Cara Pakai Dental Dam, Kondom untuk Mulut Agar Seks Oral Lebih Aman

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 2 November 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Meski tidak mungkin hamil lewat oral seks, Anda masih bisa tertular penyakit kelamin jika tidak dilakukan dengan cara yang aman. Namun, memakai kondom saja ternyata belum tentu cukup untuk mencegah penularan infeksi seks menular dari seks oral. Pasalnya, tak semua bagian penis tertutupi penuh oleh kondom sehingga tidak menutup kemungkinan infeksi tetap dapat berpindah ke orang lain saat menerima atau memberikan seks oral. Penyakit kelamin dapat berpindah dari daerah kelamin ke mulut dan dari mulut ke daerah genital lewat air mani atau cairan vagina, misalnya saat menelan sperma (sengaja atau tidak), atau lewat kontak langsung dengan kulit atau luka. Solusinya, Anda butuh menggunakan dental dam.

Apa itu dental dam?

Pada awalnya, dental dam hanya digunakan khusus selama prosedur perawatan gigi di dokter gigi untuk melindungi area mulut pasien dari bakteri ketika mulut dan giginya sedang dibersihkan. Namun, sekarang alat ini umum digunakan sebagai metode pelindung saat hubungan seksual, mengingat ada risiko besar terhadap penularan infeksi penyakit kelamin lewat seks oral dan anal.

Dental dam (sumber: plannedparenthood.com)

Dental dam memiliki prinsip yang sama seperti kondom pada umumnya. Yaitu sebagai metode penghalang agar cairan tubuh dari satu orang tidak berpindah ke orang lain saat seks oral dan/atau seks oral-anal (rimming). Dental dam digunakan untuk melindungi Anda dari penyakit kelamin yang bisa menular dari mulut, tenggorokan, atau anus.

Dental dam adalah lembaran karet lateks tipis berbentuk persegi panjang yang bisa dimelarkan. Dental dam tersedia dalam versi silikon atau poliuretan sebagai alternatif bagi orang-orang yang alergi terhadap lateks.

Bagaimana cara menggunakan dental dam?

Produk ini digunakan untuk melakukan seks oral-vaginal atau juga bisa untuk oral-anal. Dental dam bekerja sebagai penghalang atau perisai antara mulut seseorang dan penis, vagina, atau anus pasangannya.

Cara menggunakannya adalah dengan dibentangkan agar menutupi bukaan area genital (misalnya lubang vagina atau lubang anus) selama seks oral dari awal sampai akhir sehingga tidak terjadi kontak langsung antara sesama kulit atau kulit dengan cairan tubuh.

Berikut adalah langkah-langkah penggunaannya:

Contoh cara menggunakan dental dam saat seks oral-vaginal (sumber: CDC.gov)
  • Keluarkan produk dari kemasan dan pastikan kalau kondisinya masih bagus.
  • Periksa tanggal kedaluwarsanya
  • Pastikan kalau tidak ada bagian yang sobek.
  • Gunakan alat tersebut untuk menutupi mulut vagina atau mulut anus.
  • Setelah digunakan, ikat dan buang di tempat sampah dan jangan gunakan berulang kali.

Sama seperti kondom, lembaran pengaman ini hanya boleh dipakai untuk satu kali hubungan seks, dari awal sampai akhir. Ganti dengan yang baru untuk pemakaian selanjutnya. Dental dam juga harus mulai dibentangkan terlebih dulu di area genital sebelum benar-benar melakukan seks oral; jangan baru menggunakannya ketika di pertengahan “babak”. Alat pengaman ini hanya baru boleh dilepas setelah Anda dan pasangan yakin telah benar-benar selesai.

Penyakit seksual apa saja yang bisa dicegah dengan menggunakan dental dam?

Ada banyak penyakit menular seksual yang dapat menyebar melalui seks oral, termasuk klamidia, gonore, sipilis, virus herpes (tipe 1 dan 2), HPV dan HIV. Tergantung pada jenis kontak antar mulut ke genital, IMS dapat mempengaruhi tenggorokan, area genital (penis atau vagina), saluran kencing, anus, dan rektum. Misalnya, jika pasangan Anda memiliki infeksi pada penis atau vagina mereka (seperti klamidia atau gonore), dan Anda melakukan oral seks tanpa menggunakan penghalang, Anda bisa tertular IMS di mulut dan tenggorokan Anda.

Sebuah studi di New England Journal of Medical menyatakan bahwa seks oral yang tidak aman dapat menimbulkan kanker tenggorokan pada pria dan kanker leher rahim pada wanita akibat infeksi HPV.

Kondom bisa dijadikan dental dam darurat

Alat pengaman ini memang sudah tersedia dalam produk kemasan. Namun, jika tidak menemukan produk jenis ini, Anda dapat menggunakan kondom yang masih baru untuk dijadikan alternatif darurat. Berikut panduan untuk membuatnya dari kondom:

  • Pastikan jika kondom baru dan masih bagus, tidak ada bagian yang sobek atau rusak.
  • Potong kedua ujung kondom, bagian ujung kepala penis maupun tepian karet atasnya.
  • Gunting kondom memanjang di salah satu sisinya sehingga membentuk persegi panjang.
  • Gunakan potongan kondom ini selayaknya cara menggunakan dental dam (lihat atas)

Menggunakan dental dam dapat sangat mengurangi risiko penularan penyakit seks menular. Namun begitu, dental dam bukanlah metode pengaman yang diutamakan untuk melindungi diri saat seks oral. Kondom haruslah menjadi pilihan pertama untuk segala macam aktivitas seksual. Kondom harus tetap diprioritaskan untuk digunakan selama aktivitas seks oral yang khususnya melibatkan mulut ke penis (blowjob) daripada “bendungan gigi”.

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenapa Bisa Sakit Kepala Setelah Cabut Gigi?

Apakah Anda mengalami sakit kepala setelah cabut gigi? Mungkin dua alasan ini penyebabnya. Bagaimana mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Perawatan Gigi, Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Hati-hati! Ini 6 Penyakit Berbahaya yang Disebabkan Oleh Tikus

Tikus terkenal sebagai hewan yang jorok karena bisa menyebabkan penyakit. Berikut adalah beberapa penyakit yang disebabkan oleh tikus yang perlu diwaspadai.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Penyakit Infeksi 24 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

Tiba-tiba Keluar Air Mani Padahal Tidak Terangsang, Kok Bisa?

Pernahkah Anda tiba-tiba mengeluarkan air mani meski tak menerima rangsangan apapun? Berikut ini penjelasannya secara medis.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

Efek Bleaching untuk Memutihkan Gigi, Adakah yang Perlu Diwaspadai?

Beberapa orang memilih bleaching untuk memutihkan gigi. Namun adakah efek bleaching gigi yang perlu diwaspadai?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Perawatan Gigi, Gigi dan Mulut 24 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

daun mimba

3 Manfaat Daun Mimba (Intaran), Tanaman Obat yang Serba Guna

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
bakteri asam laktat

5 Makanan dan Minuman Sehat yang Mengandung Bakteri Asam Laktat

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
tidak tumbuh jenggot dan kumis

Penyebab Kumis dan Jenggot Tidak Tumbuh pada Sebagian Pria

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
obat sariawan

Benarkah Obat Kumur Bisa Mengobati Sariawan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit