Bolehkah Menebus Resep Obat Antibiotik yang Sama Berulang Kali?

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16/11/2018
Bagikan sekarang

Bila sedang dilanda sakit karena infeksi virus atau bakteri, umumnya Anda akan pergi ke dokter untuk berobat. Nantinya dokter akan memberikan resep obat antibiotik yang harus ditebus di apotek dan diminum sampai habis.

Setelah sembuh, terkadang gejala infeksi penyakit yang sama bisa terjadi lagi. Tak jarang, banyak orang yang akan menebus kembali resep sebelumnya untuk mengatasi gejala penyakit yang diderita. Perilaku mengulang atau menebus resep berulang ini apa  aman dan boleh dilakukan? Mari ketahui aturan minum antibiotik yang benar dan aman berikut ini.

Tidak boleh mengulang resep obat antibiotik

susah menelan obat

Dr. Erni Nelwan, Sp. PD-KPTI, dokter penyakit dalam dan penyakit tropik infeksi di RSCM mengatakan bahwa tidak boleh mengulang resep obat antibiotik. Ini disebabkan karena belum tentu diagnosis penyakit yang dialami kedua kalinya sama dengan penyakit awal.

“Mengulang resep antibiotik tidak diperbolehkan, karena tiap gejala yang dialami belum tentu virus atau bakteri penyebabnya sama.”, ujar dr. Erni yang ditemui di Rumah Sakit Universitas Indonesia, Depok, Kamis (15/11).

Obat antibiotik adalah obat yang hanya digunakan untuk mengobati penyakit akibat bakteri atau mikroba lainnya. Maka itu, tidak semua gejala penyakit yang Anda rasakan bisa diobati dengan antibiotik.  Conto bila mengalami gejala pilek, Anda tidak bisa minum antibiotik agar sembuh. Pilek adalah gejala flu yang disebabkan oleh virus. Maka itu Anda harus minum obat antivirus.

Untuk mengetahui apakah gejala penyakit yang Anda alami disebabkan bakteri atau tidak, Anda wajib konsultasi ke dokter. Nantinya obat bisa ditentukan berdasarkan diagnosis penyakit Anda. Selain itu, bila asal minum obat antibiotik, ini bisa menyebabkan tubuh mengalami resistensi antibiotik.

Apa itu resistensi antibiotik?

Diazoxide adalah

Resistensi antibiotik adalah kondisi di mana tubuh seseorang sudah kebal dan tidak mempan lagi diobati pakai  antibiotik. Ini dikarenakan bakteri atau virus menjadi kebal dan beradaptasi di dalam tubuh Anda, meskipun sudah minum obat antibiotik.

Kalau sudah mengalami resistensi antibiotik, kemampuan tubuh dalam melawan penyakit infeksi jadi lemah. Penyakit infeksi di tubuh Anda pun jadi susah diobati dengan obat antibiotik.

Perlu diketahui juga, bahwa resistensi antibiotik sudah menjadi ancaman kesehatan dunia yang bisa mengakibatkan kematian. Jika jumlah bakteri yang kebal terhadap antibiotik sudah banyak, perawatan medis seperti transplantasi organ, kemoterapi, atau pengobatan medis lain menjadi sangat berisiko. Alhasil, Anda jadi lebih lama berobatnya dan perawatannya juga lebih mahal biayanya.

Bagaimana aturan minum antibiotik yang benar?

Deferasirox adalah

Penting untuk mengikuti aturan minum antibiotik sesuai anjuran dokter. Berikut adalah hal-hal yang harus diperhatikan dalam aturan minum antibiotik:

  • Selalu minum antibiotik sesuai anjuran dokter.
  • Selalu beli sejumlah obat antibiotik sesuai yang diresepkan dokter (jangan lebih, jangan kurang).
  • Selalu habiskan antibiotik sesuai anjuran resep, bahkan jika Anda sudah merasa lebih baik kondisinya.
  • Selalu konsumsi obat antibiotik tepat waktu dan tepat dosis.
  • Jangan melewatkan dosis.
  • Jangan menyimpan obat antibiotik untuk berjaga-jaga ke depannya apabila ada tanda penyakit kambuh.
  • Jangan asal memberikan atau menyarankan antibiotik pada orang lain.
  • Jangan minum obat antibiotik yang diresepkan dokter untuk orang lain.
  • Selalu beri tahu dokter apabila Anda minum obat atau vitamin lain saat diresepkan antibiotik.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Stres dan depresi tidak sama, keduanya memiliki perbedaan mendasar. Maka jika penanganannya keliru, depresi bisa berakibat fatal. Cari tahu, yuk!

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri

5 Penyebab Mulut Anda Terasa Pahit Saat Puasa

Penyebab mulut terasa pahit saat puasa biasanya tidak berbahaya. Bisa jadi, mulut terasa pahit karena Anda lalai melakukan hal yang satu ini! Apa ya?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Hari Raya, Ramadan 19/05/2020

Rutin Minum Madu Saat Sahur Bisa Memberikan 5 Kebaikan Ini

Katanya, minum madu saat sahur bisa memberikan segudang manfaat baik bagi tubuh selama menjalani puasa. Tertarik ingin coba? Simak beragam khasiatnya.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Hari Raya, Ramadan 17/05/2020

3 Buah Selain Kurma yang Baik untuk Berbuka Puasa

Kurma bukan satu-satunya buah yang baik dimakan saat berbuka puasa. Lihat berbagai pilihan lainnya.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Monika Nanda
Hari Raya, Ramadan 14/05/2020

Direkomendasikan untuk Anda

Mengapa Perlu Matikan Lampu Saat Tidur?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 29/05/2020
resep membuat bakwan

4 Resep Membuat Bakwan di Rumah yang Enak Tapi Sehat

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020

Berbagai Manfaat Daun Kale, Si Hijau yang Kaya Zat Gizi

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020
panduan diet sehat untuk menurunkan berat badan, cara diet sehat, menu diet sehat, makanan diet sehat, diet sehat alami

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020