Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Mengenal Positive Parenting dan Beragam Manfaatnya bagi Anak

Mengenal Positive Parenting dan Beragam Manfaatnya bagi Anak

Pola pengasuhan positif atau positive parenting masih terus populer. Tak sedikit para orangtua yang telah menerapkan metode ini karena dinilai lebih baik dan efektif untuk mendidik anak. Sebenarnya seperti apa positive parenting itu? Simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Apa itu positive parenting?

Positive parenting atau pengasuhan positif adalah pola asuh yang dilakukan dengan cara menerapkan prinsip suportif, konstruktif, dan menyenangkan.

Suportif artinya memberi perlakuan yang mendukung perkembangan anak. Sementara itu, konstruktif berarti bersikap positif dengan menghindari kekerasan atau hukuman dan dilakukan dengan cara yang menyenangkan.

Prinsip dari pengasuhan positif ini, yakni Anda mengajarkan anak disiplin dengan tidak memberinya hukuman. Namun, justru dengan cara memberitahu anak mana perilaku yang salah dan benar.

Mengutip laman NCT, ide positive parenting ini muncul dari seorang psikolog asal Austria bernama Alfred Adler pada tahun 1900-an.

Ia percaya bahwa anak-anak memiliki kebutuhan yang nyata untuk merasa terhubung dengan orang-orang di sekitar mereka.

Ketika anak-anak berada di lingkungan yang responsif dan interaktif, mereka cenderung akan lebih berkembang.

Pola asuh anak ini perlu dilakukan oleh setiap orangtua dalam memberikan dukungan untuk kesuksesannya pada masa depan.

Jadi, wajar saja jika pada awalnya Anda merasa ragu apakah pendekatan ini akan berjalan dengan lancar dan efektif untuk mendidik anak.

Namun, hal ini lebih baik bila dibandingkan dengan konsep yang memberi hukuman agar anak menuruti orangtua.

Bagaimana cara melakukan positive parenting?

Prinsip dasar positive parenting adalah menghargai anak dan membuatnya tumbuh menjadi pribadi yang mandiri serta bertanggung jawab.

Berikut ini adalah beberapa langkah yang bisa Anda lakukan saat menerapkan positive parenting.

1. Menetapkan batasan

Memiliki batasan dalam hubungan orangtua dan anak adalah kunci sukses dalam positive parenting.

Dengan memiliki batasan, memungkinkan Anda untuk tetap sabar dan tenang. Hal ini dikarenakan posisi Anda sebagai orangtua merasa dihormati.

Mungkin Anda pernah merasa jengkel, tidak sabar, atau marah karena perilaku anak yang susah diberi tahu.

Alih-alih menghukumnya (sebagai sikap negatif), Anda bisa untuk melipir sejenak untuk sekadar menenangkan diri dan mengendalikan emosi pada anak.

2. Menciptakan lingkungan yang nyaman

Menciptakan lingkungan pengasuhan dimulai dengan memenuhi kebutuhan dasar anak akan makanan, pakaian, dan tempat tinggal.

Jika semua itu telah terpenuhi, maka positive parenting akan mungkin berjalan dengan efektif.

3. Memahami perasaan anak

Pada dasarnya, anak-anak sangat butuh merasa dihargai dan diperhatikan, tidak peduli apa yang ia lakukan, baik benar maupun salah.

Dalam hal ini, Anda perlu memberikan waktu dan perhatian penuh kepada anak dalam setiap segi kehidupannya.

Selain itu, Anda bisa membantu anak secara positif mengatasi setiap konflik sosial yang dialaminya.

4. Bersikap tegas

Dalam pengasuhan positif, Anda bisa bersikap tegas saat membuat aturan.

Putuskan aturan apa yang penting bagi Anda, kemudian komunikasikan dengan jelas kepada anak Anda. Selain tegas, bersikaplah konsisten dalam menegakkan aturan tersebut.

Menjadi orangtua yang positif bukan berarti membiarkan anak begitu saja. Anda bisa meluruskan dengan tegas dan penuh kasih sayang ketika mereka membutuhkan pengingat tentang aturan.

5. Hindari menghukum anak

Menghukum anak justru akan membuat hubungan Anda dengannya menjadi tidak harmoni atau renggang. Terlebih lagi, bila hukuman yang dijatuhkan tidak sesuai dengan pelanggaran yang dilakukan.

Alih-alih menghukumnya, cobalah membiarkan anak merasakan sendiri dari tindakan yang mereka perbuat.

Misalnya, jika Anda meminta anak Anda untuk memakai sepatu bot saat hujan dan mereka menolak, konsekuensinya adalah kaki mereka akan basah di luar.

Dengan menerapkan konsekuensi dari tindakannya, maka anak memahami dan disiplin terhadap aturan.

Beragam manfaat positive parenting

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Adolescent Psychology menunjukkan bahwa positive parenting bisa menurunkan depresi pada anak, bila dibandingkan dengan gaya pengasuhan otoriter.

Selain itu, ada sejumlah manfaat lain dari pengasuhan positif ini yang perlu Anda ketahui, di antaranya sebagai berikut.

1. Memperkuat hubungan orangtua dan anak

pola asuh orangtua memengaruhi anak

Menerapkan pengasuhan positif dapat membantu membentuk hubungan antara orangtua dan anak yang lebih kuat.

Pola asuh anak ini secara tidak langsung juga bisa meningkatkan kepercayaan antara anak dan orangtua. Bagaimana tidak, anak-anak merasa memiliki interaksi positif dengan orangtua.

Interaksi positif ini mencegah mereka mengalami masalah kesehatan mental pada masa kanak-kanak atau kemudian hari.

2. Komunikasi lebih efektif

Komunikasi adalah bagian penting dari positive parenting.

Dalam arti tertentu, fokus utama dari pengasuhan ini adalah menemukan cara untuk berkomunikasi dengan anak-anak secara positif dan berorientasi pada tindakan, bukan dengan cara yang negatif atau kasar.

Anda dapat menerapkan sikap positif ini dengan cara mendorong anak-anak untuk berbicara tentang perasaan mereka.

Anda juga bisa mulai mengembangkan keterampilan komunikasi sejak dini dengan melakukan aktivitas bersama si Kecil.

Lakukan kontak mata dan fisik saat berkomunikasi dengan anak, supaya mereka merasa lebih dihargai.

3. Meningkatkan harga diri

Pengasuhan positif bisa membantu meningkatkan rasa harga diri (self-esteem) pada anak.

Pasalnya, perilaku positif akan membawa mereka untuk melihat kesalahan dan ketidaksempurnaan sebagai peluang untuk memperbaiki diri, bukan malah menurunkan harga diri.

4. Mengurangi perilaku negatif

Penting untuk mengetahui bahwa dalam positive parenting, Anda tetap harus menetapkan batasan untuk anak-anak.

Perbedaannya adalah alih-alih berfokus pada perilaku anak yang negatif, Anda bisa menawarkan alternatif positif untuk tindakan yang dilakukan anak Anda.

Artinya, perilaku positif akan memiliki lebih banyak ruang daripada perilaku negatif.

Kesimpulan

Dengan positive parenting, anak mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan potensi yang dimilikinya, seperti percaya diri, mandiri, disiplin, bertumbuh sesuai dengan usianya tanpa ada tekanan, serta bebas dari intimidasi dan rasa takut.


Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


health-tool-icon

Pengingat Jadwal Imunisasi Bayi dan Anak

Gunakan pengingat jadwal ini untuk mempelajari imunisasi apa yang dibutuhkan oleh anak Anda dan kapan waktu tepatnya.

Apa jenis kelamin anak Anda?

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Positive Parenting: What is it? Why do it? But How?.

http://www.positive-parents.org/2011/06/positive-parenting-what-why-how_15.html. Accessed 29/03/2017.

Benefits of positive parenting. (2019, January 21). Royal St. George’s College. Retrieved 15 July 2022, from https://www.rsgc.on.ca/NEWS-DETAIL?PK=998751&FROMID=248258

(n.d.). PAUDPEDIA. Retrieved 15 July 2022, from  https://paudpedia.kemdikbud.go.id/uploads/anggun/buku/Pengasuhan%20Positif.pdf

What is positive parenting and how is it done? (2022, July 11). NCT (National Childbirth Trust). Retrieved 15 July 2022, from https://www.nct.org.uk/life-parent/parenting-styles-and-approaches/what-positive-parenting-and-how-it-done

(n.d.). NSPCC Learning safeguarding training and resources. Retrieved 15 July 2022, from https://learning.nspcc.org.uk/media/1195/positive-parenting.pdf

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adhenda Madarina Diperbarui 5 days ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita