Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Fakta Seputar Varian IHU COVID-19 yang Baru Ditemukan

Fakta Seputar Varian IHU COVID-19 yang Baru Ditemukan

Belum selesai penyebaran virus SARS-CoV-2 varian Omicron yang menimbulkan kenaikan kasus di berbagai negara, kini muncul varian baru lain, yaitu varian IHU COVID-19 atau B.1640.2.

Varian ini pertama kali ditemukan di Prancis dan diprediksi lebih kebal terhadap vaksin COVID-19. Seperti apakah faktanya dan persamaan dengan varian baru COVID lainnya?

Apa itu varian IHU COVID-19?

Khasiat Ekstrak Sambiloto dan Sistem Imun dalam Melawan COVID-19

Varian IHU atau dikenal juga dengan varian B.1640.2 pertama kali diidentifikasi pada 29 Desember 2021 di Prancis.

IHU adalah kepanjangan dari The Instituts Hospitalo-Universitaires (IHU), di mana peneliti di IHU Mediterranee Infection Prancis yang melaporkan pertama kali dugaan adanya temuan mutasi virus ini.

Zubairi Djoerban, Ketua Satgas COVID-19 dari Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI), menjelaskan bahwa varian IHU di Prancis mengandung setidaknya 46 mutasi dan diduga lebih kebal terhadap vaksin COVID-19.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) sendiri mengategorikan varian IHU COVID-19 sebagai Variant Under Monitoring (VuM) yang masih diteliti dan diawasi untuk melihat risiko penularannya.


Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti informasi terbaru dan cerita para pejuang COVID-19 di sekitar kita. Ayo gabung komunitas sekarang!


Penyebaran varian IHU

Riset yang diterbitkan dalam medRxiv menyebutkan bahwa varian ini pertama kali diidentifikasi pada seseorang yang baru kembali dari Kamerun selepas melakukan perjalanan selama tiga hari. Pasien pertama yang diidentifikasi dengan varian tersebut diketahui telah divaksinasi sebelumnya.

Infeksi varian ini kemudian teridentifikasi pada 12 orang di sekitar Pegunungan Alpen Selatan, di waktu yang sama ketika Omicron ditemukan di Afrika Selatan tahun lalu.

Selain kasus 12 infeksi tersebut, saat ini tidak ada kasus lain yang diketahui dari varian IHU di luar wilayah tempat ditemukannya yakni Kota Marseille, Prancis, atau di negara lain.

Riset menyebut masih terlalu dini untuk berspekulasi tentang fitur virologi, epidemiologi, atau klinis dari varian IHU hanya berdasarkan 12 kasus.

Hal ini juga dipertegas oleh Zubairi Djoerban, yang akrab disapa Prof. Beri, yang meminta publik untuk tidak terlalu terlalu khawatir lantaran varian ini belum menunjukkan karakteristik yang lebih kuat daripada varian Omicron.

Meski varian ini masih dalam pengawasan, bukan berarti varian ini tidak berisiko. Hal ini diungkapkan oleh Epidimiolog Eric Feigl-Ding yang menyebut varian IHU COVID-19 mungkin akan melebihi infeksi Omicron yang kecepatannya 5-6 kali lebih cepat dari varian Delta.

Varian IHU mirip dengan varian baru COVID-19 lainnya?

varian r.1 covid-19

Penelitian terhadap varian IHU yang diterbitkan dalam medRxiv ini dipimpin oleh ilmuwan Didier Raoult. Namun penelitian tersebut belum ditinjau sejawat atau belum peer-review.

Pada riset tersebut ditulis bahwa protein spike varian IHU membawa 14 substitusi asam amino, termasuk N501Y dan E484K.

N501Y sendiri pertama kali ditemukan dalam varian Alpha yang diyakini para ahli dapat membuatnya lebih menular. Sementara asam amino E484K bisa mengindikasikan kalau varian ini akan lebih resisten pada vaksin. Mayoritas vaksin yang digunakan di seluruh dunia ditargetkan pada protein spike Sars-CoV-2.

Sebaliknya, Omicron dan varian IHU memiliki spike protein yang terlihat sangat berbeda. Mutasi N501Y dan E484K sebelumnya ditemukan pada varian baru COVID seperti Beta, Gamma, Theta, dan Omicron.

Selain itu, menurut riset tersebut, pasien pertama yang teridentifikasi dengan varian IHU mengalami gejala ringan. Namun, tidak menutup kemungkinan sejumlah pasien merasakan gejala khas dari sebagian besar kasus COVID-19, seperti:

  • demam yang ditandai dengan kenaikan suhu tubuh,
  • batuk yang terjadi terus-menerus selama lebih dari satu jam, atau beberapa kali batuk 24 jam yang lebih buruk dari batuk biasa, serta
  • kehilangan kemampuan untuk mencium bau dan merasakan makanan (anosmia).

Jika Anda atau keluarga di rumah tengah mengalami gejala COVID-19, terutama anosmia, segera periksakan ke dokter untuk memastikan kondisinya dan memperoleh pengobatan yang tepat.

Apakah vaksinasi COVID-19 mampu menangkal varian IHU?

varian delta plus covid-19

Penelitian awal menunjukkan kemungkinan varian IHU lebih resisten terhadap vaksin. Namun informasi mengenai hal tersebut masih terbatas. Peneliti masih terus melakukan pengamatan lebih lanjut.

WHO juga menambahkan perubahan genetik yang diduga memengaruhi karakteristik virus dapat menimbulkan risiko di masa depan. Tetapi bukti dampak fenotipik atau epidemiologis saat ini masih belum jelas.

Cara terbaik yang sekarang dapat dilakukan untuk melindungi diri Anda dan keluarga dari varian ini adalah dengan melakukan protokol kesehatan.

  • Vaksinasi untuk setiap orang yang berusia 6 tahun yang akan mencegah keparahan penyakit, rawat inap, dan angka morbiditas. Serta vaksin booster jika Anda memenuhi syarat.
  • Mengenakan masker, terutama di dalam ruangan di tempat umum di mana ada transmisi yang tinggi.
  • Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
  • Menghindari kerumuman dan menghindari mobilitas.
  • Lakukan tes usap, jika Anda mengalami gejala COVID-19, seperti demam, sakit kepala, batuk, atau sakit tenggorokan.

Selain kita harus tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan dan menghindari bepergian ke luar negeri. Jika Anda belum mendapat vaksin, segera kunjungi fasilitas kesehatan terdekat untuk mendaftar vaksinasi COVID-19.

Beritahu dokter jika Anda memiliki penyakit bawaan atau komorbid seperti diabetes, hipertensi, penyakit jantung, dan lainnya.

Verifying...

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Colson, P., Delerce, J., Burel, E., Dahan, J., Jouffret, A., Fenollar, F., Yahi, N., Fantini, J., La Scola, B., & Raoult, D. (2021). Emergence in southern France of a new SARS-COV-2 variant of probably Cameroonian origin harbouring both substitutions n501y and e484k in the spike protein. https://doi.org/10.1101/2021.12.24.21268174

Fourcade, M., & Mulier, T. (2022). Who official downplays threat of new Covid Ihu Variant. Time. Retrieved January 21, 2022, from https://time.com/6133106/ihu-new-covid-variant/

Hancock, S. (2022). How dangerous is the new IHU covid variant and where has it spread? The Independent. Retrieved January 21, 2022, from https://www.independent.co.uk/news/health/covid-symptoms-variant-ihu-france-flu-b1996920.html

IDI Akui Ada Dugaan Varian Covid Ihu kebal vaksin. CNN Indonesia. (2022). Retrieved January 21, 2022, from https://www.cnnindonesia.com/nasional/20220106134050-20-743358/idi-akui-ada-dugaan-varian-covid-ihu-kebal-vaksin

Lee, B. Y. (2022). New ‘ihu’ B.1.640.2 covid-19 coronavirus variant detected in France. Forbes. Retrieved January 21, 2022, from https://www.forbes.com/sites/brucelee/2022/01/04/new-ihu-b16402-covid-19-coronavirus-variant-detected-in-france/?sh=2aee88bdd446  

Wade, G. (2022). What is the IHU variant? here’s what we know about the newest COVID strain so far. Health.com. Retrieved January 21, 2022, from https://www.health.com/condition/infectious-diseases/coronavirus/ihu

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ilham Fariq Maulana Diperbarui Jan 26
Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa