home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Bilirubin dan Pemeriksaan Bilirubin

Definisi|Tanda-tanda dan gejala|Penyebab|Diagnosis|Prosedur pemeriksaan bilirubin
Bilirubin dan Pemeriksaan Bilirubin

Definisi

Apa itu bilirubin?

Bilirubin adalah zat berwarna kuning kecoklatan yang ditemukan di empedu. Senyawa ini diproduksi saat hati memecah sel darah dan dikeluarkan dari tubuh melalui feses. Ini yang memberikan warna normal pada feses.

Senyawa ini juga berfungsi mengatur kadar zat besi pada berbagai jenis protein. Meski berpotensi sebagai senyawa beracun, tubuh dapat mengeluarkan zat ini agar tidak menumpuk dan mengganggu kesehatan tubuh.

Berapa jumlah bilirubin yang normal?

Walaupun terbentuk secara normal, adakalanya bilirubin menandakan penyakit tertentu. Kadar total bilirubin yang termasuk normal pada orang dewasa adalah 0,1 – 1,2 mg/dL atau 1,71 – 20,5 µmol/L.

Bila melebihi angka tersebut, ada kemungkinan Anda mengalami gangguan pada hati atau saluran empedu.

Itu sebabnya, dibutuhkan pemeriksaan khusus untuk mengetahui berapa kadarnya di dalam tubuh. Hal ini bertujuan untuk mendeteksi apakah angka tersebut melebihi batas normal atau tidak, sehingga bisa mendapatkan penanganan langsung

Bagaimana proses metabolisme bilirubin?

Senyawa yang memberikan warna pada feses ini berasal dari pemecahan hemoglobin pada sel darah merah dan sel eritroid yang rusak. Setiap harinya, tubuh akan memproduksi 4 mg/kg bilirubin.

Setelah terbentuk, zat ini akan beredar pada aliran darah dalam dua bentuk, yakni sebagai berikut.

Bilirubin tidak langsung

Bilirubin tidak langsung atau tidak terkonjugasi adalah bentuk senyawa yang tidak dapat larut di dalam air.

Nantinya, zat ini akan beredar melalui aliran darah menuju organ hati, tempat ia berubah menjadi bentuk yang dapat larut.

Bilirubin langsung

Setelah sampai di hati, zat ini akan berubah menjadi senyawa yang terkonjugasi, alias dapat larut di dalam air.

Senyawa ini kemudian keluar dari hati, usus, dan kembali menjadi zat yang tak terkonjugasi dalam perjalanan sebelum disekresikan tubuh.

Tanda-tanda dan gejala

Apa saja tanda dan gejala dari bilirubin yang tinggi?

Bila kadar bilirubin Anda tinggi, dampaknya akan tergantung pada penyebabnya. Beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala sama sekali, sedangkan sebagian besar memiliki tanda berupa:

Kapan harus periksa ke dokter?

Bila Anda memiliki berbagai gejala di atas, segera periksakan diri ke dokter. Berbagai gejala di atas dapat menandakan penyakit tertentu.

Dokter biasanya akan mengajukan tes bilirubin bersamaan dengan tes laboratorium lainnya, yaitu:

  • alkaline phosphatase,
  • aspartate aminotransferase, dan
  • alanine aminotransferase.

Ketiga dilakukan untuk mendeteksi gejala kelainan fungsi hati dan diperlukan bila Anda mengalami kondisi seperti:

  • riwayat konsumsi alkohol berlebihan,
  • pernah mengalami gejala keracunan obat, dan
  • riwayat penyakit hepatitis.

Penyebab

Apa penyebab kadar bilirubin tinggi?

Berikut ini beberapa penyebab kadar bilirubin tinggi melebihi angka normalnya.

Batu empedu

Pembentukan batu empedu terjadi ketika senyawa seperti bilirubin dan kolesterol mengeras di kantung empedu. Organ ini bertanggung jawab untuk memproduksi empedu, yaitu cairan pencernaan yang membantu memecah lemak sebelum masuk ke usus.

Batu empedu juga dapat terbentuk ketika tubuh telah memproduksi terlalu banyak senyawa tersebut. Hal ini dapat terjadi bila kondisi hati (liver) menghasilkan terlalu banyak kolesterol.

Akibatnya, senyawa berwarna coklat kekuningan ini menumpuk dan menyumbat kantung empedu, sehingga tidak dapat mengalir dengan baik.

Gangguan fungsi hati

Kadar bilirubin yang tinggi ternyata juga bisa menandakan adanya gangguan fungsi hati atau penyakit liver. Penumpukan zat yang juga dapat keluar dari urine ini terjadi akibat fungsi hati tidak bekerja dengan normal.

Alhasil, zat beracun ini tidak dapat dikeluarkan dan diproses dari aliran darah tubuh. Ada beberapa penyakit liver yang menjadi penyebab kadar senyawa pewarna feses ini meningkat, meliputi:

Sindrom Gilbert

Bagi orang yang menderita sindrom Gilbert biasanya mengalami peningkatan kadar bilirubin atau hiperbilirubinemia. Hal ini terjadi akibat penurunan kadar enzim hati yang diperlukan untuk menghilangkan zat tersebut.

Beberapa orang yang mengalami penyakit ini tidak merasakan gejala. Namun, tidak sedikit pula yang memiliki ciri berupa kulit yang menguning.

Gangguan sel darah merah

Kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan pada sel darah merah, seperti anemia hemolitik, juga bisa menjadi penyebab bilirubin tinggi. Kerusakan pada sel darah merah dapat meningkatkan senyawa jingga ini karena tubuh membuang terlalu banyak sel darah merah.

Bila terjadi pada bayi, kondisi ini disebut sebagai eritroblastosis fetalis. Kondisi ini dapat menghancurkan sel darah bayi karena dipengaruhi oleh sistem kekebalan ibunya. Akibatnya, kadar zat pewarna feses ini pun meningkat.

Pengaruh dari obat-obatan tertentu

Selain kondisi kesehatan, peningkatan bilirubin juga dapat dipengaruhi oleh penggunaan obat-obatan seperti:

Bagaimana dengan kadar yang rendah?

Umumnya, kadar bilirubin yang rendah tidak perlu dikhawatirkan. Namun, kondisi ini dapat disebabkan oleh penggunaan obat-obatan, seperti:

Diagnosis

Apa yang perlu dipersiapkan sebelum tes bilirubin?

Sebelum menjalani pemeriksaan, Anda akan diminta untuk tidak makan atau minum selama 4 jam. Dokter juga akan menginstruksikan untuk berhenti mengonsumsi obat-obatan yang dapat memengaruhi kadar bilirubin.

Beritahukan pada dokter bila Anda memiliki kondisi:

  • sedang mengonsumsi obat-obatan,
  • alergi terhadap obat-obatan,
  • riwayat gangguan darah atau mengonsumsi pengencer darah, serta
  • sedang hamil.

Prosedur pemeriksaan bilirubin

Pemeriksaan bilirubin biasanya dilakukan dengan menggunakan sampel darah. Darah Anda akan diambil melalui jarum kecil yang dimasukkan ke pembuluh vena pada lengan dan disimpan dalam tabung uji.

Setelah itu, lengan akan diperban selama 10 – 20 menit. Hindari menggunakan lengan yang disuntik untuk mengangkat barang setelah menjalani tes.

Anda mungkin akan merasakan sedikit sakit saat jarum disuntikkan ke lengan. Pada kasus yang jarang terjadi, vena akan membengkak setelah darah diambil.

Tes bilirubin dengan heel stick

Selain sampel darah, tes bilirubin juga dapat dilakukan dengan heel stick. Hanya saja, metode ini lebih sering dilakukan untuk mendeteksi kadar bilirubin pada bayi.

Prosedur ini nantinya akan mengumpulkan sampel darah yang dikumpulkan dari tumit bayi dengan langkah meliputi hal-hal sebagai berikut.

  1. Kulit tumit dibersihkan dengan alkohol dan ditusuk dengan pisau bedah.
  2. Beberapa tetes darah akan dikumpulkan dalam tabung.
  3. Setelah darah terkumpul, area yang ditusuk akan ditutupi dengan kain kasa.
  4. Kemudian, tumit bayi akan dibalut dengan perban.

Beberapa rumah sakit kini juga menggunakan alat pengukur bilirubin yang disebut transkutan. Transkutan adalah alat yang dipakai untuk memeriksa kadar senyawa berwarna jingga kecoklatan ini pada bayi baru lahir.

Alih-alih menusukkan pisau ke tumit bayi, alat tersebut hanya akan mengukur senyawa yang dibutuhkan pada kulit mereka.

Bila memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan hubungi dokter untuk mendapatkan solusi yang tepat sesuai kondisi Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Bilirubin test. (2020). Mayo Clinic. Retrieved 16 December 2020, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/bilirubin/about/pac-20393041 

Dugdale, D.C. (2019). Bilirubin Blood Test. Medline Plus. Retrieved 16 December 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/003479.htm 

Perlman, J., & Volpe, J. (2018). Bilirubin. Volpe’s Neurology Of The Newborn, 730-762.e4. doi: 10.1016/b978-0-323-42876-7.00026-0. Retrieved 16 December 2020. 

Kalakonda A, Jenkins BA, John S. (2020). Physiology, Bilirubin. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. Retrieved 16 December 2020, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470290/ 

Stender, S., Frikke-Schmidt, R., Nordestgaard, B., & Tybjærg-Hansen, A. (2013). Extreme Bilirubin Levels as a Causal Risk Factor for Symptomatic Gallstone Disease. JAMA Internal Medicine, 173(13), 1222. doi: 10.1001/jamainternmed.2013.6465. Retrieved 16 December 2020. 

Gilbert Syndrome. (2015). National Organization for Rare Disorders (NORD). Retrieved 16 December 2020, from https://rarediseases.org/rare-diseases/gilbert-syndrome/ 

Bilirubin: how it is done. (2019). Michigan Medicine. Retrieved 16 December 2020, from https://www.uofmhealth.org/health-library/hw3474#hw3495 

Adult Jaundice. (2018). Cleveland Clinic. Retrieved 16 December 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15367-adult-jaundice 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Lika Aprilia Samiadi
Tanggal diperbarui 01/01/2021
x