home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Redam Emosi Orangtua, Ini 8 Cara Mendidik Anak Pengidap ADHD

Redam Emosi Orangtua, Ini 8 Cara Mendidik Anak Pengidap ADHD

Saat anak terdiagnosis attention deficit hyperactivity disorder (ADHD), mungkin orangtua akan khawatir dengan cara mendidik si kecil. Bagaimana cara mendidik anak ADHD tanpa meluapkan emosi yang meledak-ledak? Sebagai panduan, berikut cara mendidik anak ADHD yang umumnya juga hiperaktif.

Cara mendidik anak ADHD

mengajarkan anak rendah hati

Anak dengan kondisi attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) memiliki masalah pengendalian perilaku, terlalu aktif, dan bisa bertindak tanpa memikirkan konsekuensinya.

Namun, hal yang perlu orangtua pahami adalah ADHD dan hiperaktif merupakan dua kondisi berbeda.

Mengutip dari Providence Health & Services Oregon, ADHD sangat mengganggu kemampuan sosial anak.

Sementara itu, hiperaktif adalah kondisi anak bicara berlebihan, mudah gelisah, dan sulit konsentrasi dalam kegiatan yang menuntutnya untuk tenang.

Ambil contoh, si kecil yang hiperaktif biasanya sulit untuk berdiam diri saat sedang menggambar atau mewarnai.

Orangtua perlu berkonsultasi dengan dokter bila anak memiliki gejala ADHD. Pasalnya, cara menghadapi anak hiperaktif dan ADHD juga berbeda.

Berikut cara mendidik anak ADHD yang bisa orangtua lakukan.

1. Membuat rutinitas yang disiplin

Mengutip dari Center for Disease Control and Prevention (CDC), orangtua bisa membuat jadwal rutinitas setiap harinya.

Jadwal tersebut bisa dimulai dari waktu bangun tidur, sarapan, bermain, tidur siang, sampai istirahat di malam hari.

Ini bisa menjadi cara mendidik anak ADHD karena mereka sangat membutuhkan aturan yang jelas dan pola terstruktur yang perlu ia ikuti.

Rutinitas yang tersusun dan terjadwal dengan disiplin akan membantu anak lebih tenang saat melakukan sesuatu.

Cara untuk Meningkatkan Kecerdasan Anak pada Usia 1 - 3 Tahun

2. Jauhkan anak dari sesuatu yang mengganggu

Anak ADHD sangat mudah terdistraksi dengan sesuatu sehingga orangtua perlu menjauhkan si kecil dari segala sesuatu yang mengganggu saat sedang belajar.

Ibu dan ayah perlu melihat kebiasaan dan kondisi yang membuat anak tenang. Ada anak ADHD yang bisa konsentrasi dengan mendengarkan musik.

Namun, ada juga yang bisa konsentrasi dengan suasana tenang tanpa suara sedikit pun.

Salah satu cara mendidik anak ADHD adalah dengan menyesuaikan kondisi yang membuatnya tenang agar mudah konsentrasi.

3. Memberi hadiah secara perlahan-lahan

Untuk memudahkan dalam membuat jadwal, orangtua bisa menuliskan aturan dan konsekuensi secara verbal dan tertulis.

Ambil contoh, ayah dan ibu menempel daftar tanggung jawab anak-anak dan aturan di dalam rumah.

Orangtua boleh memberikan rewards alias hadiah kepada anak. Akan tetapi, hindari memberi iming-iming hadiah untuk sesuatu yang masih lama terjadi.

Ambil contoh, “Ayah dan ibu akan belikan sepeda kalau kamu naik kelas tahun depan.”

Anak-anak ADHD umumnya memiliki masalah untuk merencanakan waktu yang akan datang.

Oleh karena itu, tidak akan masuk akal kalau orangtua menjanjikan hadiah yang baru diberikan tahun depan.

Sebaliknya, rewards yang orangtua berikan usahakan dalam waktu dekat.

Ambil contoh, boleh main game di luar jadwal yang sudah dibuat atau makan cokelat sebagai camilan sore hari.

susu untuk anak alergi susu sapi

4. Bersikap tegas, bukan marah

Cara mendidik anak ADHD adalah bersikap tegas, tetapi tidak dengan amarah.

Ayah dan ibu juga perlu menjelaskan tentang konsekuensi secara jelas. Setelah itu, terapkan konsekuensi yang sudah Anda secara perlahan-lahan tetapi tetap tegas.

Tidak jarang orangtua merasa kesal dan lelah menghadapi anaknya. Namun, Orangtua perlu mengendalikan emosi kepada anak.

Akan agak sulit kalau orangtua dari anak-anak tersebut juga mengidap ADHD, karena penyakit ini bisa menurun dari keluarga.

Orangtua yang juga mengidap ADHD bisa saja menghardik marah-marah akibat mereka sendiri juga punya masalah dengan tindakan impulsif mereka.

Pada kasus ini, orangtua sebaiknya untuk mengontrol ADHD yang dimiliki terlebih dahulu, lalu berusaha menjadi contoh yang baik bagi anak.

5. Bantu anak menemukan bakatnya

Dianggap berbeda dari yang lain, tak jarang masyarakat mungkin mengucilkan anak-anak pengidap ADHD.

Hal ini bisa memengaruhi anak sehingga merasa tidak bisa melakukan sesuatu, sampai akhirnya mengalami depresi.

Bahkan, perasaan tersebut mungkin sudah mulai muncul pada anak-anak pengidap ADHD sejak mereka berusia 8 tahun.

Tugas orangtua di sini perlu mendidik anak ADHD agar menemukan minat dan bakatnya.

Sebab, anak-anak mungkin merasa tidak ada yang bisa ia kerjakan dan tidak berharga. Orangtua berperan penting untuk membangkitkan kembali semangat anak.

Biasanya, bila anak-anak ADHD menaruh minat dalam satu hal, ia bisa menguasai bidang tersebut dengan kemampuan 5 tahun di atas umurnya.

Oleh karena itu, ibu dan ayah bisa bilang ke anak kalau ia mungkin tidak bisa menulis cerita panjang. Namun, ia sangat bersemangat dalam menggambar.

cara adopsi anak

6. Melakukan terapi dengan ahli

Bila ibu dan ayah mengalami kesulitan dalam mendidik anak dengan kondisi ADHD, coba lakukan terapi bersama ahli.

American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan terapi perilaku untuk anak dengan kondisi ADHD.

Selama terapi tersebut, kegiatan anak akan mengandung tiga elemen.

  • Membuat target sederhana, misalnya bermain dengan teman atau duduk saat belajar selama satu jam.
  • Membuat rewards dan konsekuensi.
  • Konsisten dalam menjalankan terapi.

Sangat penting untuk menerapkan tiga elemen terapi tersebut sampai anak dapat melakukan sendiri hal-hal yang sudah diajarkan.

Mendidik anak dengan ADHD memang tidak mudah dan perlu mencoba berbagai cara. Orangtua perlu sabar dan meredam emosi saat bersama si kecil.

Amarah orangtua justru membuat kondisi akan semakin bising dan memusingkan.

Jika orangtua ingin marah, sebaiknya tidak di depan anak. Namun, Anda bisa meluapkan sendiri agar tidak menjadi tekanan dalam diri.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Managing attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) in children and pre-teens. (2021). Retrieved 23 August 2021, from https://raisingchildren.net.au/school-age/development/adhd/managing-adhd-5-11-years

Common ADHD Medications & Treatments for Children. (2021). Retrieved 23 August 2021, from https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/adhd/Pages/Determining-ADHD-Medication-Treatments.aspx

Treatment of ADHD | CDC. (2020). Retrieved 23 August 2021, from https://www.cdc.gov/ncbddd/adhd/treatment.html

Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) – Treatment . (2018). Retrieved 23 August 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/attention-deficit-hyperactivity-disorder-adhd/treatment/

Attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) in children – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2021). Retrieved 23 August 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/adhd/diagnosis-treatment/drc-20350895

Ask an expert: Active or ADHD – what’s the difference? | Providence Oregon . (2021). Retrieved 23 August 2021, from https://oregon.providence.org/forms-and-information/a/ask-an-expert-active-or-adhd-whats-the-difference/

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Riska Herliafifah Diperbarui 30/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto