Sedang Jalani Kemoterapi, Baiknya Tetap Bekerja Atau Tidak, Ya? Begini Pertimbangannya

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum

Sejak didiagnosis kanker, pengobatan kemoterapi mungkin menjadi salah satu rutinitas yang harus selalu Anda lakukan. Ya, jika mau cepat pulih, Anda tidak boleh melewatkan jadwal kemoterapi meski Anda punya rutinitas harian yang padat. Nah, hal ini mungkin yang sering muncul di benak pasien kanker, termasuk Anda, jadi sebaiknya tetap bekerja atau tidak, ya, selama menjalani kemoterapi?

Bolehkah tetap bekerja selama pengobatan kemoterapi?

Padatnya jadwal kemoterapi dan pengobatan kanker lainnya yang harus Anda jalani, mungkin jadi pertimbangan tersendiri untuk menentukan apakah ingin lanjut bekerja atau tidak. Pilihan untuk tetap bekerja atau berhenti selama menjalani pengobatan kemoterapi, merupakan keputusan pribadi yang tidak selalu sama pada setiap orang.

Beberapa pasien kemoterapi mengkhawatirkan tidak bisa mengatur waktu dengan maksimal, kelelahan, hingga cemas kesehatannya akan memburuk bila terus bekerja saat sedang menjalani kemoterapi. Sementara yang lain justru berpikir sebaliknya.

Selain tetap memberikan pemasukan bulanan, bekerja selama pengobatan kemoterapi bisa membantu memperluas jaringan pertemanan, sekaligus membangkitkan semangat untuk segera sembuh dari kanker. Secara garis besar, sebenarnya sah-sah saja untuk tetap bekerja saat sedang menjalani kemoterapi.

Dengan catatan, Anda harus memahami betul seberapa baik kondisi kesehatan tubuh Anda. Jangan sampai, sibuknya pekerjaan, menumpuknya deadline, serta padatnya jadwal meeting, malah menghambat pemulihan kanker Anda.

lama efek kemoterapi

Pertimbangan yang harus dipikirkan jika ingin tetap bekerja saat kemoterapi

Pilihan untuk melanjutkan pekerjaan selama menjalani pengobatan kemoterapi tidaklah mudah. Maka itu, pastikan Anda memikirkannya secara masak-masak dengan mempertimbangkan beberapa hal penting, seperti:

  • Stadium kanker yang Anda miliki
  • Jenis pengobatan kanker yang sedang Anda jalani yang Anda dapatkan
  • Kemungkinan efek samping kemoterapi
  • Kondisi kesehatan Anda secara keseluruhan
  • Jenis pekerjaan Anda

Di samping itu, sebaiknya bicarakan terlebih dahulu dengan dokter yang menangani Anda. Dokter biasanya akan mempertimbangkan kondisi kesehatan Anda dan menyesuaikannya dengan pekerjaan yang Anda jalani. Apakah pekerjaan tersebut tergolong ringan, santai, atau berat yang justru dapat mengacaukan jadwal pengobatan rutin Anda.

Selain seputar pekerjaan, kondisi kesehatan yang belum kunjung membaik biasanya akan membuat dokter mau tidak mau harus membatasi kegiatan harian Anda. Semua hal tersebutlah yang bisa dijadikan poin penting untuk memutuskan ingin tetap lanjut bekerja, atau fokus saja pada pengobatan kemoterapi yang sedang Anda jalani.

Singkatnya, jika memang kondisi tubuh Anda memungkinkan untuk tetap bekerja di tengah padatnya perawatan kanker yang harus dijalani, tentu tidak masalah. Namun bila sebaliknya, sebaiknya fokuskan diri pada pengobatan dulu sampai kondisi Anda pulih seutuhnya.

setelah kemoterapi selesai

Tips bekerja dengan aman dan nyaman selama kemoterapi

Sudah yakin ingin tetap bekerja di tengah jadwal pengobatan rutin Anda? Berikut beragam tips untuk mempermudah dalam mengelola kesehatan sekaligus pekerjaan di satu waktu:

  • Sampaikan kondisi yang sedang Anda alami dengan bos dan rekan kerja di kantor.
  • Atur jadwal harian serapi mungkin, termasuk untuk beraktivitas, bekerja, dan berobat.
  • Jadwalkan kemoterapi setelah selesai bekerja, atau di akhir pekan guna memberi waktu Anda untuk beristirahat.
  • Jika memungkinkan, luangkan waktu satu atau beberapa hari untuk bekerja di rumah.
  • Buat daftar pekerjaan secara rinci dan rapi, sehingga memudahkan rekan kerja saat mengambil alih pekerjaan Anda ketika sedang tidak ada di kantor.

Terkadang, tidak semua orang sanggup untuk terus melanjutkan pekerjaan di sela-sela jadwal pengobatan kemoterapi. Jadi, jangan ragu untuk mempertimbangkan kembali keputusan Anda dan memilih salah satunya, bila ditengah-tengah kedua proses yang bersamaan tersebut Anda merasa cukup kewalahan.

Baca Juga:

Yang juga perlu Anda baca