Epinephrine obat apa?

Oleh

Nama Generik: Epinephrine Merek: Phinev dan Adrenalini Bitartras.

Penggunaan

Untuk apa Epinephrine?

Obat ini digunakan dalam keadaan darurat untuk mengobati reaksi alergi yang sangat serius seperti sengatan/gigitan serangga, makanan, obat-obatan, atau zat lain. Epinefrin bertindak cepat untuk meningkatkan pernapasan, merangsang jantung, meningkatkan tekanan darah yang menurun, meredakan gatal-gatal, dan mengurangi pembengkakan wajah, bibir, dan tenggorokan.

Bagaimana cara penggunaan Epinephrine?

Berbagai merek dari obat ini memiliki petunjuk yang berbeda untuk mempersiapkan dan menggunakan alat penyuntik. Pelajari bagaimana menyuntikkan obat ini sejak awal dengan benar sehingga Anda akan siap ketika Anda benar-benar perlu menggunakannya. Selain itu, ajarkan anggota keluarga atau pengasuh Anda apa yang harus dilakukan jika Anda tidak dapat menyuntikkan obat sendiri. Baca leaflet informasi pasien yang disediakan oleh apoteker Anda sebelum Anda menggunakan Epinefrin dan setiap kali Anda mendapatkan isi ulang. Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikan dengan dokter atau apoteker.

Obat ini memiliki efek cepat tapi tidak tahan lama. Setelah suntikan epinefrin, carilah bantuan medis segera. Beri tahu dokter yang telah memberikan suntikan epinefrin. Hindari menyuntikkan obat ini dengan sengaja ke tangan Anda atau area tubuh Anda selain bagian paha. Jika hal ini terjadi, beri tahu ahli kesehatan Anda segera. Buanglah alat penyuntik dengan benar.

Larutan produk ini harus bersih. Periksa produk ini secara visual untuk adanya partikel atau perubahan warna dari waktu ke waktu. Jika telah berubah menjadi keruh atau pink/coklat, jangan menggunakan produk tersebut. Dapatkan produk yang baru.

Ikuti aturan yang diberikan oleh dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan. Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.

Bagaimana cara penyimpanan Epinephrine?

Simpanlah agar produk ini selalu terletak dekat dengan Anda.

Obat ini paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti dari nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda sebelum memulai pengobatan.

Bagaimana dosis Epinephrine untuk orang dewasa?

Dosis Dewasa Biasa untuk Syok

IV: 2-10 mcg/menit (1 mg dalam 250 mL D5W atau 4 mcg/mL). Dapat meningkat jika diperlukan untuk membentuk denyut jantung dan tekanan darah yang memadai. Dosis sebanyak 20 mcg/menit jarang diperlukan.

Endotrakeal: 1 mg (10 mL 1: 10.000) sekali, diikuti oleh 5 insufflations cepat.

Intrakardial: 0,3-0,5 mg (3-5 ml 1: 10.000) dengan injeksi langsung ke ruang ventrikel kiri sekali.

Dosis Dewasa Biasa untuk Asistol

IV: 0,5-1 mg (5 sampai 10 mL 1: 10.000) sekali.

Dapat diulang setiap 3-5 menit yang diperlukan.

Jika tidak ada respon yang memadai untuk 1 mg, maka terapkan dosis tinggi (2-5 mg) setiap 3 sampai 5 menit, meningkat 1, 3, kemudian 5 mg setiap 3 menit, atau 0,1 mg/kg setiap 3 sampai 5 menit, telah digunakan.

Endotrakeal: 1 mg (10 mL 1: 10.000) sekali, diikuti oleh 5 insufflations cepat.

Intrakardial: 0,3-0,5 mg (3-5 ml 1: 10.000) dengan injeksi langsung ke ruang ventrikel kiri sekali.

Dosis Dewasa Biasa untuk Disosiasi Elektromekanikal

IV: 0,5-1 mg (5 sampai 10 mL 1: 10.000) sekali.

Dapat diulang setiap 3-5 menit yang diperlukan.

Jika ada respon yang tidak memadai untuk 1 mg, maka terapi dosis tinggi (2-5 mg) setiap 3 sampai 5 menit, meningkat 1, 3, kemudian 5 mg setiap 3 menit, atau 0,1 mg/kg setiap 3 sampai 5 menit, telah digunakan.

Endotrakeal: 1 mg (10 mL 1: 10.000) sekali, diikuti oleh 5 #insufflations cepat.

Intrakardial: 0,3-0,5 mg (3-5 ml 1: 10.000) dengan injeksi langsung ke ruang ventrikel kiri sekali.

Dosis Dewasa Biasa untuk Penyumbatan AV Jantung

IV: 0,5-1 mg (5 sampai 10 mL 1: 10.000) sekali.

Dapat diulang setiap 3-5 menit jika diperlukan.

Jika tidak ada respon yang memadai untuk 1 mg, maka terapian dosis tinggi (2-5 mg) setiap 3 sampai 5 menit, meningkat 1, 3, kemudian 5 mg setiap 3 menit, atau 0,1 mg/kg setiap 3 sampai 5 menit, telah digunakan.

Dosis Dewasa Biasa untuk Asma – Akut:

Subkutan: 0,1 sampai 0,5 mg (0,1 sampai 0,5 ml larutan 1: 1000). Dapat diulang setiap 20 menit untuk sekali setiap 4 jam sesuai kebutuhan.

Suspensi subkutan: 0,5 mg (0,1 mL 1: 200 suspensi) sekali. Dosis tambahan 0,5-1 mg dapat diberikan sesuai kebutuhan tetapi tidak lebih dari setiap 6 jam.

IM: 0,1 sampai 0,5 mg (0,1 sampai 0,5 ml larutan 1: 1000). Dapat diulang setiap 20 menit untuk sekali setiap 4 jam sesuai kebutuhan.

Inhalasi aerosol: 160-220 mcg (1 hirup) sekali. Inhalasi tambahan dapat digunakan setelah setidaknya satu menit. Disarankan untuk dosis berikutnya tidak diberikan untuk setidaknya tiga jam.

Nebulized: 1-3 hirupan (8-10 tetes dari larutan1% 1: 100) sekali. Jika bantuan tidak tersedia dalam waktu 5 menit, dosis dapat diulang sekali. Disarankan untuk dosis berikutnya tidak diulang lebih sering dari setiap 3 jam.

Tekanan positif intermiten pernapasan: 0,3 mg (0,03 mL dari larutan1: 100 ) sekali. Jumlah hirupan minimum yang dapat ditoleransi dan diperlukan untuk memberikan bantuan adalah dosis yang dianjurkan. Kebanyakan pasien merespon dalam waktu 15 menit. Dosis ini dapat diulang setiap 3 sampai 4 jam sesuai kebutuhan.

Dosis Dewasa Biasa untuk Penyakit Paru-paru Obstruktif Kronis – akut:

Subkutan: 0,3 mg (0,3 ml 1: 1000) setiap 20 menit sampai 3 dosis. Dapat diulang setiap 2 jam sesuai kebutuhan.

IM: 0,1 sampai 0,5 mg (0,1 sampai 0,5 ml 1: 1000) sekali. Dapat diulang setiap 20 menit sampai 4 jam sesuai kebutuhan.

Inhalasi aerosol: 160-220 mcg (1 hirupan) sekali. Inhalasi tambahan dapat digunakan setelah setidaknya satu menit. Disarankan untuk dosis berikutnya tidak diberikan untuk setidaknya tiga jam.

Nebulized: 1-3 hirupan (8-15 tetes dari laruran 1% 1: 100 atau larutan racEpinefrin 2,25%) sekali. Jika bantuan tidak tersedia dalam waktu 5 menit, dosis dapat diulang sekali. Disarankan untuk dosis berikutnya tidak diulang lebih sering dari setiap 3 jam.

Tekanan pernapasan intermiten positif: 0,3 mg (0,03 mL dari laruran 1: 100) sekali. Jumlah penghirupan minimum yang ditoleransi dan diperlukan untuk memberikan bantuan merupakan dosis yang dianjurkan. Kebanyakan pasien merespon dalam waktu 15 menit. Dosis ini dapat diulang setiap 3 sampai 4 jam sesuai kebutuhan.

Dosis Dewasa Biasa untuk Reaksi Alergi:

Subkutan: 0,1 sampai 0,5 mg (0,1 sampai 0,5 ml larutan 1: 1000). Dapat diulang setiap 20 menit untuk sekali setiap 4 jam sesuai kebutuhan.

Suspensi subkutan: 0,5 mg (0,1 mL suspensi 1: 200) sekali. Dosis tambahan 0,5-1 mg dapat diberikan sesuai kebutuhan tetapi tidak lebih sering dari setiap 6 jam.

IM: 0,1 sampai 0,5 mg (0,1 sampai 0,5 ml larutan 1: 1000). Dapat diulang setiap 10 sampai 15 menit.

IV: 0,1-0,25 mg (1 sampai 2,5 ml dari larutan 1: 10.000) sekali secara perlahan dan hati-hati selama 5 sampai 10 menit. Dosis dapat diulang setiap 5 sampai 15 menit sesuai kebutuhan dan dapat ditoleransi. Dalam beberapa kasus anafilaksis yang parah, infus intravena epinefrin (1 mg dalam 250 mL D5W, atau 4 mcg/mL) dapat mulai dilakukan pada 1 sampai 4 mcg/menit (15 sampai 60 mL/jam).

Dosis Dewasa Biasa untuk Pelebaran Pupil:

Induksi dan Pemeliharaan Midriasis selama Bedah intraokular:

-Gunakan larutan yang diperlukan untuk prosedur bedah

-Suntik secara intracameral dosis 0,1 ml bolus yang diencerkan pada konsentrasi 1: 100.000 sampai 1: 400.000 (10 mcg/mL 2,5 mcg/ml)

Bagaimana dosis Epinephrine untuk anak-anak?

Dosis Anak-anak Biasa untuk Asistol:

Neonatus:

IV atau intratrakeal: 0,01-0,03 mg/kg (0,1-0,3 mL/kg dari 1: 10.000) setiap 3 sampai 5 menit jika diperlukan. Encerkan dosis intratrakeal dalam 1 sampai 2 ml air salin biasa.

Bayi dan anak-anak:

IV: Dosis awal: 0,01 mg/kg (0,1 mL/kg dari 1: 10.000). Dapat diulang setiap 3 sampai 5 menit. Dosis maksimum: 1 mg atau 10 mL.

Intratrakeal: 0,1 mg/kg (0,1 ml larutan 1: 1000 ). Dosis setinggi 0,2 mg/kg mungkin efektif. Dapat diulang setiap 3 sampai 5 menit.

Dosis Anak-anak Biasa untuk Syok:

Neonatus:

IV atau intratrakeal: 0,01-0,03 mg/kg (0,1-0,3 mL/kg dari 1: 10.000) setiap 3 sampai 5 menit yang diperlukan. Encerkan dosis intratrakeal dalam 1 sampai 2 ml ait salin biasa.

Bayi dan anak-anak:

IV: Dosis awal: 0,01 mg/kg (0,1 mL/kg dari 1: 10.000). Dapat diulang setiap 3 sampai 5 menit. Dosis maksimum: 1 mg atau 10 mL.

Intratrakeal: 0,1 mg/kg (0,1 ml laruran 1: 1000). Dosis setinggi 0,2 mg/kg mungkin efektif. Dapat diulang setiap 3 sampai 5 menit.

Dosis Anak-anak Biasa untuk Reaksi Alergi:

Bayi 2 tahun: 0,05-0,1 mL IM atau subkutan dari larutan 1: 1000. Jika setelah 10 menit dari suntikan pertama gejala tidak terasa membaik, berikan dosis kedua.

Anak-anak:

2-5 tahun: 0,15 ml IM atau subkutan

6-11 tahun: 0,2 ml IM atau subkutan

12 tahun lebih tua: 0,3 mL IM atau subkutan

Jika setelah 10 menit dari suntikan pertama gejala tidak terasa membaik, berikan dosis kedua.

Alternatif dosis subkutan: 0,01 mg/kg (0,01 mL/kg/dosis larutan 1: 1000) tidak melebihi 0,5 mg.

Subkutan suspensi: 0,025 mg/kg (0.005 mL/kg dari 1: 200) sekali. Tidak melebihi 0,15 ml setiap 8 sampai 12 jam.

Dosis Anak-anak Biasa untuk Asma – Akut:

Bayi 2 tahun: 0,05-0,1 mL IM atau subkutan dari larutan 1: 1000. Jika setelah 10 menit dari suntikan pertama gejala tidak terasa membaik, berikan dosis kedua.

Anak-anak:

2-5 tahun: 0,15 ml IM atau subkutan

6-11 tahun: 0,2 ml IM atau subkutan

12 tahun atau lebih tua: 0,3 mL IM atau subkutan

Jika setelah 10 menit dari suntikan pertama gejala tidak terasa membaik, berikan dosis kedua.

Alternatif dosis subkutan: 0,01 mg/kg (0,01 mL/kg/dosis 1: 1000 solusi) tidak melebihi 0,5 mg.

Subkutan suspensi: 0,025 mg/kg (0.005 mL/kg dari 1: 200 suspensi) tidak melebihi 0,15 ml setiap 8 sampai 12 jam.

4 tahun atau lebih:

Inhalasi aerosol: 220 mcg (1 hirup) sekali. Inhalasi tambahan dapat digunakan setelah setidaknya satu menit. Disarankan untuk dosis berikutnya tidak diberikan untuk setidaknya tiga jam.

Dosis Anak-anak Biasa untuk Pelebaran Pupil:

Induksi dan Pemeliharaan Midriasis selama bedah intraokular :

-Gunakan larutan yang diperlukan untuk prosedur bedah

-Suntik secara intracameral dosis 0,1 ml bolus diencerkan pada konsentrasi 1: 100.000 sampai 1: 400.000 (10 mcg/mL 2,5 mcg/ml).

Dalam dosis apakah Epinephrine tersedia?

Perangkat, suntik: 0.15mg/0,15 m, 0,3 mg/mL 0,3, 0,15 mg/mL 0,3

Larutan nebulization, Inhalasi: 2,25%

Larutan, suntik: 0,1 mg/mL (10 mL); 1 mg/mL (1 mL)

Karutan, suntik, sebagai hidrokloride: 1 mg/mL

Efek Samping

Efek samping apa yang dapat dialami karena Epinephrine?

Sebelum menggunakan Epinefrin untuk kedua kalinya, hubungi dokter Anda jika injeksi pertama Anda menyebabkan efek samping yang serius seperti peningkatan kesulitan bernapas, atau tekanan darah tinggi yang berbahaya (sakit kepala parah, penglihatan kabur, berdengung di telinga, kecemasan, kebingungan, nyeri dada, sesak napas, detak jantung yang tidak merata, kejang).

Efek samping yang tidak begitu serius mungkin termasuk:

  • Berkeringat
  • Mual dan muntah
  • Kulit pucat
  • Merasa sesak napas
  • Pusing
  • Kelemahan atau tremor
  • Sakit kepala atau
  • Merasa gugup atau cemas

Tidak semua orang mengalami efek samping berikut ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran mengenai efek samping tertentu, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.

Pencegahan & Peringatan

Apa saja yang harus diketahui sebelum menggunakan Epinephrine?

Sebelum menggunakan Epinefrin,

    • Beri tahu dokter dan apoteker jika Anda alergi terhadap epinefrin, obat lain, sulfida atau salah satu bahan lain dalam injeksi epinefrin. Dokter Anda mungkin mengatakan kepada Anda untuk menggunakan injeksi epinefrin bahkan jika Anda alergi terhadap salah satu bahan karena merupakan obat yang menyelamatkan jiwa. Perangkat epinefrin injeksi otomatis tidak mengandung lateks dan aman untuk digunakan jika Anda memiliki alergi lateks.
    • Beri tahu dokter dan apoteker tentang obat resep dan obat non resep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal yang Anda gunakan atau yang akan Anda gunakan. Pastikan untuk menyebutkan hal berikut: antidepresan tertentu seperti amitriptyline (Elavil), amoxapine, clomipramine (Anafranil), desipramine (Norpramin), doxepin (Silenor), imipramine (Tofranil), Maprotiline, mirtazapine (Remeron), nortriptyline (Pamelor ), protriptyline (Vivactil), dan trimipramine (Surmontil); antihistamin seperti klorfeniramin (Chlor-Trimeton) dan diphenhydramine (Benadryl); beta blockers seperti propranolol (Inderal); digoxin (Digitek, Lanoxicaps, Lanoxin); diuretik (‘pil air’); obat ergot seperti dihydroergotamine (DHE 45, Migranal), mesylates ergoloid (Hydergine), ergonovin (Ergotrate), ergotamine (di Cafergot, di Migergot), metilergonovin (Methergine), dan methysergide (Sansert); levothyroxine (levothroid, Levoxyl, Synthroid, Unithroid); dan obat untuk detak jantung tidak teratur seperti quinidine. Juga beri tahu dokter Anda jika Anda menggunakan inhibitor monoamine oxidase seperti isocarboxazid (Marplan), phenelzine (Nardil), selegiline (Eldepryl, Emsam, Zelapar), dan tranylcypromine (Parnate) atau telah berhenti menggunakan obat tersebut dalam dua minggu terakhir. Dokter Anda mungkin perlu mengubah dosis obat Anda atau memantau Anda dengan hati-hati untuk adanya efek samping
    • Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki nyeri dada, denyut jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi, atau penyakit jantung lainnya; diabetes; hipertiroidisme (tiroid yang terlalu aktif); depresi atau penyakit mental lainnya; atau penyakit Parkinson. Jika Anda akan menggunakan perangkat Twinject, maka beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki arthritis atau kesulitan menggunakan tangan Anda. 
    • beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau menyusui. Bicarakan dengan dokter Anda tentang apakah dan kapan Anda harus menggunakan injeksi epinefrin jika Anda sedang hamil.

Apakah Epinephrine aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA).

Berikut referensi kategori risiko kehamilan menurut FDA :

  • A= Tidak berisiko
  • B=Tidak berisiko pada beberapa penelitian
  • C=Mungkin berisiko
  • D=Ada bukti positif dari risiko
  • X=Kontraindikasi
  • N=Tidak diketahui

Studi pada wanita menunjukkan bahwa obat ini menimbulkan risiko minimal untuk bayi ketika digunakan selama menyusui.

Interaksi

Obat-obatan apa yang mungkin berinteraksi dengan Epinephrine?

Interaksi obat dapat mengubah kinerja obat Anda atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Tidak semua kemungkinan interaksi obat tercantum dalam dokumen ini. Simpan daftar semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat-obatan resep/nonresep dan produk herbal) dan konsultasikan pada dokter atau apoteker. Jangan memulai, memberhentikan, atau mengganti dosis obat apapun tanpa persetujuan dokter.

Walau beberapa obat tidak boleh dikonsumsi bersamaan sama sekali, pada kasus lain beberapa obat juga bisa digunakan bersamaan meskipun interaksi mungkin saja terjadi. Pada kasus seperti ini, dokter mungkin akan mengganti dosisnya, atau melakukan hal-hal pencegahan lain yang dibutuhkan. Beri tahu dokter jika Anda sedang mengonsumsi obat lain baik yang dijual bebas maupun dari resep dokter.

Apakah makanan atau alkohol dapat berinteraksi dengan Epinephrine?

Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan pada saat makan atau saat makan makanan tertentu karena interaksi obat dapat terjadi. Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi. Diskusikan penggunaan obat Anda dengan makanan, alkohol, atau tembakau dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Kondisi kesehatan apa yang dapat berinteraksi dengan Epinephrine?

Adanya masalah kesehatan lain di tubuh Anda dapat mempengaruhi penggunaan obat ini. Beri tahukan dokter Anda bila Anda memiliki masalah kesehatan lain.:

  • Asma bronkial
  • Diabetes melitus tipe 2
  • Penyakit mata
  • Jantung atau penyakit pembuluh darah
  • Tekanan darah tinggi atau
  • Tiroid terlalu aktif– Epinefrin dapat membuat kondisi lebih buruk
  • Operasi gigi atau gusi– Operasi gigi mungkin menggunakan epinefrin dalam bentuk oles atau suntikan. Penggunaan epinefrin ophthalmic selama ini dapat meningkatkan kadar obat dan meningkatkan kemungkinan efek samping

Overdosis

Apa yang harus saya lakukan pada keadaan gawat darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.

Apa yang harus saya lakukan bila melewatkan satu dosis?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Januari 1, 1970 | Terakhir Diedit: Desember 14, 2016

Yang juga perlu Anda baca