7 Alasan Psikologis yang Membuat Anak dan Remaja Kabur dari Rumah

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16 Agustus 2017 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Coba ingat waktu Anda masih kecil dulu, pernahkah muncul keinginan untuk kabur dari rumah? Atau Anda bahkan pernah benar-benar melakukannya? Kasus anak dan remaja yang kabur dari rumah sebenarnya cukup sering terjadi. Namun, Anda harus tahu dulu sebenarnya mengapa anak dan remaja cenderung melarikan diri ketika punya masalah. Berikut ulasan lengkapnya.  

Kenapa harus kabur dari rumah?

Pertengkaran orangtua dengan anak bisa berujung pada anak kabur dari rumah karena ia sedang berada dalam fase pemberontakan. Akan tetapi, takut dihukum atau dimarahi karena melakukan kesalahan tertentu juga bisa memicu anak melarikan diri. Ini karena anak percaya sudah tak ada lagi pemecahan masalah yang bisa dicapai selain melarikan diri.

Jangan salah mengartikan bahwa anak yang minggat berarti tidak mencintai Anda atau tidak bersyukur. Hal itu belum tentu benar, lho. Biasanya nekat lari dari rumah justru menjadi sebuah sinyal yang diberikan anak bahwa ia membutuhkan bantuan atau perhatian Anda sebagai orangtua.

Dalam kasus lain, anak justru kabur dari rumah sebagai “senjata” untuk mendapatkan apa yang ia inginkan. Misalnya kalau anak minta handphone baru tapi orangtua belum mengabulkannya. Anak pun berpikiran kalau lari dari rumah akan membuat orangtua cemas dan akhirnya bisa diajak bernegosiasi untuk membelikannya handphone.

Berbagai alasan anak dan remaja melarikan diri

Inilah berbagai alasan yang mungkin ada dalam pikiran anak dan remaja ketika mereka memutuskan untuk melarikan diri dari rumah.  

1. Merasa tidak aman di rumah

Anak bisa saja merasa bahwa situasi di rumah benar-benar menakutkan sehingga satu-satunya pilihan adalah melarikan diri. Misalnya kalau anak menjadi korban kekerasan anak. Baik itu kekerasan verbal, fisik, psikologis, atau seksual. Bukan berarti ia kabur dari rumah karena ingin memberontak, ia justru sedang berusaha untuk menyelamatkan diri.

2. Masalah di sekolah atau lingkungan pergaulan

Bila anak ditindas di sekolah tapi tidak ada sosok yang bisa membantunya, anak mungkin memilih untuk kabur. Dengan begitu, anak bisa membolos tanpa harus dipaksa ke sekolah oleh orangtua.

Atau anak justru terlibat masalah tertentu tapi ia tidak berani menganggung akibat atau hukumannya. Maka, ia pun memilih untuk lari dari rumah daripada harus menerima konsekuensi.

3. Merasa tidak dihargai

Salah satu kasus kabur dari rumah yang cukup sering ditemui adalah anak merasa cemburu dengan kakak atau adiknya. Dalam pikiran anak, ia merasa kurang dihargai dan berpikiran bahwa orangtua lebih menyayangi kakak atau adiknya.

Selain itu, anak bisa merasa tidak dihargai karena orangtuanya memberikan hukuman yang sangat berat atas kesalahannya. Dalam kasus lain, anak yang merasa tidak mendapat cukup perhatian dari orangtua juga mungkin “menguji” kasih sayang orangtua dengan cara minggat.

4. Ingin mendapatkan sesuatu dari orangtua

Hati-hati kalau anak sering mengancam untuk kabur dari rumah. Besar kemungkinan ia memanfaatkan kekhawatiran Anda sebagai senjata untuk memanipulasi orangtua dan mendapatkan apa yang ia inginkan.

5. Hamil di luar nikah

Kehamilan usia remaja kerap juga menjadi alasan remaja putri memilih untuk kabur dari rumah. Karena takut dihukum, dimarahi, atau bahkan diusir dari rumah, ia pun memutuskan untuk melarikan diri. Hal ini tentu sangat mengkhawatirkan karena kondisi kesehatan remaja putri yang hamil jadi lebih rentan.

6. Kecanduan alkohol atau narkoba

Kalau anak tetap di rumah, ia mungkin merasa tidak bebas untuk menyalahgunakan minuman beralkohol dan narkoba. Maka, entah karena tekanan dari lingkungan atau dorongan dari diri sendiri, anak pun memutuskan kabur dari rumah. Ia akan jadi lebih leluasa untuk memenuhi kehausan akan gaya hidup tak sehat itu kalau berada jauh dari rumah.

7. Dijebak atau dipaksa orang lain

Di era media sosial ini, sudah banyak kasus di mana anak dan remaja dijebak oleh orang jahat untuk minggat dari rumah. Anak yang terjebak tipu daya penjahat mungkin saja menjadi korban perdagangan anak. Bisa juga anak melarikan diri supaya bisa bersama pasangannya yang tidak direstui orangtua.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Apa Bedanya Bercak Darah Tanda Hamil atau Menstruasi?

Apa bedanya bercak darah dari tanda hamil atau menstruasi? Pasalnya, keduanya cukup mirip. Temukan ciri dan perbedaan flek darah yang terjadi pada Anda!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

4 Alasan Psikologis Cinta Bisa Memudar

Putus cinta bukanlah kalimat yang mudah diterima begitu saja. Cari tahu kenapa cinta Anda atau pasangan bisa hilang dan memudar meski sudah berjalan lama.

Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Kesehatan Mental, Hubungan Harmonis 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

7 Cara Cepat Hamil yang Perlu Dilakukan Anda dan Pasangan

Saat sedang menjalani promil, Anda perlu tahu berbagai cara cepat hamil yang perlu dilakukan bersama pasangan. Berikut tipsnya untuk Anda.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Kesuburan, Kehamilan 20 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit

8 Cara Jitu untuk Menghilangkan Rasa Cemas Berlebihan

Biasanya seseorang akan cenderung mengurung diri ketika dirundung cemas hebat. Padahal, ini cara menghilangkan rasa cemas yang salah. Ada cara yang benar

Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Kesehatan Mental, Gangguan Mood 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

bayi tumbuh gigi

11 Ciri Bayi Tumbuh Gigi yang Perlu Diketahui Orangtua

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
rasa kesepian depresi

Wabah Kesepian, Fenomena Kekinian yang Menghantui Kesehatan Masyarakat

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
cat kuku kutek

Informasi Seputar Cat Kuku dan Dampaknya untuk Kesehatan

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 24 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
cantengan (ingrown toenail, onychocryptosis)

Cantengan (Ingrown Toenail, Onychocryptosis)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit