home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Rasanya Memang Lezat, Tapi Apakah Selai Cokelat Kacang Sehat?

Rasanya Memang Lezat, Tapi Apakah Selai Cokelat Kacang Sehat?

Makan roti saat sarapan tentu akan terasa semakin nikmat dengan tambahan olesan selai di atasnya. Entah itu selai cokelat, selai stroberi, selai kacang, hingga selai kacang cokelat.

Nyatanya, selai tersebut disukai sebagai pelengkap sarapan maupun topping berbagai makanan. Pasalnya, perpaduan gurihnya kacang dan cokelat yang manis bisa menambah nafsu makan. Namun, bagaimana nutrisinya? Apakah sehat untuk dikonsumsi?

Kenali dulu kandungan gizi pada selai kacang cokelat

Tidak hanya sebagai olesan roti saja, selai kacang cokelat banyak digunakan sebagai topping berbagai makanan favorit, mulai dari pancake, waffle, dan makanan lainnya.

Karena terbuat dari kacang, banyak orang menganggap bahwa selai ini relatif rendah kalori, gula, dan lemak sehingga sehat untuk dikonsumsi setiap hari. Namun, apa benar demikian?

Untuk mengetahui sehat atau tidaknya suatu makanan, Anda perlu melihat dari kandungan nutrisinya. Sebelumnya, simak dulu komposisi selai ini berikut.

  • Gula: Bahan utama selai kacang cokelat terdiri dari gula. Bahkan, setiap satu toples selai kacang cokelat mengandung 57 persen gula.
  • Minyak kelapa sawit: Sejenis minyak nabati yang digunakan untuk memberikan tekstur pada selai.
  • Hazelnut: Salah satu jenis kacang dengan rasa manis dan gurih yang diolah menjadi bentuk pasta. Dilansir dari Healthline, setiap toples mengandung sekitar 50 butir kacang hazelnut.
  • Kakao: Biji cokelat yang diproses menjadi bentuk bubuk dan dicampur dengan bahan-bahan lainnya guna memperkaya rasa cokelat dalam selai.
  • Susu skim bubuk: Susu tanpa lemak yang diproses menjadi bentuk bubuk agar daya simpannya lebih lama.
  • Lesitin kedelai (soy lecithin): Zat berlemak dari kacang kedelai yang berfungsi sebagai pengemulsi, berperan untuk menjaga teksktur halus pada selai.
  • Vanilli: Penguat rasa dan aroma vanili pada selai.

Setiap dua sendok makan (37 gram) selai mengandung 200 kalori, 12 gram lemak, 21 gram gula, 2 gram protein, 4 persen kalsium, dan 4% zat besi. Inilah yang bisa menjadi acuan untuk menentukan apakah selai ini baik atau tidak untuk dikonsumsi.

Jadi, apakah selai kacang cokelat baik untuk kesehatan?

Sumber: Huffington Post

Jika dilihat sekilas, selai kacang cokelat mengandung kacang hazelnut dan susu skim yang cenderung baik untuk kesehatan. Ya, ini betul. Sayangnya, kebanyakan orang mengabaikan kandungan lainnya yang ternyata bisa berdampak buruk untuk kesehatan.

Dari kandungan nutrisinya terlihat jelas bahwa selai kacang cokelat tinggi gula, kalori, dan lemak. Pasalnya, setiap dua sendok makan (37 gram) selai mengandung 21 gram gula yang setara dengan 5 sendok teh.

Bila dibandingkan dengan batas konsumsi gula yang disarankan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Anda dianjurkan untuk membatasi asupan gula sekitar 50 gram per hari untuk orang dewasa.

Itu artinya, hanya dengan makan dua sendok selai kacang cokelat saja Anda sudah memenuhi nyaris setengah dari batas asupan gula harian Anda.

Hati-hati, terlalu banyak makan gula dapat memicu berbagai penyakit kronis. Misalnya obesitas, diabetes, penyakit jantung, penurunan fungsi otak, hingga beberapa jenis kanker seperti kanker esofagus.

Selain tinggi gula, selai kacang cokelat juga tinggi kalori. Kalori ini dihasilkan dari komposisi minyak kelapa sawit yang nyatanya mengandung lemak tinggi.

Walaupun lemak memang bermanfaat untuk kesehatan, terlalu banyak lemak justru dapat menyebabkan berat badan naik lebih cepat. Akibatnya, Anda berisiko terkena obesitas dan penyakit kronis lainnya seperti penyakit jantung, diabetes, dan kanker.

Terkadang, tekstur selai yang cenderung lembut dan manis membuat orang tak bisa berhenti makan selai jenis ini. Itulah sebabnya, mudah bagi Anda untuk mendapatkan kalori secara berlebihan dari makan selai.

Maka dari itu, berhati-hatilah dengan banyaknya porsi selai yang Anda makan agar tidak malah membahayakan kesehatan.

Catat baik-baik! Begini cara makan sehatnya

selai kacang cokelat sehat

Meskipun kini Anda tahu bahwa terlalu banyak makan selai kacang cokelat tidak baik untuk kesehatan, bukan berarti Anda lantas tidak bisa mengonsumsinya sama sekali.

Anda boleh-boleh saja makan selai jenis ini, hanya saja batasi jumlahnya agar tidak menambahkan terlalu banyak gula, kalori, dan lemak ke dalam tubuh.

Agar menu makanan Anda menjadi lebih sehat, oleskan selai pada sepotong roti dari gandum utuh untuk menambahkan asupan serat.

Lengkapi juga menu makanan Anda dengan tambahan biji-bijian, buah-buahan, atau sayuran untuk menambah vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh.

Dengan demikian, Anda bisa tetap makan selai kacang cokelat dengan sehat sekaligus mengurangi risiko penyakit kronis.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Is Nutella Healthy? Ingredients, Nutrition, and More. https://www.healthline.com/nutrition/nutella#ingredients-and-nutrition. Accessed 23/4/2018.

Is Nutella Good For You? The Truth About the Popular Spread’s Nutrition. https://www.medicaldaily.com/nutella-good-you-truth-about-popular-spreads-nutrition-403355. Accessed 23/4/2018.

Once You See What Nutella Is Made Up Of, You’ll Never What to Eat It Again. https://www.rd.com/health/healthy-eating/nutella-ingredients/. Accessed 23/4/2018.

What are the Health Benefits of Nutella Hazelnut Spread? http://healthyeating.sfgate.com/health-benefits-nutella-hazelnut-spread-8065.html. Accessed 23/4/2018.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Adelia Marista Safitri
Tanggal diperbarui 17/02/2021
x