home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Komplikasi dan Bahaya Sinusitis Jika Tak Segera Diobati

Komplikasi dan Bahaya Sinusitis Jika Tak Segera Diobati

Sinusitis sering kali menunjukkan gejala yang menyerupai flu biasa, yaitu hidung tersumbat yang disertai dengan sakit kepala. Akibatnya, banyak yang tak menyadari bahaya yang mengintai dari sinusitis karena terlambat mendapatkan penanganan medis. Apa saja komplikasi yang dapat terjadi akibat sinusitis? Berikut ulasannya.

Berbagai macam bahaya dan komplikasi sinusitis

obat sinusitis

Sinusitis adalah gangguan hidung berupa peradangan yang terjadi di sinus, rongga yang terletak di sekitar hidung, tulang pipi, dan dahi. Gejala sinusitis biasanya meliputi sakit kepala dan wajah, hidung tersumbat, batuk, serta menurunnya kemampuan mencium bau.

Penyebab sinusitis sendiri sangat beragam, namun pada dasarnya peradangan disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, atau jamur. Faktor-faktor lain yang meningkatkan risiko seseorang terkena sinusitis adalah alergi, pilek, tulang hidung bengkok, penurunan sistem imun tubuh, serta adanya polip hidung.

Pada umumnya, sinusitis sangat jarang mengakibatkan bahaya yang fatal bagi kesehatan. Akan tetapi, tentu saja tidak menutup kemungkinan komplikasi akibat peradangan sinus bisa terjadi, terutama jika penderitanya tidak segera mendapatkan pengobatan sinusitis yang tepat.

Berikut adalah beberapa komplikasi yang bisa terjadi jika sinusitis tidak segera ditangani:

1. Sinusitis kronis

Kebanyakan kasus sinusitis biasanya hanya akan berlangsung selama beberapa hari atau minggu. Kondisi ini disebut dengan sinusitis akut.

Namun, sinusitis bisa saja berlangsung lebih dari 12 minggu dan terjadi selama beberapa kali dalam setahun. Jika hal tersebut terjadi, itu artinya peradangan sinus Anda telah berkembang menjadi sinusitis kronis. Sinusitis jenis ini yang berpotensi menimbulkan bahaya lainnya untuk kondisi kesehatan Anda.

2. Pansinusitis

Meski namanya terdengar mirip, pansinusitis ternyata sedikit berbeda dengan sinusitis. Pansinusitis adalah kondisi ketika semua rongga sinus yang Anda miliki mengalami infeksi dan meradang.

Di tulang tengkorang manusia, terdapat lebih dari satu rongga sinus. Rongga-rongga tersebut terletak di belakang mata, bagian belakang tulang dahi, bagian dalam struktur tulang pipi, dan kedua sisi batang hidung. Ketika semua sinus di dalam tulang tengkorak mengalami peradangan, maka Anda bukan lagi mengidap sinusitis melainkan pansinusitis.

Meski pansinusitis menyebabkan gangguan yang sama seperti sinusitis, gejalanya lebih parah. Ini karena semua sinus mengalami peradangan, tak cuma satu bagian saja.

Sama dengan sinusitis biasa, pansinusitis adalah kondisi yang bisa dibedakan menjadi akut dan kronis. Jika tidak ditangani dengan pengobatan yang tepat, pansinusitis akut bisa berubah menjadi kronis dan menimbulkan bahaya untuk kesehatan.

3. Infeksi rongga mata

Infeksi yang terjadi di rongga sinus dapat menjalar ke bagian tubuh lainnya jika tidak segera diobati dengan benar. Salah satu bagian tubuh yang dapat terpengaruh adalah rongga mata. Infeksi yang mengenai rongga mata disebut dengan selulitis orbital.

Selulitis orbital adalah istilah untuk infeksi yang terjadi di otot dan jaringan lemak yang berada di orbit atau rongga mata. Kondisi ini paling sering terjadi akibat adanya infeksi bakteri, seperti Staphylococcus dan Streptococci. Namun, ada pula kasus selulitis orbital yang dipicu oleh infeksi jamur, seperti Mucorales dan Aspergillus.

Jadi, bisa dikatakan selulitis orbital merupakan bahaya dari sinusitis yang disebabkan oleh infeksi bakteri atau jamur. Menurut sebuah artikel dari StatPearls, sekitar 86 hingga 98 persen kasus selulitis orbital berkaitan dengan sinusitis.

Meski infeksi rongga mata ini bisa terjadi di semua usia, kasus kejadiannya paling banyak ditemukan pada anak-anak.

4. Infeksi pada tulang

Bahaya lain yang mengancam akibat penyakit sinusitis adalah infeksi pada tulang. Dalam istilah medis, kondisi ini disebut dengan osteomielitis.

Osteomielitis adalah infeksi tulang yang terjadi akibat persebaran melalui aliran darah atau jaringan di sekitar tulang. Kondisi ini paling umum ditemukan pada pasien yang memiliki infeksi gigi serta sinusitis.

Pada pengidap sinusitis, osteomielitis biasanya memengaruhi tulang maksila, yaitu tulang yang terletak di antara mata dan rahang. Tidak mengherankan karena salah satu rongga sinus, sinus maksilaris, terletak di dekat tulang maksila. Ditambah lagi, sinus maksilaris merupakan bagian sinus yang paling rentan terkena infeksi.

Osteomielitis biasanya akan ditangani dengan pengobatan antibiotik serta pengeluaran cairan atau nanah yang menumpuk akibat infeksi. Bila tidak segera diatasi, osteomielitis bisa menyebabkan kematian tulang atau osteonekrosis. Tulang yang sudah mati dan tidak dialiri darah harus segera dibedah dan diangkat.

5. Kehilangan daya penciuman

Komplikasi atau bahaya lainnya akibat penyakit sinusitis adalah hilangnya daya penciuman. Kondisi ini biasanya bersifat sementara, namun tak menutup kemungkinan daya penciuman yang hilang tidak dapat dikembalikan lagi alias bersifat permanen.

Sebanyak 60-80% pasien sinusitis kronis mengalami kondisi ini. Menghilangnya daya penciuman dapat memengaruhi berbagai aspek hidup penderita sinusitis secara mendalam, mulai dari pola makan yang buruk akibat hilangnya nafsu makan, hingga kondisi mental yang bermasalah.

6. Penyumbatan pembuluh darah di rongga sinus

Sinusitis juga dapat memicu bahaya pada pembuluh darah, yaitu risiko terjadinya penyumbatan pembuluh darah di rongga sinus. Kondisi ini disebut dengan trombosis rongga sinus atau cavernous sinus thrombosis.

Penyumbatan biasanya terjadi akibat penggumpalan darah. Penggumpalan darah terbentuk untuk mencegah infeksi sinus menyebar ke organ tubuh lainnya. Namun, hal tersebut justru mengakibatkan darah tidak dapat mengalir ke otak dengan lancar.

Sebagian besar kasus trombosis rongga sinus ditemukan pada usia anak-anak dan masa dewasa awal. Meski komplikasi ini sangat jarang terjadi, trombosis rongga sinus sangat berbahaya dan berpotensi menyebabkan kematian.

7. Infeksi otak

Apabila infeksi akibat penyakit sinusitis telah merambat hingga ke otak, hal tersebut bisa mengakibatkan bahaya yang cukup fatal.

Salah satu infeksi yang berdampak ke otak adalah meningitis, atau peradangan pada cairan dan selaput yang menyelimuti otak. Kondisi ini biasanya ditandai dengan gejala-gejala seperti demam, sakit kepala parah, muntah, serta leher kaku.

Selain meningitis, sinusitis juga berpotensi menimbulkan bahaya lainnya pada otak, seperti abses otak dan empyema subdural.

Jika Anda menderita sinusitis dan mengalami gejala-gejala tambahan yang tidak biasa, seperti demam tinggi, kemerahan dan bengkak di sekitar mata dan hidung, pandangan buram, serta penurunan kesadaran, segera periksakan diri ke dokter. Gejala-gejala tersebut bisa saja menandakan adanya komplikasi dari sinusitis yang Anda miliki.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Sinus Infections That Don’t Quit: When You Should Worry – Cleveland Clinic. (2019). Retrieved October 13, 2020, from https://health.clevelandclinic.org/sinus-infections-that-dont-quit-when-you-should-worry/#:~:text=Also%20in%20rare%20cases%2C%20sinus,from%20sinusitis%2C%E2%80%9D%20he%20says

Chronic sinusitis – Mayo Clinic. (2019). Retrieved October 13, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/chronic-sinusitis/symptoms-causes/syc-20351661 

Osteomyelitis – Mayo Clinic. (2018). RRetrieved October 13, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/osteomyelitis/symptoms-causes/syc-20375913#:~:text=Osteomyelitis%20is%20an%20infection%20in,exposes%20the%20bone%20to%20germs

Meningitis – Mayo Clinic. (2020). RRetrieved October 13, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/meningitis/symptoms-causes/syc-20350508 

Sinus Conditions & Treatments – Cedars Sinai. (n.d.). Retrieved October 13, 2020, from https://www.cedars-sinai.org/programs/sinus-center/conditions.html 

Cavernous sinus thrombosis – NHS. (2018). Retrieved October 13, 2020, from https://www.nhs.uk/conditions/cavernous-sinus-thrombosis/ 

Bell, DJ., D’Souza, D. (n.d.). Cavernous sinus thrombosis – Radiopaedia. Retrieved October 13, 2020, from https://radiopaedia.org/articles/cavernous-sinus-thrombosis 

DeBoer, DL., Kwon, E. (2020). Acute Sinusitis. StatPearls.

Danishyar, A., Sergeant, SR. (2020). Orbital Cellulitis. StatPearls.

Chaiyasate, S., Fooanant, S., Navacharoen, N., Roongrotwattanasiri, K., Tantilipikorn, P., & Patumanond, J. (2015). The complications of sinusitis in a tertiary care hospital: types, patient characteristics, and outcomes. International journal of otolaryngology, 2015, 709302. https://doi.org/10.1155/2015/709302 

Haizul, I., & Umi Kalthum, M. (2013). Dangerous diplopia: A case of pansinusitis. Malaysian family physician : the official journal of the Academy of Family Physicians of Malaysia, 8(1), 38–41.

Benevides, G. N., Salgado, G. A., Jr, Ferreira, C. R., Felipe-Silva, A., & Gilio, A. E. (2015). Bacterial sinusitis and its frightening complications: subdural empyema and Lemierre syndrome. Autopsy & case reports, 5(4), 19–26. https://doi.org/10.4322/acr.2015.029 

Gudis, D. A., & Soler, Z. M. (2016). Chronic Rhinosinusitis-Related Smell Loss: Medical And Surgical Treatment Efficacy. Current otorhinolaryngology reports, 4(2), 142–147. https://doi.org/10.1007/s40136-016-0114-4 

Berdai, A. M., Shimi, A., & Khatouf, M. (2013). Cavernous sinus thrombophlebitis complicating sinusitis. The American journal of case reports, 14, 99–102. https://doi.org/10.12659/AJCR.883875 

Gill, G. S., & Pulcini, M. (2019). Maxillary Osteomyelitis in a Patient with Pansinusitis and Recently Diagnosed Focal Segmental Glomerulosclerosis. Cureus, 11(8), e5347. https://doi.org/10.7759/cureus.5347

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Widya Citra Andini
Tanggal diperbarui 05/12/2018
x