Kadar Lemak Dalam Darah Ternyata Memengaruhi Kualitas Sperma Pria

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 02/12/2017 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Lemak merupakan salah satu unsur penting yang dibutuhkan oleh tubuh manusia. Lemak memiliki peran penting dalam proses metabolisme di dalam tubuh, antara lain sebagai penyusun beberapa struktur sel serta sebagai salah satu sumber energi tubuh.

Asupan lemak dibutuhkan dalam jumlah yang seimbang agar dapat berperan dengan optimal. Kelebihan lemak dalam darah memiliki banyak efek samping, misalnya memicu penyakit jantung serta pembuluh darah. Namun, tahukah Anda bahwa tingginya kadar lemak darah dapat menurunkan kesuburan pria?

Apa hubungan antara lemak dengan sperma?

Dalam saluran cerna, lemak atau lipid akan dipecah menjadi beberapa unsur seperti kolesterol, trigliserida, HDL (lemak baik), LDL (lemak jahat), dan lain-lain. Beberapa bagian lemak ini memiliki efek yang menurunkan aktivitas produksi sperma dan hormon seks.

Hiperkolesterolemia (kelebihan kadar kolesterol dalam darah) misalnya, mengganggu aktivitas sel yang bertanggung jawab untuk menyediakan nutrisi pada sperma. Selain itu, kelebihan kolesterol juga dapat mengurangi aktivitas testosteron, hormon seks utama pada pria.

Kolesterol yang tinggi dalam darah memiliki kecenderungan untuk membentuk radikal bebas dalam tubuh. Radikal bebas merupakan unsur berbahaya yang bersifat merusak sperma dan bisa mengganggu proses pematangan sperma dalam testis.

Sebuah penelitian juga menyimpulkan bahwa hipertrigliseridemia (kelebihan kadar trigliserida dalam darah) dapat menimbulkan efek negatif terhadap jumlah dan motilitas sel sperma. Selain itu, tingginya kadar lemak dalam darah bisa menyebabkan obesitas atau berat badan berlebih. Kondisi obesitas juga memiliki andil terhadap turunnya kualitas sperma.

Bagaimana kelebihan lemak mengganggu kualitas sperma?

Volume air mani

Sebuah penelitian dari Tiongkok mengungkapkan bahwa meningkatnya kadar kolesterol, trigliserida, dan LDL dalam darah dapat menurunkan volume cairan mani. Idealnya, dalam sekali ejakulasi pria akan menghasilkan sekitar 1,5 mililiter air mani yang mengandung sel sperma.

Jumlah sperma

Dalam air mani pria, terkandung sel sperma yang bertugas untuk melakukan pembuahan. Jumlah sperma yang normal dalam satu milliliter air mani adalah 15 juta sel. Jumlah tersebut dibutuhkan supaya kemungkinan terjadinya pembuahan dengan sel telur wanita lebih besar.

Kelebihan lemak dalam darah, terutama kolesterol, bisa menjadi penyebab berkurangnya jumlah sel sperma sehingga terjadi keadaan oligozoospermia, yaitu jumlah sperma yang terlalu sedikit.

Morfologi atau bentuk kepala sperma

Bagian kepala merupakan struktur penting dari sebuah sel sperma. Pasalnya, bagian kepala sperma mengandung enzim-enzim untuk membuahi sel telur wanita serta ada informasi genetik dari pria yang nantinya akan diwariskan pada jabang bayi. Maka, gangguan morfologi atau bentuk kepala dapat menurunkan kesuburan pria.

Sampai saat ini memang belum ada acuan baku mengenai batas aman berbagai jenis lemak tersebut sehingga aman bagi sistem reproduksi laki-laki. Namun, alangkah lebih baik apabila Anda selalu mengonsumsi berbagai bahan makanan secara seimbang disertai aktivitas fisik yang cukup. Jangan ragu juga untuk selalu rutin memeriksakan kadar lemak darah Anda sehingga dapat direncanakan upaya pencegahan penyakit lebih lanjut.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Ternyata Ayah Juga Bisa Kena Depresi Pasca Melahirkan

Postpartum depression tak cuma menyerang wanita yang baru melahirkan. Depresi pasca melahirkan juga bisa dialami para ayah. Inilah tanda-tandanya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Parenting, Tips Parenting 14/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Dua Resep Sorbet, Camilan Segar Sehat yang Mudah Dibuat

Doyan camilan dingin yang manis, tapi takut gemuk kalau keseringan makan es krim? Sudahkah Anda mencoba sorbet? Anda bisa membuatnya sendiri di rumah, lho!

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 14/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Hai Para Suami, Ini 15 Tanda Istri Anda Sedang Hamil

Tak hanya wanita yang harus memerhatikan perubahan pada dirinya. Sebagai suami Anda juga harus peka melihat tanda istri hamil dan segera mempersiapkan diri.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesuburan, Kehamilan, Hidup Sehat 13/06/2020 . Waktu baca 6 menit

Hal yang Harus Diketahui Jika Ingin Cepat Hamil Setelah Keguguran

Bukanlah hal yang mustahil jika Anda ingin segera kembali hamil setelah mengalami keguguran, tapi ketahui dulu beberapa hal berikut ini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Kesuburan, Kehamilan 18/05/2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara memandikan bayi yang baru lahir

Agar Tidak Bingung, Berikut Cara Memandikan Bayi Baru Lahir

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . Waktu baca 9 menit
apa itu kolesterol

7 Hal yang Paling Sering Ditanyakan Tentang Kolesterol

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . Waktu baca 5 menit
kista saat hamil di usia tua

Apa yang Akan Terjadi Jika Muncul Kista Saat Hamil?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 19/06/2020 . Waktu baca 5 menit
frozen yogurt vs es krim sehat mana

Frozen Yogurt Versus Es Krim, Lebih Sehat Mana?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 17/06/2020 . Waktu baca 5 menit