Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

Faktor Risiko Hepatitis, dari Pola Hidup hingga Jarum Suntik

    Faktor Risiko Hepatitis, dari Pola Hidup hingga Jarum Suntik

    Hepatitis adalah peradangan yang bisa mengganggu fungsi hati. Tak jarang disadari, ada kebiasaan hidup tak sehat yang menjadi faktor risiko penyakit liver ini. Kebiasaan seperti apa dan siapa saja orang yang lebih berisiko terkena penyakit hepatitis?

    Apa saja yang menjadi faktor risiko hepatitis?

    Virus hepatitis ditularkan melalui kontak langsung maupun tidak langsung dengan cairan tubuh, seperti darah, feses, sekresi vagina, atau air mani.

    Mengingat penyakit ini dapat menyebabkan gangguan sistem pencernaan, Anda perlu memahami faktor risikonya dan melakukan tindakan pencegahan.

    Hal-hal yang termasuk faktor risiko bukanlah penyebab utama hepatitis, melainkan faktor yang memengaruhi kesehatan seseorang sehingga lebih rentan terkena hepatitis.

    Berikut beberapa faktor risiko hepatitis yang perlu Anda waspadai.

    1. Tidak menjaga kebersihan

    Gejala hepatitis akut

    Salah satu faktor risiko hepatitis yang paling tinggi adalah tidak menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

    Hepatitis A biasanya ditularkan lewat makanan atau minuman yang terkontaminasi feses, orang yang terinfeksi.

    Selain itu, hepatitis B dan hepatitis C mudah ditularkan lewat cairan tubuh seperti darah dan air mani.

    Untuk mencegah penularan, pastikan Anda menjaga kebersihan diri dengan beberapa cara berikut.

    • Rajin mencuci tangan setelah mengganti popok atau ke toilet.
    • Rutin mandi.
    • Mencuci bersih peralatan makan dan mengolah makanan dengan tepat.
    • Menjaga kebersihan saluran air.
    • Memastikan lingkungan tempat tinggal bersih.

    2. Menggunakan barang bersama

    Sebaiknya hentikan kebiasaan penggunaan alat makan atau mandi bersama, termasuk dengan anggota keluarga dalam satu rumah.

    Pasalnya, hepatitis C dan B dapat menular melalui penggunaan barang bersama yang memungkinkan menyimpan jejak darah orang yang terinfeksi.

    Beberapa peralatan bersama yang dimaksud, meliputi:

    • seperti sikat gigi,
    • gunting kuku,
    • sendok dan garpu,
    • jarum suntik, dan
    • pisau cukur.

    Anda bisa menurunkan risiko hepatitis dengan menggunakan peralatan pribadi yang tidak dipakai bersamaan dengan orang lain.

    3. Hubungan intim tidak aman

    Penularan hepatitis dapat terjadi melalui hubungan intim dengan orang yang mengalami penyakit hepatitis.

    Faktor risiko hepatitis dalam berhubungan intim ini dapat meningkat bila dilakukan dengan tidak aman, yaitu:

    Untuk menurunkan faktor risiko hepatitis ini, Anda perlu menerapkan hubungan intim yang sehat dan menggunakan alat kontrasepsi seperti kondom.

    Selain menyebabkan hepatitis, perilaku seks tidak sehat ini juga dapat meningkatkan risiko terkena HIV.

    4. Mengonsumsi makanan mentah

    Faktor risiko hepatitis juga dapat meningkat akibat konsumsi makanan mentah yang tidak terjaga kebersihannya.

    Menurut situs Mayo Clinic, makan kerang mentah dari laut yang tercemar dapat meningkatkan faktor risiko terkena hepatitis A.

    Selain kerang, bahan makanan mentah lainnya juga dapat meningkatkan risiko penularan infeksi virus hepatitis seperti sayuran, buah, daging dan ikan.

    Pasalnya, bahan makanan tersebut mungkin saja sudah terkontaminasi dan menjadi media penularan. Ini karena cara membersihkan bahan makanan maupun cara mengolah yang kurang tepat.

    Anda dapat menurunkan faktor risiko penularan hepatitis dengan cara mencuci bersih bahan makanan dengan air mengalir dan memasaknya hingga matang.

    5. Mengonsumsi obat atau alkohol dalam jangka panjang

    Gejala hepatitis yang

    Obat tertentu, termasuk yang dijual di apotek, bisa menyebabkan kerusakan hati jika Anda menggunakannya tak sesuai aturan.

    Berikut ini daftar obat yang berisiko merusak hati atau menyebabkan reaksi hepatotoksik:

    • obat antiradang nonsteroid,
    • acetaminophen (paracetamol),
    • antibiotik,
    • amiodaron,
    • methotrexate (obat untuk rheumatoid arthritis),
    • statin,
    • antidepresan,
    • obat antikejang, dan lainnya.

    Tak hanya obat-obatan, konsumsi alkohol jangka panjang juga dapat menyebabkan hepatitis yang disebut dengan hepatitis alkoholik.

    Orang yang paling berisiko adalah mereka yang minum sampai 100 gram atau lebih dari 10 minuman beralkohol dalam sehari selama beberapa tahun.

    6. Orang yang berisiko terkena hepatitis

    Selain kebiasaan tidak sehat di atas, ada kelompok yang berisiko terkena hepatitis.

    Keluarga pasien hepatitis

    Rentan tertular lewat penggunaan barang bersama pasien yang terinfeksi hepatitis.

    Tenaga medis yang menangani pasien hepatitis

    Dokter atau perawat berisiko tertular melalui peralatan medis maupun saat merawat pasien.

    Pekerja seks komersial

    Pekerja seks yang kerap melakukan perilaku seks tidak aman akan berisiko terinfeksi hepatitis.

    Bayi baru lahir

    Bayi sangat berisiko tertular ibu yang terinfeksi hepatitis.

    Pasien diabetes

    Pasien diabetes lebih rentan terkena hepatitis karena organ hati bekerja lebih berat dan sistem kekebalan tubuh menurun.

    Penderita HIV

    Orang yang terinfeksi HIV memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah sehingga lebih berisiko terinfeksi virus hepatitis.

    Orang dengan gangguan autoimun

    Orang dengan penyakit ini lebih rentan terhadap penyakit hepatitis autoimun karena sistem imun menyerang sel-sel hati.

    Cara mengurangi risiko terkena hepatitis

    Anda dapat mencegah hepatitis atau menurunkan risikonya dengan melakukan beberapa langkah pencegahan berikut.

    • Memastikan perairan bersih.
    • Menjaga kebersihan diri.
    • Mencuci bahan makanan.
    • Memasak makanan hingga matang.
    • Menggunakan dan menyimpan barang pribadi.
    • Menerapkan perilaku seks yang aman.
    • Menghentikan kebiasaan konsumsi alkohol.
    • Menerapkan protokol kesehatan saat merawat pasien hepatitis.

    Nah, langkah pencegahan mana yang sudah Anda terapkan untuk menurunkan faktor risiko hepatitis?


    Ingin mendapatkan berat badan ideal?

    Yuk konsultasikan masalahmu dengan ahli gizi atau berbagi tips bersama di Komunitas Berat Badan Ideal!


    health-tool-icon

    Kalkulator Kebutuhan Kalori

    Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Hepatitis A – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 5 September 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hepatitis-a/symptoms-causes/syc-20367007

    Hepatitis B – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 5 September 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hepatitis-b/symptoms-causes/syc-20366802

    Hepatitis C – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 5 September 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hepatitis-c/symptoms-causes/syc-20354278

    Nadeem, M., Sattar, Z., Mohammad Khan, S., Ahsan, I., Naheed, R., & Mehmood Khattak, T. et al. (2015). Identification of risk factors for hepatitis B and C in Peshawar, Pakistan. HIV/AIDS – Research And Palliative Care, 223. doi: 10.2147/hiv.s67429

    Viral Hepatitis. (2022). Retrieved 5 September 2022, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/4245-hepatitis-viral-hepatitis-a-b–c

    Topics, H. (2022). Hepatitis | MedlinePlus. Retrieved 5 September 2022, from https://medlineplus.gov/hepatitis.html

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany Diperbarui 2 weeks ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro
    Next article: