Mengenal Penyebab dan Penanganan Diare Saat Menstruasi

    Mengenal Penyebab dan Penanganan Diare Saat Menstruasi

    Masalah pencernaan seperti sembelit atau diare mungkin sering kali Anda alami saat menstruasi. Kondisi ini biasanya sudah dimulai bahkan sebelum Anda haid. Sebenarnya, diare saat haid itu normal, kok, jadi tidak perlu dikhawatirkan. Namun, mungkin Anda penasaran, apa saja penyebab diare ketika menstruasi dan bagaimana mengatasinya? Simak ulasan berikut, ya!

    Apa penyebab diare saat haid?

    atasi diare saat puasa

    Kram perut, emosi yang naik-turun, sakit kepala, gampang lapar, dan masalah pencernaan adalah sejumlah gejala PMS yang wajar terjadi.

    Bukan hanya saat PMS, terkadang gejala tersebut bisa berlanjut sampai menstruasi Anda selesai.

    Setiap wanita mungkin mengalami masalah pencernaan yang berbeda-beda menjelang atau pada saat haid.

    Ada wanita yang mengalami sembelit, sakit saat buang air besar, ada pula yang sering buang air besar. Namun, ada pula yang gejalanya ringan ada pula yang cukup parah dan mengganggu aktivitas.

    Berbagai gejala tersebut termasuk diare saat haid terjadi karena adanya perubahan hormonal dalam tubuh saat menstruasi.

    Setelah masa ovulasi, tubuh Anda memproduksi senyawa prostaglandin yang memicu penebalan dinding rahim untuk persiapan kehamilan.

    Namun, jika sel telur tidak dibuahi, senyawa prostaglandin kemudian memicu kontraksi pada otot rahim agar lapisan dinding rahim tersebut meluruh.

    Hal inilah yang menyebabkan Anda mengalami perut keram menjelang dan pada saat menstruasi.

    Selain memicu kontraksi rahim, senyawa prostaglandin juga membuat pembuluh darah mengerut dan menyebabkan kontraksi pada otot-otot lainnya termasuk usus.

    Kondisi inilah yang membuat Anda mengalami diare saat haid.

    Selain pengaruh prostaglandin, masalah pencernaan saat haid juga dapat dipengaruhi oleh perubahan kadar hormon progesteron.

    Hormon ini akan meningkat drastis tepat sebelum hari pertama menstruasi, lalu menurun drastis setelahnya.

    Ketidakseimbangan hormonal ini dapat menyebabkan Anda menjadi sembelit atau sebaliknya justru menjadi sering buang air besar atau diare.

    Bagaimana cara mengatasi diare saat haid?

    pijat perut agar cepat hamil

    Diare saat menstruasi memang membuat kewalahan, terutama jika aktivitas sedang padat. Namun, Anda bisa menyiasatinya dengan beberapa cara berikut.

    1. Makan makanan yang mengandung probiotik

    Probiotik atau bakteri baik diperlukan untuk membantu menjaga kesehatan pencernaan termasuk mengatasi diare saat haid.

    Cara kerja makanan probiotik yakni dengan menghambat perkembangbiakan bakteri jahat yang menyebabkan diare.

    2. Minum teh chamomile

    Selain makanan probiotik, Anda dapat minum teh chamomile untuk mengatasi diare saat haid.

    Melansir studi yang diterbitkan oleh jurnal Molecular Medical Report, teh chamomile dapat membantu merelaksasi otot, termasuk otot pada saluran pencernaan.

    3. Minum suplemen seng

    Badan kesehatan dunia WHO menyatakan bahwa asupan suplemen yang mengandung mineral, seperti seng, dapat membantu mengurangi jumlah kotoran yang dibuang oleh tubuh pada saat diare.

    Tak hanya itu, seng juga mencegah Anda untuk buang air besar terlalu sering.

    4. Minum vitamin B6

    Selain seng, suplemen yang mengandung vitamin B6 juga dapat membantu Anda mengatasi diare saat haid.

    Menurut studi yang diterbitkan oleh Journal of Animal Science, pemberian vitamin B6 dapat mengurangi gejala diare terhadap hewan uji coba.

    Vitamin ini juga dapat digunakan untuk mengatasi gejala lainnya, seperti perut kembung saat haid. Namun, sebelum diminum, tanyakan dulu pada dokter untuk memperoleh dosis yang tepat.

    5. Minum obat diare

    Jika suplemen di atas belum cukup membantu, Anda boleh minum obat diare saat haid, seperti loperamide dan attapulgite.

    Namun sebaiknya, mintalah pendapat dokter lebih dulu mengenai perlukah minum obat tersebut dan berapa dosis yang dianjurkan.

    6. Melakukan aktivitas fisik

    Bila memungkinkan, cobalah berolahraga ringan saat menstruasi.

    Olahraga dapat membantu melancarkan peredaran darah dan mengembalikan fungsi saluran pencernaan agar kembali normal.

    Pilihlah olahraga yang aman dilakukan saat haid, seperti berjalan kaki dan yoga.

    7. Memperbanyak asupan air

    Saat mengalami diare, cairan tubuh banyak terbuang melalui kotoran.

    Oleh karena itu, Anda perlu menggantinya dengan memperbanyak minum air putih, sayuran berkuah, jus, oralit, dan minuman elektrolit.

    8. Hindari stres

    Mengutip laman Healthy Women, stres sangat berpengaruh terhadap kesehatan wanita, termasuk kondisi pencernaan.

    Alhasil, tak menutup kemungkinan Anda mengalami diare saat haid. Di samping mencoba cara-cara di atas, pastikan pula agar tubuh tetap rileks.

    Untuk membantu menghindari stres cobalah melakukan yoga, menonton TV, atau mendengarkan musik. Hal ini mungkin dapat membantu mengatasi diare yang Anda alami saat haid.

    Namun, bila kondisi Anda tidak membaik bahkan setelah menstruasi selesai, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui penyebab dan perawatan yang tepat.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Why You Get Diarrhea During Your Period. (2018). Retrieved 26 August 2021, from https://health.clevelandclinic.org/why-you-get-diarrhea-constipation-or-both-during-your-period/

    Using Foods Against Menstrual Pain. Retrieved 26 August 2021, from https://www.pcrm.org/good-nutrition/nutrition-information/using-foods-against-menstrual-pain

    Turner-McGrievy, G., Wirth, M., Shivappa, N., Wingard, E., Fayad, R., & Wilcox, S. et al. (2015). Randomization to plant-based dietary approaches leads to larger short-term improvements in Dietary Inflammatory Index scores and macronutrient intake compared with diets that contain meat. Nutrition Research, 35(2), 97-106. doi: 10.1016/j.nutres.2014.11.007

    Gupta. (2010). Chamomile: A herbal medicine of the past with a bright future (Review). Molecular Medicine Reports, 3(6). doi: 10.3892/mmr.2010.377

    Diarrhoeal disease. (2017). Retrieved 26 August 2021, from https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/diarrhoeal-disease

    Li, J., Yin, L., Wang, L., Li, J., Huang, P., Yang, H., & Yin, Y. (2019). Effects of vitamin B6 on growth, diarrhea rate, intestinal morphology, function, and inflammatory factors expression in a high-protein diet fed to weaned piglets1. Journal Of Animal Science, 97(12), 4865-4874. doi: 10.1093/jas/skz338

    Can Stress Cause Diarrhea?. (2019). Retrieved 26 August 2021, from https://www.healthywomen.org/content/article/can-stress-cause-diarrhea

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Indah Fitrah Yani Diperbarui Sep 02, 2021
    Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita