Kenapa Ada Orang yang Punya Muka Jutek? Ini Penjelasan Ilmiahnya!

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 27/03/2018
Bagikan sekarang

Resting bitch face atau muka jutek adalah sebuah cap yang mungkin disandang banyak orang di seluruh dunia, terutama para wanita. Orang yang punya muka jutek memang relatif datar atau tampak sangat bosan atau kesal. Hal ini membuat mereka sering dianggap tidak ramah, pemarah, galak, sinis, dan cuek. Lantas, kenapa seseorang bisa memiliki muka yang jutek? Cari tahu jawabannya dalam artikel ini.

Para ahli menemukan fakta ilmiah mengapa seseorang bisa memiliki muka jutek

Penelitian terbaru menyebutkan bahwa fenomena tentang muka jutek atau resting bitch face adalah hal yang nyata. Hal ini berdasarkan hasil penelitian yang berjudul Throwing Shade: The Science of Resting Bitch Face. Penelitian tersebut dilakukan oleh Abbe Macbeth dan Jason Rogers dari Noldus Information Tecnology, yaitu sebuah perusahaan yang mengembangkan perangkat lunak untuk menganalisis wajah para selebriti Hollywood, Amerika Serikat.

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak berteknologi tinggi yang bisa membaca ekspresi manusia, FaceReader. Alat tersebut bekerja dengan cara memetakan dan menganalisis lebih dari 500 titik di wajah sebagai acuan dari delapan emosi dasar manusia, yaitu sedih, bahagia, marah, takut, kaget, jijik, netral, dan menghina.

Hasilnya, para ahli menemukan fakta bahwa rata-rata ekspresi wajah manusia terdiri dari 97 persen ekspresi wajah netral (alami) dan 3 persen sisanya menunjukkan emosi kecil seperti kesedihan, kebahagian, dan kemarahan.

Namun, orang yang memiliki raut wajah jutek ternyata tingkat emosinya naik hingga dua kali lipat menjadi 6 persen. Dari hasil pemindaian foto, sebagian besar emosi yang diekspresikan orang yang memiliki wajah jutek adalah ekspresi menghina atau meremehkan. Hal ini bisa dilihat dari isyarat kecil seperti menyipitkan mata atau menarik salah satu sudut bibit yang dianggap sebagai bentuk dari ekspresi menghina. Ekspresi menghina sendiri diartikan sebagai perasaan bahwa ada sesuatu yang patut dicemooh.

Maka, fisiologi atau bentuk wajahlah yang akhirnya memainkan peran besar dalam membentuk kesan jutek. Jadi tak heran kalau banyak orang yang dicap jutek memiliki ciri khas mata sipit atau sayu, sudut bibir yang melengkung ke bawah, atau alis yang posisinya agak turun ke arah dalam (hidung).

muka jutek

Jadi kenapa ada orang yang punya muka jutek dan ada yang berwajah ramah?

Sampai saat ini para ahli tidak mengetahui jawaban yang pasti mengapa seseorang bisa memiliki muka jutek. Namun, para ahli menduga bahwa faktor genetik dan lingkungan sekitar ikut berpengaruh terhadap pembentukan ekspresi wajah tersebut.

Selama ini, muka jutek selalu diidentikan dengan kaum wanita karena banyak yang meyakini bahwa jumlah wanita yang berwajah jutek lebih banyak dibanding pria. Selain itu, kebanyakan artikel anekdot dan jurnal ilmiah juga sering mengisyaratkan bahwa hanya wanitalah yang punya wajah jutek. Padahal, faktanya tidak selalu begitu.

Dari hasil penelitian ini, para peneliti percaya bahwa asumsi yang mengatakan wajah jutek hanya dimiliki wanita pada dasarnya dibangun dari norma-norma sosial yang menuntut wanita untuk selalu tersenyum, bahagia, dan ramah terhadap orang lain, bukan pada fisiologi atau bentuk wajah seseorang.

Jadi ketika perempuan tidak tersenyum atau tidak menunjukkan ekspresi wajah yang menyenangkan, perempuan akan lebih cepat dicap jutek atau judes. Sedangkan laki-laki tidak terlalu banyak dituntut untuk menebar senyum, sehingga ketika seorang laki-laki menunjukkan ekspresi wajah datar atau agak menghina, tidak ada yang mempermasalahkannya.

Karena itu, kesimpulan dari penelitian ini yaitu seseorang bukan “punya” muka jutek, melainkan masyarakatlah yang memberinya cap demikian akibat ciri khas tertentu pada fisiologi wajahnya. Jadi sebenarnya orang yang dicap punya muka jutek belum tentu sedang merengut atau bermuka masam. Ia mungkin tidak sedang menunjukkan ekspresi wajah kesal atau jutek, hanya saja orang lain mengartikan bentuk wajahnya seolah sedang menunjukkan emosi negatif.

Yang bisa Anda lakukan agar tidak selalu dicap jutek

Ada dua hal penting yang bisa Anda lakukan supaya Anda tidak selalu dicap si pemarah, si galak, dan si judes. Di antaranya adalah:

  • Senyum. Orang yang memiliki muka jutek sering ditegur karena jarang senyum. Meski orang yang memiliki wajah jutek tidak mudah tersenyum dari sananya, bukan berarti Anda tidak bisa melatihnya. Anda bisa memulainya dengan banyak berpikir positif. Semakin positif pikiran Anda, semakin mudah pula untuk tersenyum. Hasilnya, senyum Anda akan telihat lebih alami, tidak dipaksakan.
  • Senam wajah. Cenderung memiliki ekspresi wajah yang itu-itu saja membuat orang berwajah jutek lebih rentan mengalami kekakuan otot wajah karena peredaran darah di wajahnya tidak berjalan dengan baik. Untuk menyiasatinya, Anda bisa melakukan senam wajah secara rutin sebelum dan setelah bangun tidur. Senam wajah tidak hanya memperlancar sirkulasi darah Anda, namun juga membantu menjaga kekenyalan kulit dan mencegah kulit kendur.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Penyebab Mulut Anda Terasa Pahit Saat Puasa

Penyebab mulut terasa pahit saat puasa biasanya tidak berbahaya. Bisa jadi, mulut terasa pahit karena Anda lalai melakukan hal yang satu ini! Apa ya?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Hari Raya, Ramadan 19/05/2020

Rutin Minum Madu Saat Sahur Bisa Memberikan 5 Kebaikan Ini

Katanya, minum madu saat sahur bisa memberikan segudang manfaat baik bagi tubuh selama menjalani puasa. Tertarik ingin coba? Simak beragam khasiatnya.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Hari Raya, Ramadan 17/05/2020

Bagaimana Cara Membantu Anak Atasi Stres Saat Pandemi COVID-19?

Anak dan remaja termasuk kelompok yang rentan stres saat masa pandemi COVID-19, karena itu orangtua perlu memahami penyebab dan cara mengatasi kondisi ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 17/05/2020

Apa Itu Detoks Digital dan Manfaatnya bagi Kesehatan

Beragam manfaat detoks digital mengarahkan Anda untuk memiliki hubungan lebih baik dengan. Namun, apa sebetulnya detoks digital itu?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu

Direkomendasikan untuk Anda

resep membuat bakwan

4 Resep Membuat Bakwan di Rumah yang Enak Tapi Sehat

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020

Berbagai Manfaat Daun Kale, Si Hijau yang Kaya Zat Gizi

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020
panduan diet sehat untuk menurunkan berat badan, cara diet sehat, menu diet sehat, makanan diet sehat, diet sehat alami

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020
diagnosis hiv

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 26/05/2020