Apa Benar Daging Putih Lebih Sehat dari Daging Merah?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum

Mana yang lebih sering Anda sukai, masakan yang menggunakan daging merah atau daging putih? Terlepas dari alasan Anda dalam memilih daging merah atau daging putih, sampai saat ini kedua jenis daging itu masih menjadi perdebatan terkait mana yang lebih sehat untuk dikonsumsi. Kedua jenis daging ini memang dapat dilihat perbedaan warnanya, tapi apakah berbeda dalam hal kandungan gizinya? Apakah daging putih lebih baik dari pada daging merah? Atau sebaliknya?

Apakah benar daging putih lebih sehat ketimbang daging merah?

Daging merah, yaitu jenis daging yang terlihat memiliki warna merah akibat pigmen yang dimiliki oleh hewan tersebut. Jenis hewan yang berdaging merah adalah sapi, kambing, dan kerbau. Sedangkan daging putih, tidak mempunyai pigmen sebanyak daging merah sehingga terlihat lebih putih dan yang termasuk jenis ini yaitu daging yang berasal dari unggas dan ikan.

Walaupun terlihat mempunyai perbedaan warna, tetapi kedua jenis daging ini mengandung berbagai zat gizi yang dibutuhkan tubuh. Bahkan, keduanya merupakan makanan sumber protein utama bagi Anda. Daging putih dan merah sama-sama mempunyai kadar mineral tinggi seperti, zat besi, dan zinc yang penting untuk pertumbuhan serta peningkatan hemoglobin – zat yang berperan dalam mengantarkan makanan ke sel tubuh. Jadi tergantung selera Anda apakah ingin mengonsumsi daging merah ataukah daging putih.  

Apakah saya boleh makan daging merah lebih sering dibandingkan daging putih?

Tentu saja, semua hal yang berlebihan akan menjadi tidak baik dan berisiko bagi kesehatan. Sama halnya ketika Anda terlalu sering dan banyak makan daging sapi atau daging yang berwarna merah lainnya – meskipun hal ini terjadi karena Anda sangat menyukainya. Dalam beberapa penelitian, memang disebutkan bahwa kelompok orang yang suka makan daging merah berisiko lebih besar untuk mengalami penyakit jantung koroner, stroke, diabetes tipe 2, dan kanker.  

Pada dasarnya, daging yang berwarna merah telah terbukti mempunyai tingkat kolesterol serta lemak jenuh yang lebih tinggi dibandingkan dengan daging ayam atau ikan. Sedangkan daging putih, seperti daging ayam dan ikan mempunyai banyak asam lemak tidak jenuh dan omega 3 yang baik untuk kesehatan jantung serta mampu mencegah berbagai penyakit degeneratif. Sehingga yang perlu Anda perhatikan adalah frekuensi serta porsi makan saat Anda mengonsumsi daging merah, jadi tidak ada larangan memang untuk tidak boleh makan daging sapi, kambing, kerbau, atau sejenisnya.  

Apa yang harus saya perhatikan jika ingin makan daging merah?

Sebenarnya tidak masalah jika Anda lebih menyukai daging yang berwarna merah dari pada daging putih, namun Anda harus memperhatikan porsi dari daging yang Anda makan agar jauh dari penyakit jantung akibat kadar kolesterol Anda yang melonjak tinggi. Berikut adalah saran bila Anda ingin mengonsumsi daging sapi, kambing, atau sejenisnya:

  • Jika lauk makan Anda saat itu adalah daging merah, maka pastikan bahwa porsi daging yang Anda makan hanyalah satu porsi, atau setara dengan ukuran setengah telapak tangan.
  • Pilihlah jenis daging yang tidak berlemak atau banyak gajihnya, karena daging yang seperti itu pasti mengandung lemak jenuh yang sangat tinggi. Bagian daging sirloin, loin, atau round adalah bagian yang biasanya rendah atau bebas dari lemak.
  • Apabila masih ada lemak yang menempel di bagian daging yang akan Anda santap, sebaiknya Anda merebus atau memanggangnya terlebih dahulu agar lemak tersebut meleleh.
  • Pilih metode memasak yang sehat, seperti merebus, menumis, atau memanggang. Hindari daging yang digoreng karena akan menyerap minyak lebih banyak lagi.

Bagi Anda yang menderita penyakit jantung atau ingin menurunkan berat badan, memilih daging yang berpigmen merah tersebut sebagai lauk pauk setiap kali Anda makan bukanlah hal yang baik. Dalam hal ini memang, daging unggas dan ikan masih lebih baik ketimbang daging merah. Tapi Anda saat mengonsumsi daging putih seperti daging ayam, Anda harus menghindari bagian kulit dan bagian yang berlemak, sebab pada bagian tersebut kandungan lemak jenuhnya sangat tinggi.

Baca Juga:

Share now :

Direview tanggal: Maret 21, 2017 | Terakhir Diedit: September 6, 2017

Sumber
Yang juga perlu Anda baca