Antara Mentega dan Margarin, Mana yang Lebih Sehat?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 06/09/2017 . 4 menit baca
Bagikan sekarang

Pada umumnya masyarakat Indonesia memang masih sulit membedakan antara margarin dan mentega. Jika Anda salah satu yang masih bingung menentukan mana yang lebih baik untuk dikonsumsi antara mentega dan margarin, simak penjelasan berikut ini.

Apa bedanya margarin dan mentega?

Mentega adalah produk olahan susu yang dibuat dengan cara memisahkan komponen yang bersifat padat dari komponen yang bersifat cair. Umumnya, mentega digunakan untuk memasak atau membuat roti. Dilihat dari teksturnya, mentega lembek dan mudah meleleh jika tidak disimpan dalam kulkas. Dari segi rasa, mentega pun lebih gurih dan nikmat dari margarin.

Sedangkan margarin dikembangkan sebagai pengganti mentega, terbuat dari minyak nabati seperti minyak canola, minyak  sawit, dan minyak kedelai. Dalam proses pembuatan margarin, ditambahkan juga garam dan bahan-bahan lain seperti maltodekstrin, lesitin kedelai dan mono atau digliserida sehingga tekturnya lebih padat dan tidak cepat leleh dari mentega. Margarin biasa digunakan untuk membuat kue basah, bahkan tak jarang digunakan untuk menggoreng ataupun menumis makanan.

Kandungan lemak dan kolesterol dalam mentega dan margarin

  • Lemak trans: lemak trans meningkatkan kolesterol jahat secara signifikan, sembari menurunkan kadar kolesterol baik. Lemak trans bisa mengeras pada suhu kamar. Oleh sebab itu, semakin keras tekstur suatu margarin, maka semakin tinggi kandungan lemak transnya.
  • Lemak jenuh: lemak jenuh juga bisa menaikkan kadar kolesterol jahat, tetapi tidak sebanyak lemak trans. Mentega mengandung lemak jenuh dalam jumlah yang banyak, tetapi sedikit mengandung lemak trans.
  • Kolesterol: Kolesterol hanya ditemukan pada produk hewani, kelapa dan kelapa sawit. Kebanyakan margarin mengandung sedikit atau bahkan ada yang tidak mengandung kolesterol. Sedangkan mentega mengandung kolesterol dalam jumlah yang cukup banyak.

Kandungan nutrisi mentega

Satu sendok makan mentega mengandung 100 kalori, 12 gram lemak, 7 gram lemak jenuh, 0,5 gram lemak trans, 31 mg kolesterol, 0 gram karbohidrat, dan 0 gram gula. Mentega dibuat dari krim susu yang sudah dipasteurisasi (dipanaskan). Kadang-kadang, ada juga produsen yang menambahkan garam ke dalamnya.

Jika produsen mentega mengambil susu dari sapi yang diberi makan rumput berkualitas atau makan langsung dari rumput segar, maka mentega yang dihasilkan akan memiliki kualitas yang bagus pula. Pasalnya, produk susu dari sapi semacam ini mengandung vitamin K2 dan asam lemak omega-3 yang tinggi. Kedua zat gizi ini penting bagi kesehatan jantung.

Tidak hanya mentega, hal ini berlaku pada semua produk lain yang berasal dari sapi seperti daging, keju, ataupun susu. Produk susu dari sapi semacam ini mengandung vitamin K2 dan asam lemak omega-3 yang tinggi.

Kandungan nutrisi margarin

Satu sendok makan margarin biasa yang banyak dijual di pasaran, mengandung sekitar 80-100 kalori, 9-11 gram lemak, 2 gram lemak jenuh, 1,5-2,5 gram lemak trans, nol gram karbohidrat, nol gram kolesterol, dan nol gram gula. Hal ini berarti rata-rata margarin mengandung kalori lebih sedikit dari mentega. Namun sayangnya, margarin mengandung lemak trans.

Sedangkan margarin bebas lemak mengandung persentase air yang lebih banyak dibandingkan dengan margarin biasa, sehingga membuat kandungan kalori dan lemaknyanya lebih rendah. Secara umum, margarin jenis ini mengandung 40 kalori, 5 gram lemak, 1 – 1,5 gram lemak jenuh, nol gram lemak trans, kolesterol, karbohidrat, dan gula per satu sendok makan. Hal ini berarti margarin cair mengandung lemak jenuh dan lemak trans yang jauh lebih sedikit

Jadi, mana yang lebih baik: mentega atau margarin?

Jika dilihat dari bahan dasarnya, margarin memang cenderung lebih aman bagi kesehatan. Pasalnya margarin tidak mengandung lemak hewani sehingga kolesterol dan lemak yang terkandung dalam margarin tidak sebanyak mentega.

Hal yang harus diperhatikan ketika membeli produk makanan olahan adalah pastikan Anda tidak hanya memerhatikan label kandungan nutrisinya saja, tetapi baca juga secara teliti label bahan-bahan lainnya. Jika dalam lebel margarin ada kandungan minyak terhidrogenasi parsial, itu artinya produk tersebut mengandung lemak trans meski di label nutrisi ditulis nol lemak trans.

Namun keputusan memilih mengonsumsi margarin dan mentega tergantung pada masing-masing individu dan kebutuhan diet khusus yang sedang dijalani.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

6 Jenis Makanan dan Minuman Penyebab Kanker Payudara

Terdapat beberapa makanan yang menjadi penyebab atau pemicu kanker payudara. Apa saja jenis-jenisnya? Bagaimana makanan itu bisa menyebabkan kanker?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kanker Payudara, Health Centers 26/09/2019 . 6 menit baca

Apa Keunggulan Telur Omega 3 Dibanding Telur Biasa?

Selain diperkaya dengan tambahan omega 3, telur spesial ini punya keunggulan lainnya ketimbang telur ayam biasa. Penasaran?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nita Azka Nadhira, S.Gz
Nutrisi, Hidup Sehat 29/06/2019 . 3 menit baca

Kolesterol Tinggi: Ketahui Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati

Penyakit kolesterol tinggi biasanya disebabkan oleh gaya hidup. Cari tahu gejala, penyebab, pengobatan, serta cara mencegahnya di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Jantung, Kolesterol 30/11/2018 . 13 menit baca

Tidak Selalu Buruk, Ini Manfaat Mentega yang Bisa Anda Dapatkan

Mentega seringnya dianggap sebagai sumber lemak yang buruk bagi kesehatan. Lantas, apa ini benar? Apa manfaat mentega tidak ada sama sekali?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Nutrisi, Hidup Sehat 24/10/2018 . 3 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

apa itu kolesterol

7 Hal yang Paling Sering Ditanyakan Tentang Kolesterol

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . 5 menit baca
pengganti mentega

5 Bahan Pengganti Mentega untuk Membuat Kue yang Lebih Sehat

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 22/05/2020 . 4 menit baca
manfaat lemak jenuh

Sering Dianggap Jahat, Lemak Jenuh Ternyata Juga Baik Bagi Kesehatan Jantung

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 21/12/2019 . 4 menit baca
minyak tidak sehat

5 Jenis Minyak yang Sebaiknya Tidak Digunakan untuk Memasak

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 02/12/2019 . 4 menit baca