backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

2

Tanya Dokter
Simpan
Konten

Manfaat Meminta Maaf untuk Kesehatan Jiwa dan Raga

Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H. · General Practitioner · Medicine Sans Frontières (MSF)


Ditulis oleh Satria Aji Purwoko · Tanggal diperbarui 31/01/2023

Manfaat Meminta Maaf untuk Kesehatan Jiwa dan Raga

Banyak orang enggan mengucapkan kata maaf karena tidak ingin dianggap lemah. Padahal, memaafkan dan meminta maaf memberikan banyak manfaat bagi kesehatan tubuh dan pikiran.

Manfaat minta maaf pada orang lain

Terkadang, ada masa-masa ketika kesalahan yang telah Anda lakukan menumpuk terlalu lama. 

Tak jarang hal ini berpengaruh pada hubungan dengan orang yang disakiti. Alih-alih berusaha membangun kembali kepercayaan, banyak yang memilih untuk melupakan dan memendam perasaan bersalah dalam hati.

Padahal, ketika meminta maaf dengan tulus dan benar-benar menyadari kesalahan, Anda akan merasa jauh lebih lega dan tidak lagi menaham emosi negatif.

Berikut ini merupakan beberapa fungsi kalimat permintaan maaf untuk kesehatan fisik dan emosional Anda.

1. Menurunkan tingkat amarah

manfaat minta maaf

Sebuah studi dari University of Miami, Amerika Serikat, pada 2014 meneliti 336 peserta yang meminta maaf terlebih dahulu saat mengalami konflik dengan pasangannya.

Studi ini menemukan bahwa hal tersebut membantu menurunkan tingkat kemarahan dan mengendalikan emosi, baik dari pihak yang bersalah maupun pihak yang menjadi korban.

2. Meredakan stres dan kecemasan

Emosi negatif yang terus terpendam dapat terlampiaskan dalam bentuk amarah. Bahkah, hal ini bisa menyebabkan stres atau gangguan kecemasan bila situasinya sudah terlalu pelik.

Minta maaf memiliki manfaat untuk meredakan kedua kondisi tersebut. Hal ini pada akhirnya akan membantu Anda berpikir jernih dan mencegah gangguan terkait stres yang dibiarkan lama, seperti penyakit jantung.

3. Meningkatkan kesehatan fisik

Tak hanya mendapatkan manfaat emosional, beberapa orang yang yang menerima permintaan maaf dari orang lain yang menyakiti mereka juga menunjukkan efek pada kondisi fisiknya.

Sejumlah efek fisik tersebut meliputi melambatnya detak jantung, menurunnya tekanan darah dan produksi keringat, serta berkurangnya tekanan pada wajah.

4. Membangun martabat orang yang disakiti

Terkadang saat orang yang melakukan kesalahan meminta maaf, orang yang disakiti pun akan lebih mampu melihat mereka dengan pandangan yang lebih manusiawi.

Apabila pelaku kesalahan benar-benar minta maaf dengan tulus, korban juga cenderung lebih mudah untuk memaafkan meski peristiwanya telah lama berlalu.

5. Memperbaiki kepercayaan dari orang lain

apa itu minta maaf

Sebuah studi dalam jurnal Frontiers in Psychology (2019) menemukan bahwa orang yang menerima permintaan maaf cenderung mampu percaya kembali dengan orang yang menyakitinya.

Bagi korban, orang yang meminta maaf dinilai telah menyadari kesalahan yang mereka lakukan dan berjanji untuk tidak mengulangi perilaku tersebut.

6. Menyadarkan diri untuk lebih berhati-hati

Tidak mengucapkan kata maaf saat berbuat salah pada orang lain tentu memiliki konsekuensi buruk bagi pengembangan diri Anda.

Dengan meminta maaf terlebih dahulu, Anda kini selangkah lebih maju untuk lebih menyadari segala tindakan Anda.

Selain itu, Anda juga jadi lebih berhati-hati dan tidak akan melakukan kesalahan yang sama di lain waktu.

7. Meningkatkan kesadaran diri

Saat minta maaf, luangkan sedikit waktu untuk introspeksi diri Anda yang telah menyakiti orang lain. Hal ini membantu Anda membangun kesadaran diri yang lebih baik.

Tanpa adanya kesadaran diri, Anda akan terus terlibat dalam masalah yang sama. Permintaan maaf menunjukkan bahwa Anda hendak belajar untuk hidup selaras dengan orang lain. 

Bagaimana cara meminta maaf dengan tulus?

Tak mudah memang untuk mengakui kesalahan. Meski kalimat permintaan maaf sudah terucap, Anda tak akan mendapatkan manfaat apa pun bila melakukannya secara terpaksa.

Anda mungkin menggunakan kata-kata yang kurang tulus, seperti, “Kalau aku pernah salah, aku minta maaf,” atau, “Aku tahu aku salah, tapi kamu juga salah.”

Meminta maaf berarti Anda sadar betul apa yang telah dilakukan. Cobalah untuk duduk sejenak dan tarik napas perlahan, lalu pikirkan beban yang akan menghantui. 

Bayangkan bila hubungan Anda dan orang tersebut tidak kunjung membaik karena Anda tidak meminta maaf dengan tulus.

Tumbuhkan empati dan posisikan diri Anda sebagai pihak yang tersakiti. Pikirkan apa yang akan Anda rasakan dan lakukan jika melalui hal yang sama.

Dengan begitu, fungsi kalimat permintaan maaf bukan hanya sekadar ucapan, melainkan niat tulus Anda untuk memperbaiki hubungan dengan orang yang disakiti.

Meski nanti mengalami penolakan, setidaknya meminta maaf juga punya manfaat lain, yaitu meringankan rasa bersalah yang menghantui pikiran Anda.

Kesimpulan

  • Kebanyakan orang enggan meminta maa karena tidak ingin dirinya dianggap lemah.
  • Padahal, meminta maaf memiliki manfaat untuk kesehatan tubuh dan pikiran, seperti menurunkan amarah, meredakan stres, dan membangun kesadaran diri.
  • Usahakan untuk melakukan permintaan maaf secara tulus, baik melalui ucapan maupun perbuatan.

Catatan

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.

General Practitioner · Medicine Sans Frontières (MSF)


Ditulis oleh Satria Aji Purwoko · Tanggal diperbarui 31/01/2023

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan