home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Risiko Minum Pil KB Darurat Bagi Remaja

Risiko Minum Pil KB Darurat Bagi Remaja

Angka kehamilan di usia remaja masih cukup tinggi di Indonesia. Data yang dihimpun oleh Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) pada tahun 2015 menunjukkan bahwa kehamilan terjadi pada 48 orang dari setiap 1.000 remaja perempuan. Maka, tak bisa dipungkiri bahwa sebagian remaja di Indonesia sudah aktif secara seksual. Dari situ muncullah kekhawatiran soal penggunaan pil KB darurat bagi remaja. Saat ini, pil KB darurat yang tersedia di apotek atau klinik ditujukan bagi pasangan dewasa yang ingin mencegah kehamilan. Lalu, bagaimana jika remaja mengonsumsi pil KB darurat? Baca terus informasi lengkapnya berikut ini.

Apa itu pil KB darurat?

Pil KB darurat, juga dikenal dengan sebutan kontrasepsi darurat (kondar) atau morning after pill, adalah cara terakhir bagi pasangan yang ingin mencegah kehamilan. Kontrasepsi darurat berfungsi untuk mencegah pembuahan, bukan menggugurkan janin atau meluluhkan sel telur yang sudah dibuahi.

Untuk mencegah terjadinya pembuahan, pil KB darurat akan menahan sel telur supaya tidak dilepaskan ke saluran tuba falopi. Pil ini juga akan memicu produksi lendir pada dinding uterus sehingga sperma akan terjebak, tak bisa bertemu dengan sel telur.

Supaya manjur, kontrasepsi darurat harus dikonsumsi paling lama 72 jam setelah berhubungan seks. Anda memang masih bisa minum pil ini hingga 5 hari sesudahnya, tapi semakin lama Anda menunda, keampuhannya akan berkurang.

Apakah pil KB darurat aman untuk remaja?

Hingga saat ini, belum ada penelitian yang bisa membuktikan bahaya minum pil KB darurat bagi remaja khususnya. Selain itu, belum ada laporan yang menyatakan bahwa remaja lebih rentan mengalami efek samping dari pil KB darurat. Untuk diketahui, beberapa efek samping yang mungkin muncul setelah minum pil KB darurat antara lain mual, sakit kepala, nyeri payudara, dan lemas.

Dalam beberapa kasus, pil KB darurat bisa menyebabkan siklus haid tidak teratur, tapi akan berangsur-angsur kembali lagi seperti biasanya. Risiko lainnya yaitu perdarahan kira-kira 2-3 hari setelah diminum. Ini karena terdapat perubahan pada siklus ovulasi Anda. Namun, jika efek samping yang muncul bersifat serius atau ada kontraindikasi, segera hubungi layanan kesehatan terdekat.

Risiko minum pil KB darurat bagi remaja

Remaja di bawah 18 tahun sebaiknya tidak menggunakan pil KB darurat sebagai satu-satunya alat kontrasepsi untuk mencegah kehamilan. Pasalnya, belum ada bukti medis soal risiko jangka panjang pil KB darurat bagi remaja. Ini karena metode kontrasepsi darurat baru dikembangkan belum lama ini. Maka, efeknya bagi kesehatan dalam jangka panjang belum diketahui.

Selain itu, kekhawatiran yang sering disuarakan adalah remaja belum mampu menelaah dan mengambil keputusan penting menyangkut kesehatannya. Itulah mengapa remaja tidak diperbolehkan merokok atau mengonsumsi minuman beralkohol. Maka, para ahli juga tidak menyarankan remaja untuk minum pil KB darurat. Pertimbangannya adalah remaja bisa saja jadi tidak berpikir panjang sebelum berhubungan seks karena merasa bahwa selama ada pil KB darurat, dirinya tak akan hamil.

Padahal, berhubungan seks di usia belia tetap memiliki berbagai risiko yang membahayakan. Misalnya, pengetahuan soal sistem reproduksi dan kesehatan seksual yang minim pada remaja bisa mengarah pada sikap yang sembrono seperti tidak menggunakan kondom. Hal ini bisa menyebabkan penularan penyakit kelamin atau kehamilan.

Bahaya lain yang patut dipertimbangkan adalah penyalahgunaan pil KB darurat. Overdosis pil KB darurat bisa menyebabkan muntah-muntah dan perdarahan. Remaja juga mungkin tidak menyadari kalau ada kontraindikasi atau reaksi alergi. Maka, para dokter anak dan spesialis kandungan meyakini bahwa cara terbaik bagi remaja untuk mencegah kehamilan adalah dengan tidak berhubungan seksual.

BACA JUGA:

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

The Morning After Pill and the Dangers to Adolescents. https://www.pop.org/content/morning-after-pill-and-dangers-adolescents Diakses pada 17 Januari 2017.

The Morning After Pill: A Risk to Pediatric Patients.  https://www.acpeds.org/the-college-speaks/position-statements/health-issues/the-morning-after-pill-a-risk-to-pediatric-patients Diakses pada 17 Januari 2017.

Emergency Contraception. http://kidshealth.org/en/teens/contraception-emergency.html Diakses pada 17 Januari 2017.

Foto Penulis
Ditulis oleh Irene Anindyaputri
Tanggal diperbarui 23/01/2017
x