home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kenapa Ada Orang yang Latah dan Apakah Bisa Sembuh?

Kenapa Ada Orang yang Latah dan Apakah Bisa Sembuh?

Pernahkah Anda menemui orang yang latah saat kaget? Biasanya, orang yang menderita gangguan ini akan merespons kekagetan mereka dengan gerakan tubuh tertentu atau menyebut kata-kata spontan tertentu.

Lalu, apa sebenarnya yang dimaksud dengan latah? Bisakah kebiasaan ini dihentikan? Cari tahu ulasannya di bawah ini.

Apa itu latah?

kepergok anak saat seks

Latah atau dalam istilah medis disebut dengan jumping frenchmen of maine adalah kelainan atau penyakit langka yang ditandai dengan reaksi terkejut yang cukup ekstrem.

Istilah ini pertama kali ditemukan pada akhir abad ke-19 di Maine, Amerika Serikat, dan Quebec, Kanada. Kondisi ini terjadi di antara populasi penebang pohon keturunan Kanada-Prancis yang terisolasi.

Orang yang latah akan menunjukkan reaksi yang tak terduga saat ia merasa kaget. Seseorang yang mengalaminya bisa menunjukkan reaksi berlebihan yang tidak biasa.

Reaksi ini mulai dari mengulang kata-kata tertentu, melompat, menjerit, memukul, hingga melempar sesuatu.

Respons ini terjadi sangat cepat, natural, dan tanpa disengaja atau direncanakan terlebih dahulu terhadap stimulus yang menyebabkannya.

Sebagai contoh, penyebab latah bisa karena suara kencang yang membuat kaget atau melihat sesuatu yang tak terduga secara tiba-tiba.

Penderitanya pun tidak mampu mengendalikan kondisinya sendiri sehingga terkadang kata-kata atau respon yang keluar tidak terduga.

Kondisi ini biasanya dimulai setelah masa pubertas atau selama masa remaja.

Berbagai tipe atau jenis latah sesuai gejalanya

kaget menyebabkan kematian

Setiap penderita kondisi ini bisa menunjukkan respons yang berbeda-beda setelah mendapat rangsangan yang tiba-tiba dan tak terduga.

Misalnya, suara yang kencang, perintah atau isyarat yang tiba-tiba, melihat sesuatu yang membuat kaget, atau kontak fisik yang tak terduga, seperti dicubit.

Berdasarkan respons tau gejala yang berbeda-beda tersebut, latah terbagi ke dalam beberapa tipe, seperti di bawah ini.

1. Ekolalia

Ekolalia adalah pengulangan kata atau frase tertentu yang tak disengaja. NORD menyebut, orang yang mengalami ekolalia seperti burung beo yang selalu mengulang perkataan orang.

Misalnya, saat seseorang menyuruh duduk secara tiba-tiba, Anda justru mengulang kata “Eh duduk duduk”, bukannya melakukan perintah tersebut.

2. Ekopraksia

Berbeda dengan ekolalia, seseorang yang mengalami ekopraksia justru membuat atau meniru gerakan tubuh tertentu secara berulang dan tidak sengaja saat ia terkejut.

Gerakan yang ditiru bisa berupa kegelisahan, gaya berjalan, atau bahasa tubuh orang yang ditemuinya.

3. Koprolalia

Bila ekolalia mengulang kata, seseorang yang latah koprolalia justru mengucapkan kata atau frasa yang tidak senonoh sebagai respons terkejutnya.

Ini bisa merujuk pada alat kelamin, kotoran, atau tindakan seksual. Koprolalia sendiri disebut sering menjadi salah satu gejala dari Sindrom Tourette.

4. Automatic obedience

Pada beberapa orang, respons kaget bisa ditunjukkan dengan mengikuti arahan atau bergerak sesuai dengan perintah orang yang mengagetkan, misalnya lari atau pukul.

Namun, sebagaimana latah lainnya, arahan atau gerakan yang dilakukan tidak disengaja dan terjadi begitu saja secara otomatis.

Apa penyebab latah?

Salah satu teori menyebutkan bahwa kelainan ini terjadi sebagai respons yang ekstrem terhadap situasi tertentu yang dipengaruhi faktor budaya.

Namun, sejauh ini belum ada penelitian dan penjelasan medis yang mendukung penyebab dari gangguan ini. Jadi, bisa dikatakan jika penyebab dari latah itu sendiri belum diketahui secara pasti.

Akan tetapi, kondisi ini sering kali diyakini sebagai gangguan neuropsikiatri. Sebab, terkejutnya orang latah dianggap berlebihan dan tidak sewajarnya.

Di sisi lain, teori lain menyebutkan bahwa kondisi ini diakibatkan oleh gangguan neurologis somatik.

Gangguan somatik disebabkan oleh mutasi gen yang terjadi setelah pembuahan dan tidak diwariskan oleh orang tua atau diteruskan ke anak.

Selain itu, pengaruh budaya juga disinyalir mampu memengaruhi tingkat keparahan. Namun, diperlukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan penyebab pasti dari gangguan ini.

Pasalnya, sejauh ini belum ada studi yang spesifik mencari tahu mengenai penyebab dan mekanisme yang mendasari terjadinya latah.

Hanya saja, sampai saat ini, faktor genetik dan lingkungan diyakin berperan dalam menyebabkannya.

Apa saja faktor yang dapat memengaruhi latah?

kepergok anak saat seks

Pada beberapa kasus, orang yang lebih muda cenderung mengalami latah yang lebih sering dan parah. Umumnya, intensitas dan tingkat keparahan dari gejala akan berkurang seiring dengan pertambahan usia.

Selain usia, intensitas respons juga bisa dipengaruhi oleh kondisi fisik seseorang, seperti kelelahan, stres, atau dalam kondisi emosi yang tidak stabil.

Seberapa sering seseorang terkejut pun bisa memengaruhi intensitas dan tingkat keparahan latahnya.

Adapun gangguan ini dapat memengaruhi kehidupan sehari-hari penderitanya. Sering kali orang yang mengalami kondisi ini dipancing terus menerus kelatahannya karena dianggap lucu dan menghibur.

Padahal, hal ini bisa meningkatkan frekuensi dan tingkat keparahan kondisi tersebut dan sama sekali tidak membantu orang yang latah.

Selain itu, orang yang terus menerus latah juga akan mengalami kelelahan berat jika setiap orang yang ditemuinya memancing gangguannya tersebut.

Apakah latah bisa disembuhkan?

Pada dasarnya, tidak ada terapi khusus untuk orang yang memiliki penyakit latah. Cara terbaik untuk mengurangi latah adalah dengan tidak mengagetkan orang yang memiliki gangguan ini.

Umumnya, kondisi ini akan menurun keparahannya seiring dengan pertambahan usia. Saat stres atau kecemasan berkurang pun, latah Anda menjadi menurun frekuensi dan tingkat keparahannya.

Oleh karena itu, mengurangi stres dan kecemasan pun bisa menjadi salah satu jalan untuk meredakan gangguan ini.

Namun, jika kondisi ini benar-benar mengganggu Anda, Anda bisa berkonsultasi dengan terapis atau dokter guna mengendalikan diri pada saat-saat tertentu.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Echopraxia – GoodTherapy.org Therapy Blog. GoodTherapy.org Therapy Blog. (2021). Retrieved 28 December 2021, from https://www.goodtherapy.org/blog/psychpedia/echopraxia

Jumping Frenchmen of Maine | Genetic and Rare Diseases Information Center (GARD) – an NCATS Program. Rarediseases.info.nih.gov. (2021). Retrieved 28 December 2021, from https://rarediseases.info.nih.gov/diseases/6803/jumping-frenchmen-of-maine

Jumping Frenchmen of Maine – NORD (National Organization for Rare Disorders). NORD (National Organization for Rare Disorders). (2021). Retrieved 28 December 2021, from https://rarediseases.org/rare-diseases/jumping-frenchmen-of-maine/

Understanding Coprolalia: A Misunderstood Symptom. Tourette Association of America. (2021). Retrieved 28 December 2021, from https://tourette.org/resource/understanding-coprolalia/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto