Diet Okinawa, Rahasia Umur Panjang Orang Jepang

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Carla Pramudita Susanto

Pernah mendengar diet Okinawa? Metode diet ini berasal dari negara matahari terbit. Terletak di Jepang, tepatnya di Okinawa, Pulau Ryukyu.

Metode diet ini dipercaya mampu mendukung harapan hidup penduduk yang lebih lama. Tak ayal, banyak dari mereka yang bisa hidup di atas 100 tahun.

Mengenal metode diet okinawa

Fakta menariknya, Okinawa terdapat pada daftar zona biru dunia. Zona biru yang dimaksud adalah wilayah dengan penduduk paling sehat dengan usia lebih dari 100 tahun.

Umur panjang penduduk Okinawa bisa saja dipengaruhi oleh faktor genetik, lingkungan, dan gaya hidup. Melansir dari laman Healthline, banyak peneliti yang percaya bahwa hal yang paling mendukung adalah cara diet alias pola makan mereka.

Metode diet tersebut mengacu pada pola makan tradisional masyarakat Okinawa. Mereka memiliki diet dan gaya hidup yang unik, sehingga mendukung harapan hidup masyarakat yang lebih panjang.

Pola makan tradisional ala masyarakat Okinawa terdiri atas konsumsi rendah kalori dan lemak. Mereka juga menyertakan sayuran dan makanan berbasis kedelai. 

Seiring dengan perkembangan zaman, ada beragam menu makanan menarik. Makanan tersebut memiliki kandungan makro nutrisi yang berbeda dibandingkan diet Okinawa sebelumnya. 

Diet Okinawa sebelumnya lebih mengutamakan menu makanan rendah kalori dan mengutamakan karbohidrat. Sementara versi kekiniannya lebih banyak mengandung protein dan lemak. 

Makro nutrisi yang terkandung dalam diet Okinawa dijabarkan sebagai berikut.

1. Diet okinawa original

  • Karbohidrat: 85%
  • Protein: 9%
  • Lemak: 6%, termasuk lemak jenuh 2%

2. Diet modern

  • Karbohidrat: 58%
  • Protein: 15%
  • Lemak: 28%, termasuk lemak jenuh 7%

Mengulik makanan yang dikonsumsi oleh masyarakat Okinawa

Mulai tertarik dengan diet Okinawa? Nah, diet ini ternyata tidak memiliki banyak aturan yang rumit. Makanan yang dikonsumsi pun sederhana. Intinya, metode diet ini mengutamakan makanan padat, bernutrisi tinggi, serta tinggi antioksidan.

Masyarakat Okinawa hanya mengonsumsi sedikit nasi. Mereka biasanya mendapatkan kalori dari ubi, biji-bijian, kacang-kacangan, serta sayuran.

Berikut ini contoh menu makanan diet Okinawa yang bisa Anda sontek.

  • Sayuran (58-60%): ubi ungu atau oranye, rumput laut, rebung, lobak daikon, melon pahit, kubis, wortel, okra Cina, labu, serta pepaya hijau.
  • Biji-bijian (33%): millet, gandum, beras, dan mi
  • Produk kedelai (5%): tahu, miso, natto, edamame
  • Daging dan makanan laut (1-2%): sebagian besar ikan putih dan makanan laut
  • Lainnya (1%): alkohol, teh, rempah-rempah, dan kaldu

Untuk tambahan antioksidan, Anda bisa minum teh bunga melati atau rempah-rempah lain, seperti kunyit.

Manfaat diet Okinawa

Setelah mengetahui rekomendasi makanan diet Okinawa, kini Anda wajib tahu manfaat yang bisa didapatkan ketika menjalaninya.

Kebanyakan menu makanan ini mengandung nutrisi tinggi dan antioksidan, berikut keuntungan kesehatan yang bisa dirasakan.

1. Umur panjang

Diet ini mendukung seseorang untuk memiliki usia yang lebih panjang. Hal ini dapat dilihat dari usia para penduduk Okinawa yang bisa mencapai hingga ratusan tahun.

Kandungan antioksidan yang tersimpan dalam makanan mampu melambatkan proses penuaan, serta menangkal radikal bebas penyebab peradangan.

Secara umum, diet Okinawa melibatkan beragam makanan yang berbasis tumbuh-tumbuhan. Ada banyak kandungan antioksidan dan antiperadangan. 

Makanan yang dikonsumsi pun mengandung biasanya rendah kalori, tinggi karbohidrat dan protein, dibandingkan diet ala barat. Oleh karena itulah, konsumsi makanan ini mampu menyokong harapan hidup yang lebih panjang.

2. Mengurangi risiko sakit kronik

Mereka yang menjalankan diet Okinawa mampu menurunkan risiko penyakit kronis, seperti gangguan jantung, kanker, dan diabetes. Diet tradisional ini juga menyertakan makanan ubi.

Melansir laman Healthline, menurut sebuah penelitian, ubi merupakan salah satu makanan paling sehat. Selain memiliki banyak serat, ubi mampu melengkapi kebutuhan miko nutrisi, seperti kalsium, potasium, magnesium, serta vitamin A dan C.

Sama seperti sayuran lainnya, ubi juga mengandung antioksidan yang disebut karotenoid. Kandungan ini mampu mencegah gangguan jantung dan diabetes tipe 2.

Baca Juga:

Share now :

Direview tanggal: Januari 17, 2020 | Terakhir Diedit: Januari 15, 2020

Sumber
Yang juga perlu Anda baca