Langkah-langkah Menolong Orang yang Kejang

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 7 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Sekitar 50 juta orang di seluruh dunia mengalami kejang, artinya sekitar 1 dari 10 orang di dunia pernah mengalami kondisi ini setidaknya satu kali dalam hidupnya.

Jika seseorang di sekitar Anda mengalami kejang, memahami langkah-langkah apa saja yang dapat dilakukan untuk membantunya melewati episode tersebut akan membuat perbedaan besar.

Tanda-tanda dan gejala seseorang sedang mengalami kejang

Kejang sebenarnya adalah rangkaian gangguan yang mempengaruhi aktivitas listrik dalam otak. Tidak semua kejang akan menghasilkan episode dramatis yang seperti orang-orang pikirkan seperti tubuh bergetar hebat, mulut berbusa, bola mata berbalik ke atas. Namun, kebanyakan kejanga ditandai oleh goncangan yang tidak terduga.

Kenyataannya, episode kejang klasik, di mana pasien kehilangan kontrol otot, tangan dan/atau kaki berkedut, mulut berbusa (akibat ludah yang tertiup melalui gigi yang terkatup rapat), atau jatuh pingsan, hanya salah satu dari banyak jenis kejang yang ada. Kondisi seperti ini disebut dengan kejang tonik-klonik umum. Tapi, ciri seperti ini hanya mewakili satu dari sekian banyak jenis kejang.

Serangan kejang dapat terlihat menakutkan, terutama jika Anda tidak pernah berhadapan dengan kondisi ini sebelumnya. Meskipun mungkin Anda merasa tidak berdaya di sekitar korban, ada banyak hal yang bisa Anda lakukan untuk membantu.

Apa yang dapat dilakukan untuk menolong orang yang kejang?

1. Tetap tenang

Kejang dapat berlangsung selama beberapa menit dan orang tersebut mungkin membutuhkan waktu beberapa jam untuk kembali pulih sepenuhnya. Catat lama waktu episode tersebut, jika memungkinkan. Jika berlangsung lebih dari tiga menit atau orang tersebut sedang hamil (tidak peduli seberapa lamanya kejang terjadi), segera hubungi bantuan medis (110/118).

2. Lindungi korban dari cedera

Jika korban dalam posisi berdiri, perlahan bantu orang tersebut berbaring di lantai. Kemudian, miringkan tubuhnya ke satu sisi. Hal ini akan membantunya untuk bernapas lebih baik.

Lepas kacamata, dasi, ikat pinggang, atau apapun di sekitar leher yang mungkin dapat menyulitkan ia bernapas. Longgarkan kerah bajunya. Singkirkan area dari benda-benda tajam dan berbahaya untuk mencegah cedera.

Selipkan sesuatu yang empuk dan datar, seperti lipatan baju atau jaket, di bawah kepalanya. Berhati-hati untuk tidak memberikan terlalu banyak tekanan pada tubuhnya.

Jangan memaksakan apapun, termasuk jari Anda, ke dalam mulut korban. Memasukkan benda asing ke dalam mulut korban dapat menyebabkan cedera, seperti gigi atau rahang yang patah. Anda juga berpeluang untuk tergigit.

Jangan mencoba menahan atau memindahkan orang tersebut. Hal ini juga dapat menyebabkan cedera, seperti bahu terkilir. Jangan pula menggoncang-goncangkan korban untuk menyadarkannya.

Jangan lakukan CPR atau bantuan napas buatan. Biasanya korban akan kembali bernapas dengan normal dengan sendirinya setelah pulih.

2. Jangan tinggalkan korban sendirian

Periksa tubuhnya untuk kemungkinan cedera.

Jika selama kejang korban mengalami kesulitan bernapas, buka mulutnya dengan perlahan untuk membersihkan isi mulut dari residu muntahan atau air liur. Jika sulit, segera dapatkan bantuan medis.

Tetap temani korban sampai kejang berakhir dan setelah ia tersadar sepenuhnya. Jika ia sudah bisa memberikan respon sadar, bantu ia untuk duduk di tempat yang aman. Setelah ia mampu berkomunikasi, beri tahu apa yang telah terjadi dalam bahasa sederhana. Tenangkan korban dan terus periksa tanda-tanda vital, seperti pernapasan dan denyut nadi.

Biarkan ia beristirahat atau tidur sejenak sampai bantuan medis datang. Kebanyakan orang setelah mengalami kejang akan merasa sangat mengantuk, bingung, dan kelelahan.

Jangan tawarkan makanan atau minuman apapun sampai orang tersebut benar-benar sadar dan responsif.

Kapan harus mencari bantuan medis profesional?

Tidak semua episode kejang memerlukan bantuan medis darurat. Meski demikian, segera hubungi bantuan medis (118) dalam situasi berikut:

  • Orang tersebut hamil atau menderita diabetes
  • Episode terjadi dalam air
  • Berlangsung lebih dari lima menit
  • Korban tidak sadar setelah pulih
  • Korban tidak bernapas setelah pulih
  • Korban mengalami demam tinggi
  • Korban mengeluhkan sakit kepala hebat setelah pulih
  • Terjadi kejang lanjutan sebelum orang tersebut sadar sepenuhnya
  • Korban melukai dirinya sendiri selama episode
  • Diikuti dengan tanda-tanda stroke, misalnya kesulitan berbicara atau mengerti pembicaraan lawan bicara, kehilangan penglihatan, dan ketidakmampuan untuk menggerakkan sebagian atau keseluruhan salah satu sisi tubuh
  • Jika penyebabnya adalah mengonsumsi racun atau menghirup asap
  • Jika Anda tahu ini adalah kejang pertamanya, atau jika Anda ragu sama sekali.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?

Yang juga perlu Anda baca

Manfaat Buah Stroberi yang Baik untuk Kesehatan Tubuh

Tahukah Anda, buah stroberi dapat membantu mencegah katarak dan menurunkan tekanan darah? Apalagi manfaat buah merah asam ini untuk kesehatan tubuh?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Marsha Desica Arsanta
Fakta Gizi, Nutrisi 19 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

5 Manfaat Minum Campuran Lemon dan Madu untuk Kesehatan

Minuman campuran lemon dan madu memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Selain membantu meningkatkan imun tubuh, apa saja manfaat campuran lemon dan madu?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Kesehatan, Informasi Kesehatan 18 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Obat Paling Ampuh untuk Menghilangkan Cacing Kremi

Ada sejumlah pilihan obat cacing kremi yang bisa Anda coba, mulai dari obat kimia atau obat dari bahan alami. Baca selengkapnya dalam artikel ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Obat A-Z, Obat-obatan & Suplemen A-Z 18 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

4 Tips Perawatan Setelah Sunat Agar Cepat Sembuh

Anda perlu memberikan perawatan yang tepat untuk mencegah infeksi atau timbulnya komplikasi setelah sunat. Perhatikan panduannya berikut ini, ya.

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 18 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

hidung meler

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
pertolongan pertama keracunan makanan

Pertolongan Pertama untuk Mengatasi Keracunan Makanan

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Ivena
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
ilustrasi pasca operasi usus buntu

Semua Hal yang Penting Diperhatikan Pasca Operasi Usus Buntu

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

5 Manfaat Propolis, Getah Lebah yang Penuh Khasiat (Tidak Kalah dari Madu!)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit