Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Anak Sering Manipulatif, Bagaimana Menghadapinya?

Anak Sering Manipulatif, Bagaimana Menghadapinya?

Anak manipulatif cenderung lebih sulit dihadapi. Ia sangat pandai menggunakan akalnya untuk menekan emosi orang lain. Hal ini bertujuan agar Anda mau memenuhi keinginannya. Seringkali perilaku manipulatif anak membuatnya terkesan susah diatur. Lalu, apa saja yang sebaiknya Anda lakukan? Yuk, simak tipsnya, Bu!

Apa itu perilaku manipulatif?

anak manipulatif

Melansir situs Stanford Encyclopedia of Philosophy, perilaku manipulatif adalah menggunakan sejumlah taktik agar orang lain mau mengikuti keinginannya dan ia mendapatkan keuntungan.

Seorang anak yang manipulatif sering menggunakan bermacam-macam taktik untuk mendapatkan apa yang ia inginkan, seperti perhatian, makanan favorit, atau pujian, dari orangtua, pengasuh, saudara, atau temannya.

Taktik manipulatif dapat berbeda-beda, bisa berupa perkataan maupun perbuatan. Misalnya anak berkata, “Mama sudah tidak sayang aku lagi karena tidak mau belikan es krim.”

Si kecil berkata begitu dengan tujuan agar Anda merasa bersalah dan akhirnya membelikan ia es krim untuk membuktikan bahwa Anda sayang padanya.

Si kecil bersikap manipulatif dengan cara menekan emosi Anda sehingga keinginannya pun dapat terpenuhi. Bahkan, ia secara tidak langsung cenderung mengontrol Anda agar menurutinya.

Apa saja ciri-ciri anak yang manipulatif?

penyebab anak nakal

Sebagai orangtua, kita cenderung tidak waspada dan membiarkan anak bertindak sesuka hati.

Akhirnya, tanpa sadar, dia menjadi orang yang mengontrol Anda. Padahal seharusnya Anda lah yang mengontrolnya.

Lalu, bagaimana cara mengetahui bahwa anak Anda sedang berperilaku manipulatif? Simak ciri-ciri umumnya berikut ini.

1. Emosinya meledak-ledak

Ciri pertama yang dapat ibu amati adalah bila anak tidak bisa menerima jawaban “tidak” pada hal-hal yang ia inginkan.

Ketika Anda tidak mengabulkan permintaannya, ia menjadi sangat emosional dan tidak terkendali. Anak akan bersikap nakal, kasar, marah, dan menangis.

Akibatnya, Anda merasa bingung bagaimana menghadapi ledakan emosi tersebut. Hingga akhirnya Anda menyerah dan menuruti permintaannya agar ia menjadi lebih tenang.

2. Temper tantrum

Melansir National Library of Medicine, temper tantrum ditandai dengan ledakan emosi yang sangat buruk dan tidak menyenangkan.

Anak tantrum biasanya menunjukkan perilaku yang sangat mengganggu seperti menangis meraung-raung, menjerit, berteriak, berguling-guling di lantai, hingga melempar barang-barang di sekitarnya.

Mereka mungkin juga akan berteriak, “Aku benci Mama! Mama jahat! Aku nggak mau tinggal sama Mama lagi!”

Anak yang manipulatif akan seringkali melakukan cara ini agar Anda panik dan akhirnya mengikuti apa yang ia inginkan.

3. Berpura-pura

Biasanya, untuk mendapatkan sesuatu yang lebih dari orang tua, anak mungkin akan berpura-pura sebagai korban.

Misalnya anak sengaja bertingkah di hadapan orang lain sehingga seolah-olah Anda sedang berbuat jahat padanya dengan tidak memberikan apa yang ia inginkan.

Oleh karena tidak ingin dinilai sebagai orangtua yang buruk, Anda pun akhirnya memenuhi keinginannya.

Selain itu, anak yang manipulatif mungkin juga melakukan taktik berikut.

  • Membuat Anda merasa bersalah sehingga merasa wajib memenuhi keinginan anak.
  • Memancing emosi Anda, seperti rasa kasih sayang atau rasa malu, sehingga Anda tertuntut untuk memenuhi keinginan anak.
  • Berbohong dan memutarbalikkan logika sehingga Anda meragukan penilaian Anda padanya.

Bagaimana cara menghadapi perilaku manipulatif anak?

memeluk anak

Tentunya, Anda perlu menetapkan aturan untuk anak demi kebaikannya. Namun, anak cenderung bersikap manipulatif untuk melanggar aturan itu dan mengontrol Anda.

Lalu, apa yang sebaiknya Anda lakukan? Cobalah mempraktikkan tips-tips berikut ini.

1. Memasang target yang jelas

Jika anak menunjukkan perilaku manipulatif, cobalah menetapkan target yang jelas padanya.

Misalnya dengan meminta ia bersabar dalam kurun waktu tertentu atau memberikan syarat sebelum dipenuhi keinginannya.

Contohnya ketika Anda menghadiri pesta dan anak sudah mendesak untuk pulang dengan segala macam tingkah, pastikan Anda tidak terpengaruh.

Cobalah berkata berkata padanya, “Kita nggak akan pulang kalau adek nggak tenang.” atau “Tunggu sampai Mama selesai makan baru kita pulang.”

Tindakan ini cukup efektif untuk menghentikan perilaku manipulatif anak. Anda bisa menerapkannya setiap kali ia mulai berulah.

2. Buat aturan bersama si kecil

Agar perilaku manipulatif anak tidak berlarut-larut, cobalah Anda merancang aturan untuk disepakati bersama.

Berikut contohnya yang bisa Anda tiru.

  • Anak harus tetap diam setidaknya selama 60 detik setelah meminta sesuatu.
  • Mintalah anak menanyakan lagi setelah 60 detik bila Anda belum meresponsnya.
  • Sebutkan alasannya jika ingin meminta sesuatu pada Anda.
  • Anak wajib mendengarkan alasan Anda bila keinginannya tidak dipenuhi.

Anda bisa memodifikasi aturan di atas sesuai kondisi Anda dengan si kecil. Setelah bersepakat, tulislah aturan-aturan tersebut pada secarik kertas dan tempelkan di tempat yang mudah terlihat, misalnya di pintu lemari es.

Meski begitu, anak mungkin saja masih berupaya untuk melanggarnya dengan berbagai cara. Namun, Anda sebaiknya tidak lengah.

Ulangi terus aturan tersebut agar anak benar-benar paham.

3. Jadilah contoh yang baik

Anak adalah peniru yang ulung. Bahkan, bisa dikatakan perilaku anak adalah cerminan perilaku orangtuanya.

Nah, bisa jadi, perilaku manipulatif yang anak lakukan sebenarnya adalah hasil pengamatannya terhadap perilaku Anda sendiri.

Ia mungkin saja memanipulasi Anda karena Anda pun juga sering berbuat begitu padanya.

Oleh karena itu, pastikan Anda menjadi teladan yang baik untuk anak. Berusahalah untuk selalu menjadi orangtua yang jujur, tulus, dan konsisten.

4. Berikan imbalan yang realistis

Tawarkan hadiah pada anak, baik yang berwujud maupun tidak berwujud, ketika anak Anda menunjukkan perilaku yang baik atau mampu mengendalikan perilaku manipulatifnya.

Pastikan hadiah tersebut bisa Anda penuhi, bukan sekedar janji palsu. Kemudian dinyatakan dengan jelas perihal imbalan tersebut. Harapannya, anak dapat termotivasi untuk bersabar dan mengendalikan emosinya.

Janjikan imbalan yang sederhana saja, misalnya tambahan 1 jam ekstra untuk menonton TV di hari Minggu bila anak berperilaku baik selama empat hari,

Anda juga dapat membuat daftar hadiah yang anak sukai dan memberikannya secara bertahap. Tujuannya agar ia konsisten dalam berperilaku baik.

5. Ajarkan anak teknik relaksasi

Bisa saja anak berperilaku manipulatif dengan menunjukkan emosi yang meledak-ledak dan sulit menghentikannya. Ini karena ia kesulitan mengontrol emosinya sendiri.

Oleh sebab itu, ajarilah ia untuk rileks. Misalnya dengan memintanya diam, menarik napas dalam, dan duduk dengan tenang.

Pada kesempatan lain, luangkanlah waktu untuk melakukan aktivitas bersama yang ia sukai. Misalnya bernyanyi, mendengarkan musik, atau bermain bersama.

Temukan aktivitas yang benar-benar ia sukai. Sampaikan padanya bahwa ia bisa melakukan aktivitas tersebut untuk mengalihkan pikiran dan menenangkan diri bila merasa tertekan.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Manipulation – GoodTherapy.org Therapy Blog. Retrieved 15 December 2021, from https://www.goodtherapy.org/blog/psychpedia/manipulation

The Ethics of Manipulation (Stanford Encyclopedia of Philosophy). (2018). Retrieved 15 December 2021, from https://plato.stanford.edu/entries/ethics-manipulation/

Encyclopedia, M., & tantrums, T. Temper tantrums: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 15 December 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/001922.htm

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh dr. Damar Upahita Diperbarui 23/12/2021