home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Ketahui Penyebab dan Pengobatan Perikondritis, Infeksi di Daun Telinga

Apa itu perikondritis?|Apa saja tanda dan gejala perikondritis?|Apa penyebab perikondritis?|Bagaimana diagnosis perikondritis?|Bagaimana cara mengobati perikondritis?|Bagaimana cara mencegah perikondritis?
Ketahui Penyebab dan Pengobatan Perikondritis, Infeksi di Daun Telinga

Apa itu perikondritis?

Perikondritis (perichondritis) adalah infeksi yang menyerang perikondrium yaitu jaringan di sekitar tulang rawan yang terdapat pada telinga luar.

Infeksi pada perikondrium umumnya disebabkan oleh bakteri Pseudomonas aeruginosa. Orang yang memiliki autoimun dan diabetes berisiko tinggi mengalami perikondritis.

Gangguan telinga ini menimbulkan gejala seperti bengkak, kemerahan, dan nyeri pada telinga. Jika dibiarkan tanpa pengobatan, infeksi bisa menyebar luas ke tulang rawan lainnya.

Apa saja tanda dan gejala perikondritis?

telinga bengkak

Pada awalnya, perikondritis bisa terlihat seperti infeksi pada kulit biasa yang ditandai dengan gejala ringan seperti kemerahan, sedikit bengkak, dan nyeri.

Namun, infeksi pada telinga bisa berkembang dengan cepat mengakibatkan gejala yang lebih parah. Gejala yang umum dari perikondritis meliputi:

  • daun telinga memerah, bengkak, dan terasa sakit,
  • demam,
  • nanah di area tulang rawan telinga yang terinfeksi, dan
  • perubahan bentuk telinga yang abnormal (cauliflower ear).

Bentuk telinga yang berubah diakibatkan oleh nanah yang menyumbat aliran darah di tulang rawan sehingga menghancurkan struktur tulang.

Pada sebagian orang, perikondritis dapat kambuh berulang kali. Gejala yang dialami bisa berbeda dari gejala pada umumnya, seperti:

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Jika telinga bengkak, kemerahan, dan nyeri tidak juga membaik setelah beberapa hari, segera periksakan kondisi Anda ke dokter.

Begitu pun ketika muncul tanda-tanda infeksi yang serius seperti keluarnya cairan dan terbentuknya nanah, kondisi ini perlu segera mendapatkan penanganan medis.

Apa penyebab perikondritis?

Penyebab paling umum dari perikondritis adalah infeksi bakteri Pseudomonas aeruginosa. Infeksi bakteri akan menyerang jaringan tipis perikondrium yang melingkupi tulang rawan pada daun telinga.

Saat infeksi berkembang, terutama ketika membentuk nanah, fungsi perikondrium yang mengalirkan nutrisi pada tulang rawan akan terhambat. Kondisi ini akan merusak struktur tulang rawan sehingga terlihat perubahan bentuk pada daun telinga.

Perikondritis juga rentan terjadi pada orang-orang yang memiliki gangguan peradangan, seperti granulomatosis dengan polyangiitis (sebelumnya dikenal dengan nama Wegener granulomatosis), atau pasien diabetes dan penyakit lain yang mengganggu fungsi sistem imun.

Melansir National Health Institute, infeksi di perikondrium juga bisa disebabkan oleh cedera pada telinga yang diakibatkan oleh:

  • operasi telinga,
  • tindik telinga, khususnya yang dilakukan pada tulang rawan,
  • cedera akibat olahraga, dan
  • trauma pada kepala akibat benturan.

Tindik telinga merupakan faktor risiko utama untuk perikondritis. Bentuk cedera lain yang menyebabkan luka terbuka pada telinga, seperti luka tusuk atau gigitan serangga juga bisa memicu infeksi di perikondrium.

Pada beberapa kasus, perikondritis bisa memicu terjadinya kondritis yaitu infeksi pada tulang rawan telinga. Hal ini bisa mengakibatkan kerusakan struktur telinga yang lebih serius.

Bagaimana diagnosis perikondritis?

periksa telinga

Karena bisa dipicu oleh berbagai penyebab, dokter bisa kesulitan mendiagnosis penyakit ini hanya dari pemeriksaan fisik. Gejala perikondritis juga bisa menyerupai gejala infeksi pada telinga lainnya atau mirip dengan selulitis.

Meski begitu, dokter bisa melakukan pemeriksaan telinga yang lebih lengkap untuk mengetahui apakah infeksi menyerang perikondrium atau bagian daun telinga lainnya.

Diagnosis juga bisa diketahui berdasarkan riwayat kesehatan. Jika Anda sebelumnya mengalami cedera telinga akibat benturan, luka tusuk, gigitan serangga, atau memiliki kondisi medis tertentu seperti autoimun dan diabetes, dokter bisa menduga penyebab dari gejala adalah perikondritis.

Bagaimana cara mengobati perikondritis?

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Perikondritis dapat diatasi dengan pengobatan medis. Dokter akan menentukan pengobatan yang tepat berdasarkan pemeriksaan dan gejala yang dialami.

Jika terdapat nanah di sekitar tulang rawan, dokter akan menyayat bagian yang terdampak untuk mengeluarkan nanah tersebut. Cara ini dilakukan untuk kembali mengalirkan darah pada bagian yang terinfeksi.

Setelah itu, dokter akan memberikan antibiotik bisa melalui obat minum atau secara langsung pada luka dengan menggunakan perban.

Pasien yang memiliki kondisi autoimun biasanya akan diresepkan obat steroid seperti prednison untuk menekan kerja sistem imun.

Dokter mungkin akan menjahit jaringan perikondrium ke bagian tulang rawan. Menurut studi berjudul Relapsing Polychondritis, pengobatan seperti ini biasanya dilakukan pada kasus perikondritis yang sering kambuh untuk menghindari infeksi menyebar dan mencegah kerusakan yang menyebabkan perubahan bentuk telinga.

Jika kerusakan pada telinga luar cukup parah, operasi pengangkatan tulang rawan atau jaringan perikondrium akan diperlukan.

Bagaimana cara mencegah perikondritis?

Untuk mencegah perikondritis, Anda bisa menghindari beberapa faktor risikonya seperti tidak melakukan tindik telinga pada bagian tulang rawan atau lebih berhati-hati untuk menghindari cedera telinga.

Namun, terkadang infeksi pada perikondrium bisa sulit dicegah, terutama ketika mengalami kecelakaan yang menyebabkan luka pada telinga. Jika ini terjadi, pastikan untuk segera merawat luka dan memeriksakan ke dokter ketika muncul tanda-tanda infeksi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Bress, E., & Cohn, J. (2020). Perichondritis: inspect the lobule. International Journal Of Emergency Medicine, 13(1). https://doi.org/10.1186/s12245-020-00310-z

Borgia, F., Giuffrida, R., Guarneri, F., & Cannavò, S. (2018). Relapsing Polychondritis: An Updated Review. Biomedicines, 6(3), 84. https://doi.org/10.3390/biomedicines6030084

Lucerna, A., & Espinosa, J. (2018). Acute atraumatic pinna (auricular) perichondritis. World journal of emergency medicine, 9(2), 152–153. https://doi.org/10.5847/wjem.j.1920-8642.2018.02.013

Kesser, B. (2021). Perichondritis – Ear, Nose, and Throat Disorders – MSD Manual Consumer Version. Retrieved 2 July 2021, from https://www.msdmanuals.com/home/ear,-nose,-and-throat-disorders/outer-ear-disorders/perichondritis

National Institute of Health – U.S. National Library of Medicine. (2021). Perichondritis: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 2 July 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/001253.htm

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fidhia Kemala Diperbarui 3 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.