backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

8 Kondisi yang Bisa Menyebabkan Telinga Tuli Mendadak

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 12/01/2023

    8 Kondisi yang Bisa Menyebabkan Telinga Tuli Mendadak

    Beberapa dari Anda mungkin pernah mengalami tuli mendadak setidaknya satu kali dalam hidup. Saat Anda mengalami kondisi ini, suara di sekitar Anda tiba-tiba meredam seperti terdengar dari kejauhan.

    Biasanya kondisi ini hanya memengaruhi salah satu telinga dan bisa kembali normal dalam beberapa hari. Namun, kondisi tersebut juga tidak boleh disepelekan. Ada beberapa kondisi yang dapat menyebabkan telinga menjadi tuli mendadak. Apa saja? Simak jawabannya di sini.

    Apa penyebab tuli mendadak?

    penyebab tuli mendadak

    Tuli mendadak atau sudden sensorineural hearing loss (SSHL) adalah gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kerusakan pada sel rambut telinga bagian dalam atau jalur saraf yang mengarah dari telinga bagian dalam ke otak.

    Selain itu, terkadang ada beberapa gejala lain yang timbul saat seseorang mengalami hal ini, yaitu telinga terasa ringan dan telinga berdenging.

    Selain kemasukan air, berikut beberapa penyebab telinga tuli mendadak yang paling umum.

    1. Infeksi

    Infeksi yang diakibatkan oleh virus menjadi salah satu penyebab tuli mendadak yang paling umum. 

    Dilansir dari Hear-it, satu dari empat orang yang mengalami tuli mendadak diketahui mengalami infeksi saluran pernapasan bagian atas satu bulan sebelum gangguan pendengaran itu terjadi

    Virus yang terkait dengan tuli mendadak meliputi gondok, campak, rubela, serta meningitis, sifilis dan AIDS.

    Namun, selain virus, penyebab infeksi lainnya juga bisa menyebabkan kerusakan telinga, misalnya penyakit Lyme akibat gigitan kutu.

    2. Suara terlalu kencang

    Pecahnya gendang telinga disebabkan oleh robeknya selaput tipis yang memisahkan telinga tengah dengan telinga luar.

    Kondisi ini bisa terjadi akibat paparan suara yang sangat keras, seperti ledakan, yang kemudian mengakibatkan trauma akustik.

    3. Cedera kepala

    Kerusakan pada telinga bagian dalam juga disebabkan oleh benturan di kepala yang berdampak pada bulu telinga, gendang telinga, dan tulang telinga. 

    Kesembuhan tuli mendadak akibat cedera kepala umumnya bisa mengembalikan kemampuan mendengar secara sebagian atau total. 

    4. Perubahan tekanan

    telinga tersumbat bikin tuli mendadak

    Perubahan tekanan yang terjadi cukup drastis juga bisa menyebabkan tuli mendadak.

    Saat gendang telinga pecah, cairan telinga yang disebut perilimfe atau perilymph bisa mengalir dari telingan bagian belakang ke telinga bagian tengah dan menyebabkan perubahan tekanan.

    Perubahan tekanan bisa memengaruhi kemampuan keseimbangan dan pendengaran.

    Kondisi ini bisa disebabkan oleh beragam hal, seperti perjalanan udara dengan pesawat terbang, menyelam (scuba diving), melahirkan, dan mengangkat beban berat.

    5. Kotoran telinga tersumbat

    Kotoran telinga sebenarnya berfungsi untuk membersihkan telingan dan menjauhkannya dari bakteri.

    Biasanya, kotoran telinga akan keluar dengan sendirinya dari telinga. Namun, jika cukup banyak, kotoran juga bisa menumpuk dan tersumbat.

    Telinga yang tersumbat bisa menyebabkan telinga tuli secara tiba-tiba.

    6. Tumor

    Tumor yang tumbuh pada bagian otak yang mengatur kemampuan mendengar (lobus parietal) dapat menyebabkan terganggunya pendengaran.

    Alhasil, adanya tumor dapat berdampak pada telinga sehingga mengakibatkan tuli mendadak.

    7. Efek samping obat-obatan

    Ada obat tertentu yang dapat membuat telinga Anda rusak dan akhirnya mengganggu kemampuan mendengar.

    Biasanya, gejala awal yang dialami adalah munculnya bunyi denging, timbul vertigo, dan lama-kelamaan kemampuan mendengar akan hilang atau tuli.

    Obat-obatan ini berpengaruh langsung terhadap organ dalam telinga. Organ di dalam telinga ini berfungsi untuk menerima dan mengolah suara yang kemudian akan dikirimkan ke otak untuk diterjemahkan.

    Inilah mengapa obat-obatan tertentu berpotensi menyebabkan telinga tuli mendadak.

    Menurut American Speech-Language-Hearing Association, setidaknya ada 200 jenis obat bebas dan resep yang dapat menyebabkan hilangnya kemampuan mendengar.

    8. Gangguan saraf

    Gangguan sistem saraf, seperti multiple sclerosis (MS), dapat memengaruhi sel saraf dalam otak dan tulang belakang.

    Pada multiple sclerosis, selaput otak (myelin) juga bisa ikut terpengaruh dan menyebabkan kerusakan pada serat saraf di dasar otak.

    Biasanya, orang dengan kondisi ini akan menunjukkan gejala seperti hilangnya pendengaran tiba-tiba.

    Kapan harus ke dokter?

    Jika Anda khawatir atau merasa bahwa Anda mengalami tuli mendadak atau sudden sensorineural hearing loss (SSHL), sebaiknya segera lakukan pemeriksaan diri ke dokter THT.

    Dokter dapat membantu memberikan penanganan sesuai kondisi dan penyebab yang Anda alami.

    Sebagian besar orang yang mengalami kondisi ini biasanya bisa sembuh. Namun, kemampuan pendengaran umumnya hanya akan kembali sebagian.

    Sebuah studi menunjukan bahwa 54,5% orang yang tuli mendadak bisa sembuh dalam 10 hari pertama setelah kehilangan kemampuan pendengaran.

    Hanya sekitar 3,6% orang dengan SSHL yang sembuh secara total dan memiliki kemampuan pendengaran normal.

    Sayangnya, kemungkinan untuk sembuh dapat lebih kecil pada penderita SSHL yang berusia lebih tua atau memiliki vertigo.

    Catatan

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 12/01/2023

    advertisement iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    advertisement iconIklan
    advertisement iconIklan