Bunyi ‘Krek’ Saat Meregangkan Sendi, Apa Artinya?

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 8 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Anda pasti pernah mendengar sendi bunyi saat diregangkan. Atau mungkin belakangan Anda jadi nagih mendengar suara ‘krek’ setiap kali Anda meregangkan sendi yang terasa pegal dan kaku. Namun, apakah hal ini diperbolehkan?

Apa itu sendi?

Sendi adalah sambungan dari beberapa tulang. Terdapat 2 jenis sendi: sendi mati dan sendi gerak. Sendi tubuh yang dapat berbunyi adalah sendi gerak, antara lain buku-buku jari, punggung, leher, lutut, pergelangan kaki, dan siku. Sendi manusia terdiri dari tulang rawan (terdiri lagi dari ligamen dan tendon) yang dilindungi oleh suatu kapsul yang dilapisi oleh cairan yang mengandung oksigen, nitrogen, serta karbondioksida.

Dari mana asal bunyi ‘krek’ itu?

Saat meregangkan jari dengan cepat dan dengan gerakan menghentak, ruang dalam sendi akan membesar sehingga tekanan dalam sendi akan menurun. Kondisi ini lalu mendorong keluarnya udara yang terkandung dalam cairan, dan pelepasan gas inilah yang menghasilkan bunyi.

Beberapa orang memang merasa bahwa membunyikan atau mengeretakkan leher atau buku jari, dipercaya dapat mengurangi rasa pegal dan kaku pada persendian. Tak mengherankan bila aktivitas membunyikan sendi ini bahkan telah menjadi kebiasaan beberapa orang.

Apakah sendi berbunyi saat diregangkan memiliki dampak buruk?

Sekali dua kali melakukannya mungkin takkan memberi dampak yang besar. Walaupun rasa pegal hilang, tapi ternyata itu hanya sementara. Namun, bila dijadikan kebiasaan, ini akan melenceng dari aturan sendi yang sebenarnya. Terlebih tulang rawan kita bersifat elastis dan lentur. Kebiasaan ini malah berpotensi menghancurkan yang terdapat di dalamnya

Suatu penelitian dilakukan terhadap 300 orang yang telah terbiasa membunyikan buku-buku jarinya selama kurang lebih 35 tahun. Penelitian ini mengungkapkan bahwa sendi mereka membesar dan tangan mereka melemah. Kekuatan genggaman tangan mereka hanya seperempat dari kemampuan mereka semestinya.

Berbeda bagian, beda lagi dampak yang akan dirasakan. Seorang pakar kebugaran mengatakan bahwa bila kebiasaan ini sering dilakukan pada area leher, hal tersebut akan mempu meningkatkan risiko terpapar stroke, karena kebiasaan ini diperkirakan mampu memicu kerusakan arteri dan pembuluh nadi. Bila gerakan tersebut dilakukan pada area leher dan mengalami saraf terjepit, dampaknya bisa hingga menghambat komando otak ke organ anggota gerak di tubuh Anda.

Bagaimana mengatasi pegal tanpa membunyikan sendi?

Para ahli menyarankan untuk lebih sering bergerak dan beraktivitas fisik tiap kali merasakan pegal-pegal. Kalaupun kegiatan tersebut telah menjadi kebiasaan, sebaiknya lakukan dengan lembut. Jangan terlalu menghentak dan jangan terlalu berlebihan, seperti terlalu memutar atau menekuk. Hal ini dapat memberikan beban ekstra pada sendi dan meningkatkan risiko terkena radang sendi.

Perlu diperhatikan juga bahwa bila Anda mendengar suara krek yang bervolume kasar kencang saat sedang meregangkan sendi, hingga bunyi gemeretaknya cukup mampu terdengar, bisa jadi itu merupakan salah satu gejala dari osteoartritis, suatu kelainan pada tulang rawan sendi yang menyebabkan sendi terasa kaku dan nyeri. Gejala ini dikenal dengan sebutan krepitasi.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?

Yang juga perlu Anda baca

Gemetar Setelah Minum Kopi? Mungkin Anda Overdosis Kafein

Tangan atau tubuh tiba-tiba gemetar setelah minum kopi? Hati-hati, mungkin Anda sudah mengalami overdosis kafein. Apa saja gejala lainnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Fakta Gizi, Nutrisi 14 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

5 Fakta Unik Viagra, Bukan Sekadar Obat Kuat Pria

Obat viagra kini dikenal sebagai obat kuat pria. Padahal, ada beragam fakta obat viagra yang mungkin tidak Anda sangka. Yuk, ketahui info lengkapnya.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Sarmoko, Apt.
Kesehatan Pria, Impotensi 13 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Makan Telur Mentah, Sehat atau Malah Berbahaya?

Telur mentah bisa ditemukan dalam berbagai minuman dan masakan. Tapi ternyata ada banyak risiko makan telur mentah, apalagi untuk orang-orang tertentu.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Fakta Gizi, Nutrisi 13 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Inilah Fungsi 4 Hormon Penting untuk Manusia Bertahan Hidup

Anda mungkin sudah tahu kalau hormon yang tak seimbang bisa menimbulkan masalah kesehatan. Tapi, tahukah Anda apa saja fungsi hormon esensial dalam tubuh?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Angelina Yuwono
Kesehatan, Informasi Kesehatan 11 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

lemon dan madu

5 Manfaat Minum Campuran Lemon dan Madu untuk Kesehatan

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
apa itu kalori adalah

Mengenal Kalori: Pengertian, Sumber, Kebutuhan Harian, dan Jenis-Jenisnya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Brigitta Maharani
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
sakit kepala setelah keramas

Tiba-tiba Sakit Kepala Setelah Keramas, Apa Penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
payudara sakit tanda hamil

Payudara Terasa Sakit, Apa Penyebabnya Selalu Kanker?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 14 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit