Tak Semua Probiotik Itu Sama, Ternyata Ini 3 Jenisnya yang Terbaik

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum

Ketika melihat label nutrisi pada kemasan makanan atau minuman, Anda mungkin pernah menemukan tulisan, “Probiotik”. Probiotik adalah mikroorganisme yang bermanfaat untuk menunjang kesehatan organ-organ tubuh, khususnya pencernaan. Singkatnya, probiotik adalah bakteri baik yang hidup di dalam tubuh Anda. Lantas apakah semua jenis probiotik itu sama? Atau adakah jenis probiotik tertentu yang paling baik? Yuk, simak jawabannya di bawah ini!

Probiotik adalah bakteri baik dalam tubuh manusia

Sebenarnya, probiotik adalah sekumpulan bakteri baik yang hidup secara alami di dalam tubuh semua manusia. Terutama pada usus yang ada di saluran pencernaan. Di sana, probiotik berperan penting dalam menjaga fungsi saluran pencernaan dengan cara menyeimbangkan jumlah mikroflora usus.

Dengan kata lain, probiotik dapat melancarkan kerja metabolisme sistem pencernaan dengan cara meningkatkan pertumbuhan bakteri baik dan memangkas jumlah bakteri jahat di usus. Itu sebabnya, risiko Anda terserang penyakit infeksi dan peradangan akibat bakteri jahat pun bisa dicegah dengan adanya probiotik.

Bakteri baik atau probiotik di dalam saluran pencernaan memungkinkan tubuh untuk menyerap nutrisi penting yang ada pada makanan dan minuman. Akhirnya, kesehatan tubuh dapat lebih terjaga secara optimal.

probiotik makan yogurt

Mengenal tiga jenis probiotik

Ada berbagai tipe bakteri yang dinyatakan sebagai probiotik. Artinya, tidak semua probiotik itu sama. Melansir dari laman Healthline, kesemua bakteri probiotik tersebut dikelompokkan ke dalam 2 spesies utama, yakni Lactobacillus dan Bifidobacteria.

Uniknya, ternyata dari sekian banyak jenis bakteri probiotik, beberapa diantaranya dinilai paling baik dari segi klinis. Hal ini dijelaskan oleh Prof. dr. Yvan Vandenplas, Ph.D., selaku Ketua Departemen Anak dari University of Brussels Academic Hospital, Belgia.

“Jenis bakteri probiotik yang paling baik yaitu Lactobacillus reuteri (L. reuteri), Bifidobacterium lactis (B. lactis), dan Lactobacillus rhamnosus (L. rhamnosus). Di mana masing-masing jenis probiotik tersebut punya manfaat yang berbeda-beda untuk kesehatan tubuh”, tutur Prof. dr. Yvan ketika ditemui tim Hello Sehat di Hotel Ayana Midplaza, Jakarta Pusat pada Rabu (29/9).

L. reuteri bermanfaat untuk mencegah penyakit diare dan kolik yang kerap dialami oleh bayi. Sementara B. lactis berperan dalam menurunkan risiko terjadinya diare, meningkatkan persediaan antibodi agar bisa menjaga daya tahan tubuh, meningkatkan respon tubuh terhadap vaksin, hingga menurunkan peluang munculnya necrotizing enterocolitis (NEC) atau infeksi sistem pencernaan pada bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR)”, lanjut Prof. Yvan Vandenplas.

“Terakhir, L. rhamnosus GG berperan dalam membantu menurunkan risiko terserang eksim, infeksi saluran pernapasan, serta infeksi saluran pencernaan.”

pola diet berdasarkan bakteri di usus

Probiotik mana yang terbaik?

Seperti yang sudah dijelaskan oleh Prof. dr. Yvan tadi, beda jenis probiotik, keunggulan dan fungsi utamanya dalam tubuh pun beda-beda. Maka, memilih jenis probiotik yang terbaik harus menyesuaikan apa kebutuhan utama Anda. Misalnya Anda ingin memperkuat daya tahan tubuh supaya tidak jatuh sakit, lebih baik pilih B. Lactis.

Namun, apa pun pilihannya, probiotik adalah kebutuhan penting bagi tubuh. Daripada memusingkan mana satu jenis probiotik yang paling baik, lebih baik pilih berbagai jenis sekaligus.

makanan probiotik

Di mana bisa mendapatkan sumber probiotik?

Jika sebelumnya disebutkan bahwa probiotik hadir secara alami di dalam tubuh, Anda juga bisa mendapatkannya dari sumber makanan dan minuman harian. Bahkan, kini telah tersedia suplemen probiotik yang diproduksi dalam bentuk sirup, bubuk, maupun kapsul.

Dalam produk makanan dan minuman yang dijual di pasaran, Anda bisa menemukan kandungan probiotik dengan mengecek label kemasannya. Produk yang mengandung probiotik akan memasang tulisan “probiotik” atau jenis bakteri tertentu, misalnya “L. rhamnosus“, di bungkus atau kotak kemasannya.

Artinya, produk makanan atau minuman tersebut telah diperkaya sehingga mengandung probiotik di dalamnya. Misalnya susu dan yogurt.

Tak hanya sampai di situ, probiotik juga bisa diperoleh dari sumber makanan alami yang dapat ditemukan dengan mudah di lingkungan sekitar. Misalnya tempe, gandum, bawang putih, bawang bombai, daun bawang, dan lain sebagainya.

Baca Juga:

Sumber
Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca