home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kenapa anak Berbicara Kasar? Bagaimana Mengatasinya?

Kenapa anak Berbicara Kasar? Bagaimana Mengatasinya?

Jika anak berbicara kasar tentu saja akan membuat Anda jengkel. Apalagi jika si kecil melakukan itu di tempat umum. Mungkin Anda bertanya-tanya dari mana ia mendapatkan kosa kata semacam itu. Perlu Anda ketahui bawah anak adalah pendengar dan peniru yang andal. Untuk mengatasinya, yuk simak tips-tips berikut.

Kenapa anak sering berkata kasar?

anak suka mengadu

Mengutip Healthy Children, berkata kasar atau berbicara dengan menggunakan bahasa kotor sering kali terjadi pada anak usia menjelang remaja. Biasanya, anak di usia ini berkata kasar karena alasan-alasan berikut.

  • Ingin menunjukkan keberanian.
  • Ingin menunjukkan diri bahwa ia bukan anak yang manja.
  • Merasa dianggap “keren” di hadapan teman-temannya.
  • Agar menjadi bagian dari pergaulan jika teman sepermainannya sering mengucapkan bahasa tersebut.
  • Sebagai upaya membantah dan memberontak terhadap aturan dari orang tua
  • Dalam kasus yang parah, anak berbicara kasar mungkin karena merasa stres atau frustasi.

Selain anak yang menuju usia remaja, terkadang berbicara kasar diucapkan juga oleh anak yang berusia lebih muda, misalnya usia 6 tahun ke bawah. Biasanya anak di usia ini tidak tahu apa arti perkataan tersebut dan hanya meniru orang di sekitarnya.

Umumnya ia berbicara kasar hanya karena ingin mendapatkan perhatian lebih dari orang tuanya atau dari orang di sekitarnya.

Sebenarnya meniru adalah bagian dari proses perkembangan anak. Namun jika meniru hal-hal yang buruk tentu saja tidak baik. Anda perlu segera menghentikan hal ini agar tidak menjadi kebiasaan.

Bagaimana mengatasi anak yang berbicara kasar?

Bahasa kotor dan bicara kasar sangat banyak ditemukan di lingkungan sekitar. Menurut studi dari The American Journal of Psychology, anak usia 8 tahun sudah dapat mengenal 54 kosa kata tabu yang beredar di masyarakat.

Melansir Harvard Health Publishing, ada beberapa cara yang dapat Anda coba untuk mengatasi hal tersebut.

1. Hindari bereaksi berlebihan

Anda mungkin akan marah atau jengkel ketika mendapati anak berbicara kasar, baik kepada Anda maupun kepada orang lain. Padahal sebaiknya Anda menahan diri agar tidak terbawa emosi jika hal ini terjadi.

Jacqueline Sperling, psikolog dari Harvard Medical School mengatakan bahwa jika reaksi Anda berlebihan terhadap tingkah anak yang tidak sopan maka ia merasa berhasil mendapatkan perhatian. Di kemudian hari ia mungkin akan mengulanginya lagi untuk menarik perhatian Anda.

2. Tanyakan alasan anak berbicara kasar

Dr Eugene Beresin dari Massachusetts General Hospital menyarankan agar orang tua perlu menanyakan alasan jika anak berbicara kotor atau melakukan hal yang tidak sopan.

Misalnya dengan berkata “Apa yang kamu rasakan sampai berkata begitu?”. Pertanyaan tersebut akan mendorong anak untuk mencoba memahami emosinya dan menyampaikan apa yang ia rasakan sebenarnya.

Bisa jadi anak berkata kasar karena frustasi atau karena tidak setuju pada pendapat orang tuanya. Dari alasan tersebut Anda bisa menyampaikan bahwa berkata kasar bukanlah solusi dari permasalahan tersebut.

3. Beritahu anak bahwa berkata kasar itu tidak baik

Biasanya anak mengeluarkan bahasa yang tidak sopan karena mendengar dari orang lain. Sampaikanlah padanya bahwa hal semacam itu tidak layak untuk ditiru.

Jelaskan pula bahwa bahasa tersebut adalah bagian dari kekerasan verbal dan ia telah berbuat jahat kepada orang lain jika mengucapkan perkataan tersebut.

4. Bangun rasa empati anak

Saat anak berkata kasar cobalah ajak ia untuk memikirkan perasaan orang lain. Misalnya dengan bertanya “Kira-kira apa yang kamu rasakan jika seseorang berkata kasar padamu? Tentu kamu merasa sakit hati, kan? Begitulah yang dirasakan orang lain karena perkataanmu itu.”

Dengan menanyakan hal ini, selain dapat mencegah ia berkata kasar, Anda juga dapat membangun rasa empatinya sejak dini.

5. Beri penjelasan dengan bahasa yang sederhana

Jika berbicara kasar dilakukan oleh anak yang masih muda dan belum mengerti apa yang ia katakan, maka Anda perlu menjelaskan dengan bahasa yang sederhana. Misalnya dengan berkata “Adik, itu bukan ucapan anak yang baik ya.”

Hindari bahasa yang terlalu rumit. Hindari pula menjelaskan panjang lebar jika anak menanyakan alasannya. Hal itu hanya akan memicu rasa penasarannya untuk mengetahui arti dari bahasa kotor tersebut.

6. Kontrol emosi Anda

Anda memang bisa saja sakit hati karena ucapan anak, tetapi ingatlah bahwa emosi anak-anak memang belum stabil dan Anda sebaiknya tidak terbawa emosi.

Daripada membiarkan diri Anda sakit hati dan marah, lebih baik langsung menegur anak secara tegas saat ia sudah melewati batasan.

Anda bisa berbicara tegas dan baik-baik, “Jangan berbicara seperti itu!”, lalu jangan biarkan anak Anda membalasnya. Sesudah berbicara tegas, segera berbalik dan tinggalkan ia.

7. Beri konsekuensi

Cara lain yang dapat Anda lakukan untuk menghentikan anak berbicara kasar adalah dengan memberikan konsekuensi berupa hukuman.

Misalnya dengan melarangnya bermain gadget atau mengurungnya di dalam kamar sampai ia berjanji untuk tidak mengulangi lagi perbuatan itu. Dalam hal Anda butuh ketegasan dan sedikit “tega” demi kebaikan anak.

Sebisa mungkin Anda mengontrol emosi jika memberikan konsekuensi. Agar Anda dapat menerapkan hukuman yang wajar dan tidak mengarah pada kekerasan terhadap anak.

8. Coba strategi yang berbeda

Apakah anak semakin membangkang dan berkata tidak sopan kepada Anda? Bisa jadi ia sedang mencoba memegang kendali dan tidak ingin diatur oleh orang tua.

Cobalah strategi yang berbeda-beda hingga memperoleh cara yang paling efektif untuk menghentikan perilaku dan perkataan buruk anak.

Setiap kali cara yang Anda terapkan tidak berhasil, coba pikirkan lagi cara lainnya. Usahakan untuk menerapkan teguran dan tindakan yang sulit ditebak oleh si kecil.

9. Menjadi guru dan pelatih bagi anak

Pikirkan ketika Anda seusia mereka, apa yang Anda inginkan dari orangtua? Apakah Anda ingin didukung? Ingin diperhatikan? Atau hanya ingin didengar? Menjadi guru berarti Anda harus berusaha melihat dari berbagai sudut pandang.

Anda harus membimbingnya dalam berperilaku yang benar. Tentukan target batasan ketika mereka salah. Tujuan mengubah perilaku anak bukan semata untuk menghormati Anda sebagai orangtuanya, melainkan juga agar dia bisa berinteraksi dengan baik di dunia luar.

10. Usahakan untuk tidak menegurnya di depan orang banyak

Seorang guru di sekolah mungkin bisa menegur anak di hadapan teman-temannya, tetapi sebagai orangtuanya hal tersebut dapat membuatnya malu.

Dampak dari teguran tersebut bisa jadi dua hal, yaitu anak mungkin tidak mengulanginya lagi perbuatan tersebut atau malah semakin tertantang untuk melakukannya.

Untuk mencegah rusaknya hubungan Anda dengan si kecil, sebaiknya Anda menyelesaikan masalah tersebut secara pribadi. Jika berbicara berdua saja anak akan lebih fokus mendengarkan, serta tidak terganggu dengan perasaan malu jika ditegur di depan umum.

11. Perbaiki hubungan Anda dengan pasangan

berapa kali berhubungan intim agar bisa hamil

Bukan tidak mungkin anak berbicara kasar karena meniru dari orang tuanya sendiri. Hal ini biasanya terjadi jika anak berada dalam keluarga yang bermasalah seperti kekerasan dalam rumah tangga.

Jika ayah dan ibu memiliki hubungan yang buruk, lingkungan rumah akan dipenuhi dengan perkataan kasar dan umpatan-umpatan. Selain dapat ditiru oleh anak, perkataan kasar orang tua juga dapat merusak emosinya.

Oleh karena itu, sebisa mungkin jaga hubungan Anda dengan pasangan dan hindarilah berkata kasar di hadapan anak.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What to do when your child swears – Harvard Health. (2020). Retrieved 31 May 2021, from https://www.health.harvard.edu/blog/what-to-do-when-your-child-swears-2020011418668

Swearing. (2018). Retrieved 31 May 2021, from https://www.healthychildren.org/English/family-life/family-dynamics/communication-discipline/Pages/Swearing.aspx

Jay, K., & B. Jay, T. (2014). A Child’s Garden of Curses: A Gender, Historical, and Age-Related Evaluation of the Taboo Lexicon [Ebook] (4th ed., p. 126). University of Illinois Press.

Foto Penulis
Ditulis oleh Indah Fitrah Yani pada 08/11/2016
x