home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

9 Manfaat Olahraga Ekstrem Parkour untuk Kesehatan Tubuh

9 Manfaat Olahraga Ekstrem Parkour untuk Kesehatan Tubuh

Parkour merupakan kegiatan fisik yang dilakukan dengan bergerak secara efektif melalui kemampuan motorik tubuh pada berbagai jenis lingkungan. Le traceur atau pelacak merupakan istilah untuk orang yang melakukan parkour. Mereka mengolah tubuh dan kontrol yang baik melalui gabungan latihan lari, melintasi rintangan, melompat, dan memanjat. Lantas, apa saja manfaat parkour bagi kesehatan tubuh?

Berbagai manfaat olahraga parkour untuk tubuh

Parkour pertama kali diciptakan oleh David Belle di Prancis. Melalui olahraga ini, dia memperlihatkan kualitas fisik manusia melalui parkour. Hingga sekarang parkour telah dipraktikkan oleh puluhan ribu orang di seluruh dunia. Mulanya, latihan parkour dilakukan di sekitar area gedung. Kini olahraga parkour banyak dilakukan di gym atau pusat kebugaran.

Sebagai olahraga, parkour melibatkan berbagai aktivitas fisik, mulai dari berlari, melompat, memanjat, berayun, berguling, dan gerakan bebas lainnya. Berikut adalah beberapa manfaat parkour sebagai olahraga ekstrem yang bisa Anda rasakan.

1. Melatih dan membentuk seluruh tubuh

olahraga parkour

Latihan parkour bermanfaat untuk kebugaran tubuh secara total. Berlari, melompat, dan melintasi rintangan membutuhkan kerja dari semua otot tubuh. Olahraga parkour melibatkan pergerakan hampir semua bagian tubuh sehingga membuat otot tubuh terbentuk dengan sendirinya dari hari ke hari.

Menurut Luciano Acuna Jr., pelatih parkour dari Brooklyn, New York seperti dikutip dari ABC News, latihan parkour dengan intensitas tinggi sama halnya seperti berlari sejauh 8 km atau mendaki gunung. Olahraga ini bahkan bisa membakar antara 600 hingga 900 kalori per jam, tergantung intensitas yang seseorang lakukan.

2. Meningkatkan daya pikir dan kreativitas

Parkour mengharuskan le traceur untuk mengatasi rintangan secara cepat. Anda akan diminta untuk tiba-tiba melatih otak dan berpikir bagaimana menggunakan tubuh, terutama bagian kaki, demi melewati semua rintangan. Dengan begitu Anda melatih otak untuk berpikir cepat serta melatih koordinasi antara otak dan bagian tubuh lainnya.

Aktivitas parkour juga mendorong le traceur untuk menunjukkan dan meningkatkan kreativitas mereka. Sebagai olahraga tanpa aturan, parkour tak memiliki acuan yang pasti untuk bisa melewati setiap rintangan. Oleh karena itu penting bagi Anda untuk menggunakan kreativitas dalam melewati setiap rintangan.

3. Ketahanan jantung dan paru-paru

Parkour mengharuskan Anda untuk bergerak sangat aktif. Gerakan konstan dan melompat akan membuat organ jantung dan paru-paru Anda bekerja ekstra. Sebuah studi dalam Open Sports Sciences Journal menyebutkan olahraga parkour bisa meningkatkan kebugaran dan kekuatan jantung dan paru-paru dengan meningkatkan suplai oksigen dalam tubuh Anda.

4. Mengembangkan keterampilan tumbuh

Kebugaran terkait juga dengan keterampilan, termasuk kelincahan, keseimbangan, kekuatan, kecepatan, koordinasi dan reaksi. Dalam parkour, Anda harus menggunakan keterampilan tersebut ketika melompat, memanjat, dan menyeimbangkan tubuh. Hal ini sangat bermanfaat untuk memastikan kebugaran fisik Anda tetap terjaga dengan baik.

5. Membangun kekuatan inti tubuh

Inti tubuh terdiri dari serangkaian otot kompleks yang membentang dari otot dada bawah, perut, punggung, hingga otot bagian sekitar panggul. Bagian ini sekaligus merupakan pusat dari seluruh tubuh dan bertanggung jawab untuk membantu Anda membungkuk, memutar, dan gerakan lainnya. Menguatkan inti tubuh melalui olahraga parkour juga bermanfaat dalam mencegah cedera punggung bawah.

6. Meningkatkan kekuatan tulang

manfaat olahraga ekstrem

Seperti banyak olahraga lainnya, manfaat parkour juga bisa membantu meningkatkan kekuatan tulang. Hal ini berkat aktivitas parkour yang banyak melibatkan gerakan melompat. Penelitian dari University of Missouri menyebutkan latihan melompat tergolong aman dan efektif untuk meningkatkan kepadatan tulang.

Secara khusus, gerakan parkour banyak melibatkan tubuh bagian bawah dan atas yang menimbulkan efek positif untuk membangun kekuatan tulang secara menyeluruh.

7. Meningkatkan kepercayaan diri

Parkour dapat meningkatkan kepercayaan diri dengan memungkinkan Anda menaklukan hal-hal yang tidak pernah dicoba sebelumnya. Sebagai contoh, Anda mungkin akan merasa minder saat melihat dinding besar yang sebelumnya tampak seperti suatu hal yang mustahil untuk dilewati. Namun, setelah berhasil untuk melewatinya Anda akan merasakan kepuasan tersendiri dan ingin terus mencoba menaklukan hal-hal yang baru.

8. Mengurangi kecenderungan antisosial

Parkour telah terbukti dapat mengurangi perilaku antisosial. Sebuah penelitian dari International Journal of Sport Policy and Politics menguji kaitan perilaku remaja dengan pembinaan parkour. Hasil dalam penelitian ini menunjukkan tingkat kejahatan remaja dengan rentang usia 8 hingga 19 tahun berkurang 69% ketika mereka berlatih parkour.

Aktivitas parkour memberikan alternatif cara positif untuk meluangkan waktu dan energi bagi para remaja. Hal ini sekaligus bisa menghadirkan tantangan dan rintangan baru setiap kali mereka terlibat dalam parkour, sekaligus mengurangi kecenderungan antisosial.

9. Dapat dilakukan oleh semua orang

Anda mungkin sering melihat video parkour di media sosial dan berpikir bahwa aktivitas ini adalah hal yang sangat sulit dilakukan. Hal ini karena video tersebut penuh dengan gerakan akrobatik dan langkah-langkah besar yang pasti sulit untuk pemula kuasai. Padahal, latihan parkour tidak hanya terdiri dari gerakan tersebut.

Sebagian gerakan parkour berasal dari gerakan sederhana yang mudah untuk Anda pelajari, seperti berlari dan melompat. Latihan ini pun sebenarnya bisa Anda lakukan di mana saja, misalnya di taman kota, karena tidak ada peralatan khusus yang diperlukan.

Namun agar aktivitas ini aman dan tidak mengganggu orang lain, sebaiknya Anda berlatih bersama dengan komunitas parkour. Beberapa gym bahkan sudah memiliki fasilitas parkour dalam ruangan sehingga lebih aman dan nyaman untuk pemula.

Sebelum dan setelah melakukan latihan, jangan lupa untuk melakukan pemanasan sekaligus pendinginan. Pastikan juga Anda berlatih bersama instruktur parkour profesional, untuk mengenal teknik terlebih dulu dan menghindari risiko cedera saat berolahraga.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Site officiel du parkour en France. Fédération de Parkour. Retrieved 13 June 2016, from http://www.fedeparkour.fr/

Top 10 Health Benefits of Parkour and Free Running. Health Fitness Revolution. (2015). Retrieved 13 June 2016, from https://www.healthfitnessrevolution.com/top-10-health-benefits-parkour-free-running/

The benefits of Parkour. Medical Daily. (2010). Retrieved 13 June 2016, from https://www.medicaldaily.com/benefits-parkour-234436

Parkour Turns Child’s Play Into an Intense Workout for Grown-Ups. ABC News. (2013). Retrieved 23 June 2021, from https://abcnews.go.com/blogs/lifestyle/2013/09/parkour-turns-childs-play-into-an-intense-workout-for-grown-ups

Dvorak, M., Eves, N., Bunc, V., & Balas, J. (2017). Effects of Parkour Training on Health-Related Physical Fitness in Male Adolescents. The Open Sports Sciences Journal, 10(1), 132-140. http://dx.doi.org/10.2174/1875399X01710010132 

Hinton, P., Nigh, P., & Thyfault, J. (2015). Effectiveness of resistance training or jumping-exercise to increase bone mineral density in men with low bone mass: A 12-month randomized, clinical trial. Bone, 79, 203-212. https://doi.org/10.1016/j.bone.2015.06.008

Gilchrist, P., & Wheaton, B. (2011). Lifestyle sport, public policy and youth engagement: examining the emergence of parkour. International Journal Of Sport Policy And Politics, 3(1), 109-131. https://doi.org/10.1080/19406940.2010.547866

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adinda Rudystina Diperbarui 22/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan