Bahaya Memilih Operasi Caesar Meski Bisa Melahirkan Normal

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 19/03/2020
Bagikan sekarang

Banyak ibu yang memilih operasi caesar untuk melahirkan anaknya, dibandingkan dengan proses melahirkan normal lewat vagina. Alasannya bisa macam-macam, seperti tidak ingin merasakan sakit, takut melahirkan normal, atau karena ingin bayinya lahir di tanggal yang spesial. Namun, sebelum Anda memilih operasi caesar, sebaiknya Anda ketahui dahulu kelebihan dan kekurangan operasi caesar saat Anda sebenarnya dibolehkan dokter untuk melahirkan dengan cara normal.

Menentukan tanggal operasi caesar

Sekarang ini sedang populer melahirkan bayi di ‘tanggal cantik’. Untuk itu, dengan sengaja ibu hamil berbondong-bondong merencanakan kelahirannya di tanggal tertentu, sampai-sampai harus menjadwalkannya dari jauh-jauh hari.

Namun, apakah di tanggal yang telah ditentukan tersebut bayi Anda sudah siap untuk lahir ke dunia? Pertimbangkan juga kesiapan dan kesehatan bayi Anda. Perlu Anda ketahui bahwa saat Anda menentukan tanggal kelahiran caesar, kehamilan Anda sudah harus berusia 39 minggu atau lebih. Bayi yang lahir sebelum usia kehamilan 39 minggu dapat meningkatkan risikonya untuk mengalami masalah pernapasan, penyakit kuning, infeksi, dan gula darah rendah.

Keuntungan operasi caesar

Beberapa ibu merasa bahwa melahirkan caesar yang dijadwalkan membuatnya lebih mudah untuk mengatur cuti hamil dan mengatur urusan lain di rumah setelah melahirkan daripada menunggu kelahiran normal dengan kontraksi yang tidak nyaman. Sebagian ibu yang lain memilih operasi caesar karena mereka pikir operasi caesar tidak lebih sakit dibandingkan normal.

Memang, jika dibandingkan dengan kelahiran normal, kelahiran caesar biasanya tidak perlu menghadapi risiko berikut ini:

  • Robek pada vagina atau perineum
  • Rasa sakit pada vagina atau perineum
  • Inkontinensia urin
  • Disfungsi seksual

Jika dibandingkan dengan kelahiran normal atau operasi caesar yang tidak direncanakan, operasi caesar yang direncanakan juga memiliki risiko yang lebih rendah terhadap hemoragik (kehilangan banyak darah) selama operasi.

Namun, sebenarnya operasi caesar dapat lebih menyakitkan daripada kelahiran normal dan dapat mempunyai risiko komplikasi yang lebih tinggi.

Kekurangan operasi caesar

Jika Anda memilih operasi caesar karena tidak ingin merasakan rasa sakit saat melahirkan normal, mungkin keputusan Anda ini salah. Mengapa?

Saat Anda melahirkan caesar mungkin Anda tidak merasakan sakit dalam prosesnya, tetapi setelah operasi caesar, Anda akan merasakan sakit dan Anda membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih kembali. Anda harus berada beberapa hari lagi di rumah sakit sampai kondisi Anda benar-benar pulih dan diiizinkan pulang oleh dokter. Berbeda dengan wanita yang melahirkan normal, ia bisa pulang lebih cepat daripada wanita yang melahirkan caesar.

Waktu pemulihan ini bisa menyulitkan Anda dalam merawat bayi yang baru lahir. Selain itu, luka sayatan bekas operasi caesar juga bisa membuat Anda tidak nyaman saat menyusui dan Anda harus merawat luka ini dengan baik. Hal ini juga dapat membatasi aktivitas Anda.

Jangan lupa, caesar merupakan sebuah operasi yang juga memiliki risiko seperti operasi lainnya, yaitu:

  • Perdarahan
  • Infeksi
  • Luka pada kandung kemih atau usus
  • Reaksi terhadap obat
  • Pembekuan darah (trombosis)

Risiko operasi caesar untuk bayi

Selain Anda, bayi juga memiliki risiko yang lebih banyak saat dilahirkan dengan cara caesar. Bayi bisa saja mengalami masalah pernapasan. Bayi yang lahir dengan operasi caesar yang direncanakan biasanya akan dirawat secara intensif setelah lahir karena masalah pernapasan. Saat melahirkan normal, secara alami bayi diberi sinyal untuk menghentikan kerja paru-parunya dalam menghasilkan cairan, tapi proses ini tidak terjadi dengan baik saat melahirkan dengan cara caesar. Bayi yang dilahirkan caesar sebelum usia kehamilan 39 minggu lebih mungkin mengalami hal ini.

Selain itu, bayi juga bisa berisiko mengalami:

  • Masalah pengaturan kadar gula darah
  • Masalah suhu tubuh, bayi yang lahir lebih cepat tidak mampu untuk menjaga kehangatan tubuhnya
  • Masalah makan
  • Penyakit kuning, disebabkan karena kadar bilirubin yang tinggi
  • Masalah pendengaran dan penglihatan
  • Masalah belajar dan perilaku

Operasi caesar mempersulit Anda merencanakan kelahiran anak selanjutnya

Ingat, setiap operasi caesar dapat meningkatkan risiko Anda mengalami komplikasi serius pada kehamilan berikutnya, terlebih lagi jika Anda ingin mempunyai banyak anak. Beberapa komplikasi yang bisa Anda alami adalah plasenta previa dan plasenta akreta (plasenta yang tertanam terlalu dalam pada dinding rahim). Keduanya dapat menyebabkan Anda mengalami hemoragik (perdarahan hebat) dan histerektomi (pengangkatan rahim).

Operasi caesar yang dilakukan berkali-kali juga dapat meningkatkan risiko luka pada jaringan parut serta kerusakan pada kandung kemih dan usus. Hal ini membuat operasi caesar lebih berisiko dan kelahiran berikutnya lebih sulit dilakukan. Oleh karena itu, banyak ahli menyarankan untuk melahirkan normal jika Anda berniat untuk memiliki beberapa anak.

Jadi, harus bagaimana?

Jika Anda bisa melahirkan normal, sebaiknya Anda pilih cara itu karena bisa jadi lebih aman. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa melahirkan dengan cara operasi caesar adalah cara yang lebih aman daripada melahirkan normal. Walaupun tampaknya kelahiran normal memberi rasa sakit berlebih, tetapi melahirkan normal memiliki risiko yang lebih sedikit jika Anda tidak memiliki kondisi medis. American College of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG) pun menyarankan semua wanita merencanakan kelahiran normal bila memungkinkan.

 

BACA JUGA

Baca Juga:

    Apakah artikel ini membantu Anda?
    happy unhappy"
    Sumber

    Yang juga perlu Anda baca

    Berbagai Jenis Gangguan Makan yang Umum Dialami Ibu Hamil

    Gangguan makan yang dialami oleh ibu hamil tentu akan memberikan dampak yang berbahaya bagi keselamatan dan perkembangan janin.

    Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Winona Katyusha

    Kulit Wajah Terlihat Kusam Saat Hamil, Apa Penyebabnya?

    Alih-alih mendapatkan pregnancy glow, sebagian orang malah merasa kulit wajah jadi lebih kusam saat hamil. Apa penyebabnya?

    Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Winona Katyusha

    Kapan Waktu Terbaik untuk Kontrol Kandungan Selama Pandemi COVID-19?

    Pemeriksaan kehamilan amatlah penting. Di sisi lain, pemeriksaan kehamilan selama pandemi COVID-19 membuat ibu rentan tertular. Apa yang harus ibu lakukan?

    Ditulis oleh: Diah Ayu
    Coronavirus, COVID-19 29/04/2020

    6 Makanan Bergizi untuk Memperkuat Kandungan

    Selain sehat untuk ibu, berbagai makanan ini juga dapat memperkuat janin dalam kandungan agar masa kehamilan tetap lancar.

    Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Winona Katyusha

    Direkomendasikan untuk Anda

    hamil setelah keguguran

    Hal yang Harus Diketahui Jika Ingin Cepat Hamil Setelah Keguguran

    Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Winona Katyusha
    Dipublikasikan tanggal: 18/05/2020
    menu puasa untuk ibu hamil

    Menu Wajib Saat Puasa untuk Ibu Hamil

    Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Arinda Veratamala
    Dipublikasikan tanggal: 17/05/2020
    bayi terinfeksi COVID-19

    Melahirkan di Rumah Sakit Saat Pandemi COVID-19, Apa Saja yang Harus Disiapkan?

    Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
    Dipublikasikan tanggal: 14/05/2020
    puasa bagi ibu hamil

    4 Kondisi yang Mengharuskan Ibu Hamil Membatalkan Puasanya

    Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 14/05/2020