home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Berbagai Komplikasi pada Albino yang Perlu Diwaspadai

Berbagai Komplikasi pada Albino yang Perlu Diwaspadai

Albino memiliki warna rambut dan kulit lebih pucat ketimbang orang pada umumnya. Hal ini bisa menyebabkan gangguan kesehatan yang menghambat aktivitas sehari-hari. Lantas, apa saja komplikasi yang mungkin dialami albino?

Berbagai komplikasi pada orang albino

Albino merupakan istilah untuk orang dengan albinisme, yakni kelainan genetik yang memengaruhi pigmen warna (melanin) pada kulit, rambut, dan mata.

Penyandang albinisme atau albino memiliki rambut berwarna terang, kulit putih dan pucat, dan mata yang sensitif terhadap sinar matahari.

Kekurangan pigmen kulit dapat menyebabkan sejumlah komplikasi albinisme yang perlu Anda waspadai seperti berikut ini.

1. Penurunan fungsi mata

komplikasi mata albino albinisme

Albino lebih umum untuk mengalami komplikasi albinisme pada mata. Gangguan indra penglihatan ini bisa terjadi pada semua jenis albinisme.

Berkurangnya melanin dapat memengaruhi iris atau selaput pelangi. Bagian mata manusia yang berwarna ini akan tampak lebih tembus pandang.

Akibatnya, iris yang tembus pandang membuat cahaya masuk berlebihan. Hal ini mengganggu kerja retina mata untuk menangkap cahaya.

Berikut ini adalah beberapa komplikasi penglihatan yang bisa dialami albino.

Rabun

Orang dengan albinisme umumnya akan mengalami masalah mata rabun, baik itu rabun dekat (hipermetropi) atau rabun jauh (miopi) sejak kecil.

Kedua gangguan mata ini membuat Anda kesulitan melihat jelas benda pada jarak tertentu.

Rabun dekat dan rabun jauh dapat diatasi dengan penggunaan kacamata atau lensa kontak untuk membantu memperjelas penglihatan.

Low vision

Penglihatan yang kurang awas dalam dunia medis disebut low vision. Komplikasi pada orang albino ini terjadi akibat perkembangan retina yang tidak normal.

Berbeda dengan rabun mata, low vision tidak dapat diperbaiki dengan penggunaan kacamata, lensa kontak, obat-obatan, atau operasi.

Albino bisa menggunakan alat bantu untuk low vision seperti kaca pembesar atau teleskop untuk mengatasi komplikasi penglihatan ini.

Mata silinder

Kondisi yang juga disebut astigmatisme disebabkan oleh kelengkungan abnormal pada kornea atau lensa mata yang menyebabkan pandangan buram.

Mata silinder sering kali terjadi bersamaan dengan rabun jauh atau rabun dekat. Komplikasi albinisme pada mata ini dapat Anda atasi dengan kacamata, lensa kontak, atau operasi.

Fotofobia

Berkurangnya melanin bisa membuat mata sangat peka terhadap cahaya. Sinar matahari atau cahaya yang terlalu terang bisa membuat mata albino terasa tidak nyaman.

Penyandang albinisme sebaiknya menghindari terkena sinar matahari atau cahaya terlalu terang. Penggunaan kacamata hitam juga dapat membantu selama beraktivitas.

Nistagmus

Komplikasi albino ini terjadi saat salah satu atau kedua bola mata bergerak cepat dan tidak terkendali. Hal ini dapat mengganggu fokus penglihatan dan keseimbangan tubuh.

Nistagmus pada bayi albino umumnya menunjukkan gejala saat memasuki usia 2–3 bulan.

Orang yang terlahir dengan nistagmus umumnya tidak dapat disembuhkan, tetapi kacamata atau lensa kontak bisa membantu melihat lebih jelas.

Strabismus

Strabismus atau mata juling adalah kondisi saat mata tidak sejajar dengan benar dan keduanya melihat ke arah yang berbeda.

Penggunaan kacamata, suntik botox, terapi otot mata, dan operasi dapat membantu fungsi indra penglihatan yang terganggu akibat mata juling.

2. Gangguan kulit

apa itu sunburn kulit terbakar matahari

Kekurangan melanin membuat memiliki kulit tampak putih pucat. Akibatnya, kulit albino lebih sensitif bila terkena sinar matahari.

Dokter menyarankan orang dengan albinisme untuk menggunakan tabir surya, kacamata hitam, pakaian pelindung, atau menghindari terkena sinar matahari secara berlebihan.

Pasalnya, albino lebih berisiko mengalami komplikasi yang menyebabkan berbagai masalah kulit, termasuk kulit terbakar matahari (sunburn) hingga kanker kulit.

Kulit terbakar matahari

Komplikasi albinisme yang cukup serius adalah kulit mudah terbakar akibat paparan sinar matahari atau sunburn, terutama bila terlalu lama beraktivitas di luar ruangan.

Paparan sinar UV dari matahari menyebabkan reaksi peradangan pada lapisan kulit albino. Terbakar matahari membuat kulit kemerahan dan terasa sakit saat Anda sentuh.

Jika dibiarkan, sunburn bisa membuat orang albino berisiko terkena kanker kulit.

Kanker kulit

Kulit orang albino yang terkena sinar matahari dapat mengembangkan bintik-bintik atau tahi lalat. Kemunculannya bisa menjadi salah satu gejala kanker kulit.

Dikutip dari DermNet NZ, jenis kanker kulit, seperti karsinoma sel basal dan karsinoma sel skuamosa lebih umum terjadi.

Meski jarang terjadi, tidak menutup kemungkinan orang albino lebih berisiko terhadap kanker yang lebih agresif dan berbahaya.

3. Tekanan mental

stres menyebabkan hipertensi

Selain komplikasi albinisme yang memengaruhi kondisi fisik, albino juga lebih rentan mengalami gangguan psikologis.

Pasalnya, kondisi albino yang berbeda dari orang-orang di sekitarnya membuatnya kerap mengalami diskriminasi dari lingkungan sosialnya.

Penyandang albinisme mungkin akan mengalami intimidasi dan perundungan terkait dengan kondisi mereka. Akibatnya, albino merasa terasingkan dan terisolasi.

Terlebih dalam membesarkan anak albino, Anda perlu memperlakukan mereka secara normal. Anak-anak dengan albinisme dapat belajar dan berprestasi di sekolah umum.

Sementara itu, Anda bisa bergabung dengan support group dengan penyandang albinisme lainnya. Mintalah saran atau dukungan terkait kondisi yang Anda alami.

Albinisme memang tidak dapat disembuhkan. Namun, albino bisa mengurangi risiko komplikasi dengan perawatan kulit dan mata.

Jika memiliki pertanyaan terkait informasi tentang albinisme, silakan konsultasi ke dokter Anda untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What is Albinism?. National Organization for Albinism and Hypopigmentation. Retrieved 15 November 2021, from https://www.albinism.org/information-bulletin-what-is-albinism/

Albinism. NHS UK. (2020). Retrieved 15 November 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/albinism/

Albinism – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2018). Retrieved 15 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/albinism/symptoms-causes/syc-20369184

Albinism –  Diagnosis and treatment. Mayo Clinic. (2018). Retrieved 15 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/albinism/diagnosis-treatment/drc-20369189

Albinism. DermNet NZ. (2014). Retrieved 15 November 2021, from https://dermnetnz.org/topics/albinism

Sunburn. The Skin Cancer Foundation. (2019). Retrieved 15 November 2021, from https://www.skincancer.org/risk-factors/sunburn/

Hyperopia (farsightedness). American Optometric Association. Retrieved 15 November 2021, from https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/hyperopia?sso=y

Myopia (nearsightedness). American Optometric Association. Retrieved 15 November 2021, from https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/myopia?sso=y

What Is Nystagmus?. American Academy of Ophthalmology. (2020). Retrieved 15 November 2021, from https://www.aao.org/eye-health/diseases/what-is-nystagmus

What Is Adult Strabismus?. American Academy of Ophthalmology. (2020). Retrieved 15 November 2021, https://www.aao.org/eye-health/diseases/what-is-strabismus

Low Vision. National Eye Institute. (2020). Retrieved 15 November 2021, from https://www.nei.nih.gov/learn-about-eye-health/eye-conditions-and-diseases/low-vision

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro