home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Bagaimana Cara Donor Plasma Konvalesen Pasien COVID-19 Sembuh?

Bagaimana Cara Donor Plasma Konvalesen Pasien COVID-19 Sembuh?

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Para ahli medis di Indonesia saat ini menggunakan plasma darah atau plasma konvalesen sebagai salah satu terapi penanganan pasien COVID-19 sedang dan parah. Seruan untuk melakukan donor plasma darah bagi penyintas COVID-19 sehat terus didengungkan di banyak media.

Bagaimana dan apa saja syarat donor plasma darah?

Syarat dan cara donor plasma konvalesen COVID-19

Bagaimana cara donor plasma darah pasien covid-19 sembuh

Terapi plasma darah atau plasma konvalesen adalah pengobatan yang diberikan dengan cara mentransfusi plasma darah pasien COVID-19 pulih kepada pasien yang sedang dalam perawatan.

Ketika terinfeksi COVID-19, sistem kekebalan tubuh manusia secara alami akan membentuk antibodi untuk melawan infeksi tersebut. Setelah pasien sembuh, antibodi ini akan bertahan di tubuhnya dan berada di plasma darah.

Transfusi plasma darah yang mengandung antibodi ini dipercaya dapat membantu pasien COVID-19 lain yang dikhawatirkan tak cukup mampu membentuk antibodi secara alami di tubuhnya.

Jika Anda telah pulih dari COVID-19, kemungkinan besar plasma darah Anda mengandung antibodi COVID-19 dan hal itu dapat membantu orang lain melawan COVID-19.

Tapi tidak semua penyintas COVID-19 bisa melakukan donor plasma konvalesen karena harus lebih dulu melalui pertimbangan kesehatan.

Kriteria pendonor plasma darah COVID-19:

  1. Usia 18-60 tahun
  2. Berat badan tidak kurang dari 55 kg
  3. Telah dinyatakan sembuh dari COVID-19 dengan hasil swab PCR negatif atau dengan surat keterangan sembuh dari dokter
  4. Sehat, bebas gejala selama 14 hari setelah sembuh

Alur donor plasma darah:

  1. Pendonor diminta mengisi lembar informed consent (persetujuan).
  2. Pendonor akan diambil sampel darah untuk screening, pengukuran tinggi dan berat badan, pengecekan golongan darah, dan pengecekan tekanan darah.
  3. Pendonor yang memenuhi kriteria dapat dilakukan plasmaferesis dan diambil plasma konvalesen sebanyak 400-500 CC.
  4. Plasma konvalesen dapat langsung diberikan pada pasien atau disimpan pada suhu -20°C sampai -30°C.

Di Indonesia penerimaan donor plasma darah dilakukan oleh Palang Merah Indonesia (PMI) atau rumah sakit yang memiliki fasilitas donor plasma darah.

Terapi plasma konvalesen pada pasien COVID-19 masih dalam penelitian

Di Indonesia, terapi plasma konvalesen masih dalam uji klinis oleh Kementerian Kesehatan dan bekerja sama dengan beberapa ahli ataupun rumah sakit.

Uji coba plasma darah internasional yang dipimpin REMAP-CAP, Senin (11/01) lalu menyatakan terapi plasma darah untuk pasien COVID-19 gejala parah tidak terlalu efektif.

Keputusan ini diambil setelah analisis awal terhadap lebih dari 900 peserta uji coba yang dirawat di ruang perawatan intensif (ICU). Hasilnya menunjukkan bahwa pengobatan dengan terapi plasma konvalesen tidak meningkatkan hasil kesembuhan.

Uji coba masih dilanjutkan pada pasien COVID-19 dengan gejala sedang yang dirawat di rumah sakit.

Analisis ini awalnya tidak menilai efek terapi plasma darah pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit dengan gejala yang moderat. Ketua peneliti mengatakan hal ini menjadi pertanyaan penting dan harus dieksplorasi lebih lanjut dalam uji klinis.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber
Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh Ulfa Rahayu
Tanggal diperbarui 15/01/2021
x