Cara Efektif Menghentikan Kebiasaan Menggemeretak Gigi Saat Tidur

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 18 September 2017 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Tanpa disadari, ada beberapa orang yang sering menggemeretak gigi mereka saat tidur. Kebiasaan ini secara medis dikenal dengan istilah bruxism. Bahkan bruxism juga bisa terjadi saat Anda sedang terjaga, loh!

Jika dibiarkan secara terus menerus, kebiasaan menggemeretak gigi bisa mempengaruhi kesehatan gigi secara serius sehingga membutuhkan perawatan khusus. Tidak jarang, kebiasaan ini juga bisa menyebabkan sakit kepala. Lantas, bagaimana cara menghilangkan kebiasaan menggeretakkan gigi? Baca terus untuk mengetahuinya.

Apa itu bruxism?

Bruxism adalah aktivitas yang tidak normal di dalam rongga mulut, misalnya clenching (mengatupkan gigi-gigi pada rahang atas dan bawah dengan tekanan yang berlebihan), grinding (menggesek-gesekan gigi-gigi ke kanan dan ke kiri antara rahang atas dan bawah) atau bracing (menggemeretak gigi) yang dapat terjadi ketika seseorang sedang tidur (sleep bruxism) maupun ketika seseorang dalam keadaan sadar (awake bruxism).

Pada banyak kasus, bruxism terjadi pada malam hari saat seseorang sedang tidur. Sedangkan dalam beberapa kasus lainnya, bruxism juga bisa terjadi secara spontan saat seseorang sedang cemas atau ketika mengalami stres berlebihan.

Jika Anda masih mengalami bruxism pada tahap awal – bukan menjadi kebiasaan yang terus menurus dilakukan, hal ini tidak membutuhkan pengobatan khusus. Tapi, jika bruxism sudah menjadi kebiasaan, hal tersebut justru memungkinkan menimbulkan dampak yang lebih besar, seperti kerusakan gigi, sakit kepala, gangguan pada rahang, dan masalah lainnya.

Sampai saat ini, di dunia medis belum diketahui secara pasti apa penyebab dari bruxism. Akan tetapi, orang yang sering menggerak-gerakkan gigi cenderung memiliki gangguan tidur seperti mendengkur atau gangguan pernapasan pada saat tidur (sleep apnea). Selain itu, beberapa faktor fisik dan psikologis juga bisa menjadi pemicu terjadinya bruxsim, di antaranya cemas, stress, tegang, susunan gigi yang tidak rata, dan gaya hidup tidak sehat.

Bagaimana cara menghilangkan kebiasaan menggemeretak gigi?

Dalam kebanyakan kasus, bruxism tidak memerlukan penanganan khusus. Anak-anak yang mengalami bruxism bisa sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan khusus seiring mereka tumbuh. Orang dewasa yang mengalami bruxism juga tak memerlukan terapi tertentu untuk menyembuhkannya.

Meskipun demikian, jika masalah yang dialami cukup serius, seseorang disarankan untuk menjalani serangkaian pengobatan. Itu sebabnya, ada baiknya Anda melakukan pemeriksaan ke dokter gigi terlebih dahulu. Hal ini dilakukan untuk mengetahui seberapa besar kerusakan gigi dan sendi-sendi rahang yang telah terjadi. Sehingga jenis pengobatan nantinya akan disesuaikan dengan kondisi pasien dan penyebab munculnya bruxism.

Berikut ini beberapa cara menghilangkan kebiasaan menggemeretak gigi, di antaranya:

  • Menggunakan splint atau night guard. Yaitu sebuah alat pelindung untuk gigi-geligi pada rahang atas dan bawah, yang dibuat di laboratorium sesuai dengan ukuran gigi-geligi pasien. Bahan yang biasa digunakan adalah akrilik, co-polyester, atau polyurethane.
  • Koreksi dental. Pada kasus yang parah, seperti posisi gigi yang kurang tepat sehingga menyebabkan ketidakmampuan mengunyah makan secara sempurna, dokter akan memperbaiki permukaan gigi Anda dengan melakukan pemasangan kawat gigi atau operasi mulut. 
  • Melakukan terapi. Jika Anda menggemeretak gigi karena stres, Anda mungkin bisa mencegah masalah tersebut dengan melakukan terapi meditasi. Namun, jika Anda ingin mengubah kebiasaan buruk menggeretakkan gigi, Anda bisa melakukan terapi perilaku. Selain itu, terapi biofeedback juga bisa menjadi salah satu cara menghilangkan kebiasaan menggeretakkan gigi dengan mengontrol atau mengendalikan aktivitas otot di rahang Anda.
  • Pengobatan menggunakan obat. Beberapa kasus tertentu, dokter mungkin akan menyarankan Anda mengosumsi obat antidepresan dan relaksan otot jangka pendek yang diminum sebelum tidur. Tapi, apabila bruxism yang Anda alami sudah dalam tahap kronis dan tidak mempan diobati dengan berbagai metode pengobatan lain, biasanya dokter merekomendasikan Anda untuk melakukan suntik botox.
  • Pengobatan mandiri. Selain berobat ke dokter dan melakukan konseling, pada dasarnya Anda bisa menghilangkan kebiasaan menggeretakkan gigi di rumah dengan mengurangi stres. Tidak hanya itu, jika Anda memiliki kebiasaan minum alkohol, merokok, atau minum kopi yang berlebihan, sebaiknya dikurangi atau dihilangkan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Penyebab Sakit Rahang yang Mungkin Anda Tidak Sadari, Apakah Berbahaya?

Nyeri rahang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk makan dan berbicara. Penting untuk mengetahui apa penyebabnya untuk bisa menemukan cara mengatasinya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Penyakit Gusi dan Mulut, Gigi dan Mulut 28 Desember 2020 . Waktu baca 7 menit

Bruxism

%%title%% adalah kondisi Anda menggemeretakkan gigi secara tidak sadar bahkan saat tidur. Bagaimana cara mengatasi gemeretak gigi ini? Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rena Widyawinata
Penyakit Gigi, Gigi dan Mulut 28 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit

9 Penyebab Sakit Gigi serta Gejalanya yang Perlu Anda Waspadai

Gejala sakit gigi bisa disebabkan oleh berbagai macam hal. Mulai dari persoalan kebersihan mulut hingga tanda penyakit tertentu.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Penyakit Gigi, Gigi dan Mulut 28 Desember 2020 . Waktu baca 7 menit

Ini Alasannya Kenapa Banyak Orang Tidur Mangap

Mungkin Anda adalah salah satu orang yang memiliki kebiasaan tidur mangap. Sebenarnya apa sih yang menyebabkan kebiasaan tersebut? Apakah ada dampaknya?

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Pola Tidur Sehat, Gangguan Tidur 26 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

scaling gigi

Untuk Apa Rutin Melakukan Scaling Gigi? Ketahui Prosedur dan Manfaatnya

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 4 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
gigi goyang

Gigi Goyang

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 2 Januari 2021 . Waktu baca 13 menit
sakit gigi atau gigi sakit

Sakit Gigi

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 29 Desember 2020 . Waktu baca 11 menit
gigi sensitif

Gigi Sensitif

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 28 Desember 2020 . Waktu baca 8 menit