5 Kondisi Penyebab Kematian Ibu Setelah Melahirkan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Setiap pasangan pasti ingin ibu dan bayinya selamat setelah melalui proses persalinan. Namun, terkadang ibu dapat mengalami kondisi kritis selama persalinan yang membuatnya meninggal dunia. Kematian ibu saat melahirkan bisa disebabkan oleh kondisi ibu di masa kehamilan, pada saat persalinan, atau dalam waktu 42 hari setelah melahirkan (masa nifas).

Di Indonesia sendiri, angka kematian ibu pada tahun 2015 adalah sebesar 305 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup. Sementara organisasi kesehatan dunia (WHO) mencatat pada 2017 ada 810 kematian ibu hamil, baik karena kehamilan maupun saat melahirkan, per harinya dari seluruh dunia. 

Banyak alasan yang menjadi penyebab ibu meninggal setelah melahirkan. Apa saja?

Berbagai alasan ibu meninggal setelah melahirkan

Kematian ibu disebabkan oleh banyak hal terkait kehamilan maupun penanganannya. Berdasarkan laporan Kementerian Kesehatan, penyebab terbesar kematian ibu tahun 2010-2013 adalah perdarahan. Di samping itu, ada juga penyebab lain seperti tekanan darah tinggi, infeksi, penyakit jantung, tuberkulosis, dan lainnya.

Berikut ini merupakan penyebab ibu meninggal setelah melahirkan yang paling umum terjadi.

1. Perdarahan berat (hemoragik)

Perdarahan umum terjadi saat persalinan. Namun, jika tidak dapat ditangani dengan baik, perdarahan ini bisa semakin parah dan bahkan bisa menyebabkan ibu meninggal setelah melahirkan. Perdarahan  bisa terjadi saat Anda memilih untuk melahirkan dengan cara normal maupun caesar.

Perdarahan setelah melahirkan terjadi karena vagina atau leher rahim robek. Perdarahan juga bisa terjadi saat rahim tidak berkontraksi setelah melahirkan. Namun, biasanya perdarahan berat  disebabkan oleh masalah plasenta selama kehamilan, seperti abrupsio plasenta. Abrupsio plasenta adalah kondisi di mana plasenta terpisah dari rahim sebelum waktu kelahiran.

2. Infeksi

Infeksi bisa terjadi jika ada bakteri masuk ke tubuh ibu hamil dan tubuhnya tidak bisa melawan. Beberapa infeksi bisa sampai menyebabkan ibu meninggal setelah melahirkan. Ibu hamil yang terinfeksi kelompok bakteri Streptokokus B dapat mengalami sepsis (infeksi darah).

Sepsis ini kemudian dapat menyerang sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan masalah yang parah sampai kematian. Terkadang, sepsis bisa menyebabkan penggumpalan darah pada ibu hamil, sehingga menghalangi aliran darah ke organ penting ibu, seperti otak dan jantung. Hal ini kemudian dapat menyebabkan kegagalan fungsi organ dan bahkan kematian.

3. Preeklampsia

Preeklampsia biasanya timbul saat ibu hamil memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan. Biasanya, preeklampsia terjadi setelah minggu ke-20 kehamilan. Preeklampsia bisa diobati namun juga bisa menjadi parah dan menyebabkan plasenta terpisah, kejang, atau sindrom HELLP.

Ibu dengan sindrom HELLP dapat mengalami kerusakan hati yang berjalan dengan cepat. Tanpa perawatan yang baik, preeklampsia juga bisa menyebabkan kematian ibu setelah persalinan.

4. Emboli paru

Emboli paru adalah gumpalan darah yang menghalangi pembuluh darah di paru-paru. Hal ini biasanya terjadi ketika gumpalan darah yang ada di kaki atau paha (disebut dengan deep vein thrombosis (DVT)) pecah dan mengalir ke paru-paru.

Emboli paru dapat menyebabkan kadar oksigen dalam darah menjadi rendah, sehingga biasanya gejala yang muncul adalah sesak napas dan nyeri dada. Organ tubuh yang tidak mendapatkan cukup oksigen dapat mengalami kerusakan, dan hal ini kemudian bisa menyebabkan kematian pada ibu setelah melahirkan.

Untuk mencegah emboli paru dan DVT, ada baiknya Anda bangun dan berjalan sesegera mungkin setelah melahirkan. Sehingga, darah bisa mengalir dengan lancar dan gumpalan darah tidak terjadi.

5. Kardiomiopati

Selama kehamilan, fungsi jantung wanita mengalami perubahan yang cukup banyak. Hal ini membuat ibu hamil yang memiliki penyakit jantung berisiko tinggi untuk mengalami kematian. Salah satu penyakit pada jantung yang dapat menyebabkan kematian ibu hamil adalah kardiomiopati.

Kardiomiopati adalah penyakit otot jantung yang membuat jantung lebih besar, lebih tebal, atau lebih kaku. Penyakit ini bisa membuat jantung lemah, sehingga tidak bisa memompa darah dengan baik. Pada akhirnya, kardiomiopati bisa menyebabkan masalah, seperti gagal jantung atau penumpukan cairan di paru-paru. Kondisi ini bisa menyebabkan ibu meninggal setelah melahirkan. 

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Melahirkan Bayi Besar: Lebih Baik Normal Atau Caesar?

Melahirkan bayi besar dapat menyulitkan Anda pada saat proses kelahiran, baik jika Anda melahirkan normal atau lewat operasi caesar. Mana yang lebih baik?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Persalinan, Melahirkan, Kehamilan 18 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit

Penyakit Infeksi

Penyakit infeksi dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, atau parasit. Meski gejalanya mirip, pengobatannya berbeda. Lantas, bagaimana membedakannya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Rena Widyawinata
Penyakit Infeksi 7 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

Kenali Gejala dan Bahaya Tekanan Darah Tinggi Setelah Melahirkan

Hipertensi atau tekanan darah tinggi setelah melahirkan dikenal dengan istilah postpartum preeklampsia. Apa saja gejala dan bahayanya? Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hipertensi, Kesehatan Jantung 13 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

9 Penyakit Infeksi pada Anak yang Rentan Menyerang

Penyakit infeksi pada anak cukup mengkhawatirkan karena bisa mengganggu tumbuh kembang. Lantas, apa saja penyakit infeksi yang sering dialami anak?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Penyakit pada Anak, Kesehatan Anak, Parenting 30 September 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

emboli air ketuban

Emboli Air Ketuban (Emboli Cairan Amnion)

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 3 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit
eklampsia adalah

Eklampsia, Komplikasi Penyakit Preeklampsia yang Tidak Ditangani

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 2 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit
virus rubella penyakit campak jerman

Rubella (Campak Jerman)

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 2 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
preeklampsia atau preeklamsia adalah

Preeklampsia, Komplikasi Kehamilan yang Membahayakan Ibu dan Janin

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 28 Desember 2020 . Waktu baca 12 menit