Bagaimana Cara Mendorong Anak Menjadi Atlet?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 9 September 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Olahraga bagi anak sangat bermanfaat dalam mendukung tumbuh kembangnya baik dari segi fisik, kognitif, maupun psikologis. Namun memotivasi anak agar jago olahraga dan menjadi atlet adalah lain hal. 

Bagaimana cara memotivasi anak agar gemar berolahraga? Sejauh mana peran orang tua? Seperti apa porsi latihan yang tepat untuk anak? 

Berikut hasil perbincangan Hello Sehat bersama Direktur Lembaga Psikologi Daya Insani, Sani Budiantini Hermawan, dan spesialis kedokteran olahraga di RS Mitra Keluarga, dr. Michael Triangto Sp.KO. 

Apa saja manfaat olahraga terhadap tumbuh kembang anak?

Michael: Olahraga merupakan kegiatan yang akan memaksimalkan atau mengoptimalkan pertumbuhan seorang anak. Artinya jika anak itu lebih banyak diperhatikan kemampuan akademiknya, kemampuan motoriknya tidak terlalu berkembang. Dengan olahraga, bukan hanya kemampuan akademik namun juga kemampuan motoriknya seimbang. 

Sani: Jadi pertama, olahraga itu bentuk kegiatan fisik yang menyehatkan, menyegarkan, dan melancarkan peredaran darah. Kedua, olahraga bisa membuat anak mengasah competition spirit dalam pertandingan atau bisa juga bisa mengasah team work. Selain itu, bisa juga mengasah kemampuan yang menjadi hobi sehingga dia bisa maju ke dalam pertandingan-pertandingan.

Anak yang senang olahraga itu anak yang aktif, tidak pasif, keterampilan motoriknya lancar. Diharapkan, olahraga bisa menyeimbangkan kemampuan akademis dan non akademisnya, sehingga balance. Dengan olahraga juga anak akan merasa lebih bahagia, lebih relaks. 

Jadi manfaat olahraga untuk anak itu juga bisa mengasah kognitif, daya nalar kecekatan, kemudian team work, sosialisasi, membangun kekompakan tim, termasuk juga kemampuan berbahasa, bagaimana komunikasi terhadap tim.

Bagaimana cara mengenalkan olahraga kepada anak?

Michael: Kita mulai dari balita. Kemampuan bergeraknya itu kan belum bagus, karena itu pada waktu awal tujuan olahraga itu untuk meningkatkan kemampuan lari, lempar, dan lompat. Itu dapat dimulai dengan olahraga. 

Nah kalau semakin besar, usia SD, tentunya kita makin bisa mengarahkan, olahraga yang cocok untuk dia, dia senang, dan juga dapat mengembangkan kemampuannya itu menjadi optimal.

Sani: Bayi aja juga udah bisa ada baby gym, jadi anak biasa bergerak. Gerakan itu memperlancar peredaran darah, otomatis akan membuat anak lebih fresh, daya tangkapnya lebih tinggi, lebih mudah terstimulasi. 

Dari kecil mungkin, dari usia 2 tahun bisa diperkenalkan olahraga. Yang jelas olahraga itu jangan kita anggap sebagai olahraga yang susah. Jadi jangan dulu mengatur anak dengan aturan-aturan baku sehingga anak akhirnya menghindari olahraga karena merasa menyulitkan. Bukan membuat dia happy

Orang tua harus membuat olahraga ini menjadi fun. Jadi hasilnya pun akan dirasakan anak. Dia bahagia, mengasah daya tangkap, daya nalar.

Usia berapa anak bisa langsung diajak latihan untuk menjadi atlet?

Michael: Pada beberapa cabang olahraga, memang anak-anak itu sangat penting untuk memulainya semuda mungkin, sekecil mungkin. Karena kalau terlalu tua usianya, sudah melampaui usia emasnya.

Oleh karena itu penting bagi si anak untuk diperkenalkan dulu olahraganya, baru pilih mana yang paling cocok. Kalau dari sisi kesehatan,kita ingin semua bisa berkembang, kemudian pada saat yang tepat baru anak itu memilih. Namun pada cabang olahrga tertentu, mau tidak mau memang mengharuskan kita sebagai orang tua memutuskan lebih awal. 

Di sini dibutuhkan kebijaksanaan dalam melihat kemampuan anak, tujuannya kan mengembangkan kemampuan anak secara optimal.

Sani: Kalau kita bilang usia SD ya, usia SD tuh anak-anak lagi eksplorasi sama masa kegiatan.  Jadi kalau dia mau eksplore ke tempat kegiatan latihan-latihan, ya boleh-boleh saja. Tapi mungkin si anak observasi dulu. 

Kalau dia nggak minat, ya nggak usah dilakukan. Yang penting sih mengajak anak berdiskusi, kemudian dikondisikan sampai anaknya mau. Jadi jangan dijebak, tiba-tiba datang terus latihan, anak jadi merasa dibohongi atau merasa tidak dianggap keinginannya.

Bagaimana jika orang tua berambisi menjadikan anaknya sebagai atlet? 

Michael: Ada perbedaan cara pandang antara porsi olahraga untuk kesehatan dan olahraga untuk prestasi.

Kalau olahraga untuk kesehatan, tentu ada batasan tertentu. Kalau berlebihan kita akan memaksakan otot-otot yang kecil ini bekerja terlalu keras. 

Tapi kalau dari sisi olahraga demi prestasi, itu harus dijalankan. Justru harus melampaui batasan kemampuan. Kalau tujuannya untuk prestasi, sebenarnya gak ada batasan yang jelas. Anak harus selalu melampaui batasan kemampuan dia, harus sampai capek, pegal, berkeringat, kalau tidak dia tidak akan berprestasi.

Batasannya yang pertama, apakah  anaknya happy atau nggak. Kalau latihannya nggak berat, happy dong. Apakah tepat atau tidak sampai batasan kemampuan tadi. Kalau sehabis latihan, dia berhari-hari tidak bisa melakukan seperti sebelumnya, berarti sudah berlebihan.

Pola latihan tidak boleh sama. Latihan itu harus personal, harus determine, sesuai dengan tingkat kemampuan. 

Sani: Ambisi orang tua bisa jadi alasan, tapi dia harus berhasil membuat anaknya juga berambisi. Yang susah itu kalau orang tuanya berambisi, tapi nggak berhasil membuat anaknya berambisi. Jadinya timpang, anak akan merasa tertekan.

Sekarang memang banyak jalur-jalur olahraga yang berprestasi dan diapresiasi oleh pemerintah. Salah satunya bisa masuk SMP atau SMA unggulan, atau kuliah di PTN melalui jalur prestasi. Ini bisa dimanfaatkan agar anak itu juga willing, karena dia merasa ini ada manfaat di kemudian hari. 

Jadi orang tua juga bisa berhasil membangun ambisi anak sehingga itu menjadi motivasi anak bukan hanya motivasi orang tua. Terutama kasih tahu manfaatnya apa, nanti sekolahnya lebih dimudahkannya seperti apa. Pandai-pandai orang tua untuk membangkitkan ambisi itu ke anaknya.

Bagaimana tips bagi orang tua untuk dapat mengenalkan dan memotivasi anaknya menjadi atlet? 

Michael: Saya sering melihat orang tua yang mendampingi anaknya dan akhirnya kecewa dengan hasilnya. Konsensus pertama, anak harus menyukai olahraga itu bukan dipaksakan. 

Setelah itu, orang tua harus secara jujur melihat bahwa anak saya batas kemampuannya sampai sini. Jadi kalau saya bicara pada orang tua yang mau anaknya jadi atlet, itu saya berikan rencana a, b, c. 

Orang tua harus jujur kalau anak memang tidak mampu, ya tidak usah, cari yang lain, kecuali ini menjadi ego orang tua. 

Sani: Pertama, anak dari kecil diperkenalkan beberapa jenis olahraga. Jadi kita bisa melihat talenta dan skill-nya bisa terlihat dari awal. 

Kemudian mengarahkan anak dengan cara melibatkan anak dalam kegiatan itu, melalui les-les, perbanyak latihan tapi dengan cara yang fun. 

Ketika nanti anak SD, barulah lebih diperkuat lagi, misal dengan ikut lomba. Kalau memang anak itu terbangun semangatnya untuk menjadi atlet, hobinya ke sana, talentanya ada, kenapa nggak masuk ke klub olahraga yang lebih formal. 

Tapi semua itu melalui proses. Jadi orang tua tidak boleh memaksa, harus melihat kapasitas anak, memahami anak, dan ada komunikasi dua arah.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Hal yang Paling Sering Ditanyakan Tentang Kolesterol

Kadar kolesterol tinggi bisa menghantui siapa pun. Pelajari sekarang juga apa itu kolesterol dan semua pertanyaan seputar kolesterol yang sering diajukan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 22 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

Berapa Lama Olahraga yang Dianggap Efektif?

Berapa lama olahraga juga menentukan kesuksesan tujuan Anda. Terlalu sebentar tak akan efektif, tapi terlalu lama juga tak baik.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kebugaran, Hidup Sehat 16 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

10 Jenis Cedera Olahraga yang Paling Sering Terjadi

Saat berolahraga, tubuh Anda akan bergerak dan beraktivitas lebih intens dari biasanya sehingga Anda rawan mengalami 10 cedera olahraga berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kebugaran, Hidup Sehat 11 Juni 2020 . Waktu baca 8 menit

10 Cara Mudah Turun Berat Badan Tanpa Olahraga

Apakah Anda sedang dalam program menurunkan berat badan? Adakah cara menurunkan berat badan tanpa olahraga? Cara ini menarik untuk disimak!

Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Berat Badan Ideal, Hidup Sehat 28 Mei 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kebugaran jantung

Cara Mudah Ukur Kebugaran Jantung dan Paru, Tak Perlu Periksa ke Rumah Sakit

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fauzan Budi Prasetya
Dipublikasikan tanggal: 29 September 2020 . Waktu baca 4 menit
oleharaga untuk anak

Menjadi Atlet di Mata Atlet Muda Indonesia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 9 September 2020 . Waktu baca 7 menit
Olahraga di luar rumah pandemi

Olahraga di Luar Rumah Saat Pandemi? Perhatikan Hal-hal Ini

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 30 Juni 2020 . Waktu baca 4 menit
sleep texting adalah

Mengulik Sleep Texting, Gangguan yang Bikin Anda Berkirim Pesan Saat Tidur

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 23 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit