jika Anda bisa membuat atau memasaknya sendiri. Dengan begitu, Anda bisa mengetahui dengan pasti kadar asupan garam yang terdapat pada makanan.

Cara lain yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi kadar garam di dalam makanan adalah memilih bumbu makanan dengan lebih hati-hati. Pasalnya, ada pula bahan makanan yang sudah memiliki kandungan garam di dalamnya.

Dengan memilah dan memilih makanan yang baik untuk kesehatan jantung, Anda bisa menyajikan makanan yang sehat untuk penderita jantung koroner. Hal ini termasuk salah satu upaya untuk membantu mengatasi penyakit jantung koroner selain menjalani pengobatan jantung koroner.

Selain menerapkan pola makan sehat, gaya hidup yang baik untuk penderita jantung koroner adalah meningkatkan aktivitas fisik dengan berolahraga, tapi pastikan Anda melakukan olahraga yang baik untuk penyakit jantung.  Selain itu, selalu monitor kadar kolesterol di dalam darah, kadar gula darah, dan tekanan darah demi menghindari berbagai faktor risiko penyakit jantung koroner.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Panduan Menjaga Kesehatan Anak dengan Penyakit Jantung Bawaan

Menjaga kesehatan anak dengan penyakit jantung bawaan memang bukan tugas mudah. Jangan khawatir, simak panduannya berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan Jantung, Penyakit Jantung Lainnya 1 Juli 2020 . Waktu baca 10 menit

Gagal Jantung Akut, Apa Bedanya dengan Gagal Jantung Kronis?

Gagal jantung terbagi dua berdasarkan progresnya, yaitu gagal jantung akut dan gagal jantung kronik. Apa yang dimaksud gagal jantung akut?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Jantung, Gagal Jantung 1 Juli 2020 . Waktu baca 5 menit

Endokarditis

Endokarditis adalah infeksi bakteri yang menyerang endokardium, bagian dari organ jantung. Ketahui lebih lanjut gejala, penyebab, dan pengobatannya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan Jantung, Penyakit Jantung Lainnya 30 Juni 2020 . Waktu baca 11 menit

Apakah Seseorang yang Mengalami Aritmia Jantung Bisa Sembuh?

Aritmia merupakan jenis penyakit kardiovaskuler yang mempengaruhi denyut jantung. Lantas, apakah aritmia jantung bisa sembuh?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan Jantung, Aritmia 24 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kuning telur untuk jantung

Manfaat Kuning Telur untuk Kesehatan Jantung

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 3 September 2020 . Waktu baca 3 menit
makanan yang dilarang untuk pasien penyakit jantung

5 Jenis Pantangan Makanan untuk Pasien Penyakit Jantung

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 6 Agustus 2020 . Waktu baca 6 menit
manfaat virgin coconut oil minyak kelapa dara; virgin coconut oil

Manfaat Virgin Coconut Oil untuk Kesehatan

Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 4 Agustus 2020 . Waktu baca 4 menit
kelainan katup jantung bawaan pada bayi

Mengenal Kelainan Katup Jantung Bawaan dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 1 Juli 2020 . Waktu baca 7 menit