home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Tahapan yang Terjadi Ketika Tubuh Sekarat Hingga Akhirnya Meninggal

Tahapan yang Terjadi Ketika Tubuh Sekarat Hingga Akhirnya Meninggal

Pernahkah Anda melihat orang yang sedang dalam sekarat sebelum meninggal? Apa yang Anda pikirkan tentang kondisi sekarat? Umumnya orang akan mengalami sekarat meskipun dengan cara yang bisa berbeda-beda. Secara fisik, sekarat adalah cara normal dan alami di mana tubuh mempersiapkan diri untuk berhenti. Lalu berapa lama proses ini terjadi dan apa saja yang terjadi ketika tubuh sekarat? Simak di bawah ini.

Tubuh sekarat sebelum meninggal, ternyata hal yang normal

Waktu yang diperlukan dari sekarat hingga benar-benar meninggal akan berbeda pada tiap orang. Ada beberapa orang yang akan mengalami ketidaksadaran dahulu hingga beberapa hari selama proses sekarat, ada juga yang membutuhkan beberapa jam, dan bahkan ada juga yang tiba-tiba.

Kondisi lama atau tidaknya tubuh sekarat hingga meninggal tak bisa diprediksi. Ini tergantung dengan seberapa cepat tubuh mematikan semua ‘mesinnya’, dari berhenti berdetak hingga bernapas.

Kondisi lamanya sekarat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti seberapa parah penyakitnya, dan jenis pengobatan apa yang sedang dilakukan. Adapun beberapa ciri-ciri fisik menjelang kematian yang akan terjadi sebgaai pertanda.

Apa yang terjadi saat tubuh sekarat hingga meninggal?

Kondisi sekarat dari satu orang ke orang lainnya bisa berbeda-beda tapi ada beberapa pola yang biasanya terjadi secara umum.

Mematikan ‘mesin’ terluar

Mungkin Anda pernah mendengar jika kaki atau tangan sudah dingin ini pertanda ajal sudah dekat? Anggapan tersebut ada benarnya. Semakin mendekati kematian, tubuh akan mematikan “mesin-mesin” di dalam tubuh. Tubuh akan mematikannya dari bagian terluar dahulu dibandingkan organ paling vital, seperti detak jantung, aktivitas kimia di otak, dan pernapasan.

Alhasil, tubuh akan menurunkan sirkulasi darah yang dikirimkan ke anggota gerak, yaitu tangan dan kaki. Dilansir dalam laman Palliative Care South Australia, menurunnya sirkulasi darah ini dimaksudkan untuk cadangan semua darah ke bagian vital, sehingga tangan dan kaki dikorbankan terlebih dahulu. Kondisi ini akan membuat tangan dan kaki akan terasa lebih dingin dibandingkan bagian tubuh lainnya.

Tak bisa lagi bernapas normal

Karena aliran darah menurun, tekanan darah pun akan semakin menurun menjelang kematian. Karena kondisi aliran darah dan tekanan darah, pernapasan pun mengalami perubahan. Biasanya ketika sekarat, seseorang akan bernapas dengan cepat beberapa kali dan diikuti dengan periode tidak bernapas. Kondisi ini dikenal sebagai pernapasan Cheyene-Stokes.

Selain pola nafas berubah, batuk juga bisa menjadi kejadian paling umum jelang kematian. Sebab, cairan tubuh semakin lama akan terbentuk dan terakumulasi di bagian faring. Tumpukan cairan ini bisa menimbulkan getaran pada pernafasan.

Perubahan warna kulit

Selain itu, semakin mendekati ajal terjadi perubahan pada kulit. Warna kulit berubah dari normalnya menjadi rona yang kusam dan lebih gelap. Warna jari di balik kuku juga bisa menjadi kebiruan dan terlihat seperti bukan rona normal warna kuku orang biasanya.

Menurunnya kemampuan sistem saraf

Orang yang mengalami sekarat juga biasanya tetap terjaga tapi tidak responsif. Hal ini terkait dengan kondisi sistem saraf pusat mereka. Sistem saraf pusat adalah sistem yang terkena dampak langsung dari proses tubuh sekarat. Yang termasuk bagian dari sistem saraf pusat adalah sel saraf, otak, dan sumsum tulang belakang.

Seringkali beberapa orang sebelum kematian akan mengalami koma. Orang yang koma diduga masih bisa mendengar apa yang dikatakan meskipun mereka tidak lagi merespon. Mereka juga diduga masih bisa merasakan sesuatu yang membuat mereka sakit, tapi lagi-lagi tidak bisa merespons secara lahiriah.

Telinga menjadi indera terakhir yang berfungsi

Telinga memang menjadi alat indera terakhir yang masih berfungsi sebelum kematian datang. Oleh karena itu, saat membisikan sesuatu di telinga orang yang sekarat mereka masih bisa mendengar meskipun tanpa respon. Alat indera lainnya seperti mata, kulit, lidah, hidung biasanya akan mengalami kerusakan lebih dahulu.

Setelah itu, jika pernapasan berhenti lalu akan diikuti dengan jantung berhenti, disitulah kematian akhirnya terjadi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Palliative Care South Australia. 2008. Signs and Symptoms of Approaching.[onlne] Tersedia pada: http://www.palliativecarensw.org.au/pdfs/PCNSW-Signs-Symptoms-of-Approaching-Death-ARTICLE.pdf (Diakses 7 Maret 2018)

A Palliative Approach Residental Care. Tanpa Tahun. Understanding the Dying Process. [Online] Tersedia pada: http://swarh.com.au/assets/A/4404/ca21a5712275692c1a52cf6bd4c5abe9/Understanding%20the%20Dying%20Process%20Brochure.pdf (Diakses 7 Maret 2018)

Live Science. 2014. Clinically Dead? The Blurred Line Between Life and Death. [Online] Tersedia pada: https://www.livescience.com/46418-clinical-death-definitions.html (Diakses 7 Maret 2018)

Verywell. 2018. How to Recognize When Your Loverd One Is Dying. [Online] Tersedia pada: https://www.verywell.com/the-journey-towards-death-1132504 (Diakses 7 Maret 2018)

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji Diperbarui 19/03/2018
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x