home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Bila Pemakaiannya Kurang Tepat, Ini 4 Efek Samping Alat Bantu Dengar

Bila Pemakaiannya Kurang Tepat, Ini 4 Efek Samping Alat Bantu Dengar

Banyak orang merasa ragu untuk menggunakan alat bantu dengar karena khawatir dengan efek samping. Padahal, alat ini bermanfaat untuk membantu Anda yang memiliki gangguan pendengaran agar bisa mendengar dengan jelas. Cari tahu penjelasan seputar dampak dari penggunaan alat bantu dengar yang perlu Anda perhatikan, yuk!

Apa efek samping pakai alat bantu dengar?

Obat telinga bernanah

Umumnya, dampak pemakaian akan terasa ketika alat bantu dengar tidak terpasang dengan tepat.

Selain itu, bisa terjadi karena menggunakan jenis alat bantu dengar yang tidak sesuai dengan kebutuhan sehingga Anda merasa tidak nyaman.

Untuk lebih jelasnya, berikut efek samping saat pakai alat bantu dengar yang bisa terjadi.

1. Ada suara mendengung ketika menelepon

Mengutip dari National Institute on Deafness and Other Communication Disorders (NIDCD), sebagian orang yang menggunakan alat bantu dengar mengalami suara mendengung.

Terutama saat sedang menelepon atau terganggu dengan frekuensi radio. Untuk mengatasinya, Anda bisa membawa ponsel saat pemasangan alat bantu dengar.

Kemudian mencoba untuk menelepon apakah timbul suara mendengung atau tidak.

2. Sakit kepala dan telinga berdenging (tinnitus)

Mengutip dari Embrace Hearing, Anda akan mengalami sakit kepala dan telinga berdengung (tinnitus) ketika volume alat bantu dengar tidak tepat.

Efek samping ini biasanya terjadi ketika Anda belum mengatur volume alat bantu dengar atau baru pertama kali menggunakannya.

Akan tetapi, tinnitus (berdenging) dan sakit kepala ini tidak akan bertahan lama terutama bila Anda sudah terbiasa menggunakan alat bantu dengar.

3. Iritasi dan nyeri kulit

Efek samping yang bisa Anda rasakan saat menggunakan alat bantu dengar adalah iritasi dan nyeri kulit bagian telinga.

Kondisi ini tentu membuat Anda tidak nyaman saat menggunakan alat bantu dengar.

Biasanya, iritasi dan nyeri bisa terjadi ketika pemasangan tidak pas atau terlalu longgar di telinga.

Untuk mengatasinya, Anda bisa konsultasi ke konsultan atau dokter THT agar mendapat perawatan lebih lanjut.

4. Saluran telinga gatal

Terkadang, alat bantu dengar bisa memicu efek samping berupa rasa gatal pada saluran telinga.

Ketika merasakan ini, hindari mencabut alat bantu dan menggaruk telinga bagian dalam.

Menggaruk telinga bagian dalam justru akan memicu kerusakan lebih parah. Sebaiknya, bersihkan telinga dengan kain lembap.

Kain lembap akan menjaga saluran telinga tidak kering dan mengatasi rasa gatal.

Kondisi yang membuat seseorang membutuhkan alat bantu dengar

alat bantu dengar

Sebagian orang merasa tidak sadar kalau memiliki gangguan pendengaran. Sebenarnya, ada tanda-tanda yang akan muncul.

Pertama, Anda sering meminta orang lain mengulangi perkataannya. Kedua, Anda sering menonton televisi atau menyetel musik dengan volume keras.

Ketiga, Anda sering kesulitan mendengar jika ada banyak orang yang bicara sekaligus. Jika mengalami gejala tersebut, Anda perlu konsultasi ke dokter THT.

Gangguan pendengaran ternyata bisa menimbulkan efek luas, bukan hanya pada kemampuan pendengaran yang membutuhkan alat bantu dengar.

Masalah ini bisa mengganggu kehidupan sosial dan kondisi psikologis, seperti lawan bicara kesal ketika meminta mengulang pembicaraan.

Selain itu, mengutip dari John Hopkins Medicine, gangguan pendengaran yang tidak mendapat penanganan bisa menimbulkan demensia atau pikun.

Apa alasan orang ragu menggunakan alat bantu dengar?

Berdasarkan penelitian dari International Journal of Audiology, 80% orang dewasa dengan rentang usia 55-74 tidak menggunakan alat bantu dengar.

Padahal, mereka sudah mengalami gangguan pendengaran yang membutuhkan alat bantu. Ada alasan yang membuat mereka enggan dan ragu menggunakan alat bantu dengar.

  • Merasa akan memakai alat bantu dengar dalam waktu lama sampai hitungan tahun.
  • Harga alat dan konsultasi rutin ke dokter THT yang cukup mahal.
  • Tidak yakin alat bantu dengar bisa membuat pendengaran lebih baik.
  • Takut tidak bisa menjaga dan merawat alat bantu dengar dengan baik.

Mengapa masih ragu-ragu untuk pakai alat bantu dengar?

Apapun alasannya, risiko-risiko tidak pakai alat bantu lebih besar daripada dampak dari penggunaan alat bantu dengar.

Ketika anggota keluarga ragu menggunakan alat bantu dengar karena takut dengan efek samping, beri penjelasan secara perlahan.

Orang yang perlu menggunakan alat bantu dengar tentu merasa stres dengan kondisinya. Jaga suasana hati tetap tenang dan tidak memaksa.

Anda bisa mencoba beberapa jenis alat bantu dengar yang sesuai dengan kenyamanan.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

 

Hearing Aids. (2017). Retrieved 10 November 2021, from https://www.nidcd.nih.gov/health/hearing-aids

Quick Statistics About Hearing. (2021). Retrieved 10 November 2021, from https://www.nidcd.nih.gov/health/statistics/quick-statistics-hearing

Clark, J., & Swanepoel, D. (2014). Technology for hearing loss – as We Know it, and as We Dream it. Disability And Rehabilitation: Assistive Technology, 9(5), 408-413. doi: 10.3109/17483107.2014.905642

Manchaiah, V., Abrams, H., Bailey, A., & Andersson, G. (2019). Negative Side Effects Associated with Hearing Aid Use in Adults with Hearing Loss. Journal Of The American Academy Of Audiology, 30(06), 472-481. doi: 10.3766/jaaa.17118

Hearing Aids Side Effects. (2021). Retrieved 10 November 2021, from https://nulifehearing.com/blog/hearing-aids-side-effects

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Riska Herliafifah Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita