backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan
Konten

6 Manfaat Daun Karuk dan Cara Pakainya yang Tepat

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Ihda Fadila · Tanggal diperbarui 04/04/2023

6 Manfaat Daun Karuk dan Cara Pakainya yang Tepat

Pernahkah Anda mendengar atau mungkin melihat tanaman karuk atau karok? Beberapa dari Anda mungkin sudah tak asing dengan tanaman yang satu ini. Apalagi, daun dari tanaman karuk sering dimanfaatkan untuk mengatasi berbagai masalah kesehatan.

Jadi, apa saja manfaat daun karuk atau karok untuk kesehatan? Bagaimana cara menggunakannya? Cari tahu serba-serbi tentang daun yang satu ini pada ulasan berikut.

Kandungan daun karuk

Karuk, dengan nama latin Piper sarmentosum, adalah salah satu tanaman dari famili Piperaceae.

Tumbuh di daerah tropis maupun subtropis, tanaman ini dapat ditemukan di banyak negara Asia Tenggara, seperti Malaysia, Filipina, Thailand, dan Indonesia, serta Cina, dan India.

Selain nama karuk, Piper sarmentosum juga dikenal dengan nama lainnya, misalnya cabean di Jawa, amelun une di Ambon, dan sirih dadu atau karok di Sumatra.

Di negara-negara lainnya, karuk juga memiliki ragam nama, di antaranya kaduk (Malaysia), sirih duduk, akar bugu, la lot, atau phluu.

Selain sebagai tanaman hias dan bahan masakan tradisional, karuk ternyata sering dimanfaatkan sebagai obat herbal, termasuk bagian daunnya.

Pasalnya, daun karuk diketahui memiliki efek antioksidan, anti-inflamasi, antimikroba, hingga ekspektoran berkat berbagai kandungan fitokimia di dalamnya.

Salah satu kandungan dari daun ini, yaitu minyak atsiri. Adapun minyak atsiri serta komponen daun karuk lainnya diketahui mengandung berbagai senyawa berikut.

  • Polifenol.
  • Saponin.
  • Fenol.
  • Tanin.
  • Flavonoid.
  • Monoterpenoid.
  • Seskuiterpenoid.
  • Triterpenoid.
  • Steroid.
  • Kalsium.
  • Kalium.
  • Karoten.
  • Magnesium.
  • Niasin.
  • Vitamin B1, B2, dan C
  • Ciri-ciri daun karuk

    Karuk merupakan tanaman menjalar dengan panjang sekitar 50 cm. Daunnya berwarna hijau mengkilap, berukuran 5—13 cm, serta berbentuk runcing di ujung dan bulat di bagian pangkal.
    Cirinya yang seperti itu membuat daun ini sepintas mirip dengan daun sirih. Namun, daun karok mengeluarkan aroma pedas yang menyengat saat dihancurkan.

    Apa manfaat daun karuk?

    Berkat kandungan-kandungan di atas, daun karuk diketahui memiliki ragam manfaat atau khasiat. Berikut beberapa di antaranya.

    1. Mengobati batuk

    batuk tbc

    Khasiat daun karok yang paling terkenal, yaitu dapat berpotensi mengobati batuk, terutama batuk berdahak.

    Kandungan flavonoid, saponin, polifenol, monoterpenoid, dan seskuiterpenoid di dalam daun ini diketahui dapat memberikan efek ekspektoran.

    Efek ini bisa membantu meluruhkan dahak di paru-paru dan tenggorokan saat Anda mengalami batuk berdahak.

    2. Mengatasi asma

    Selain batuk, di Indonesia, daun karuk juga sering digunakan sebagai obat tradisional untuk asma. Khasiat ini bisa didapat berkat kandungan flavonoid di dalam dedaunan ini.

    Flavonoid merupakan senyawa fenolik yang secara alami ada di tumbuhan. Senyawa ini diketahui dapat memberikan efek antioksidan serta melawan alergi yang sering terkait dengan asma.

    3. Mengatasi hipertensi

    Ada beberapa penelitian yang telah menemukan kaitan antara daun karuk dan hipertensi. Salah satunya diterbitkan pada jurnal Evidence-Based Complementary and Alternative Medicine

    Menurut penelitian tersebut, ekstrak air daun karok dapat menurunkan tekanan darah sistolik, diastolik, dan rata-rata pada tikus yang mengalami hipertensi.

    Meski begitu, dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui efek penurunan tekanan darah ini pada manusia.

    4. Mengobati sakit gigi

    Manfaat daun karuk berikutnya, yaitu membantu mengobati sakit gigi. Fakta ini disebutkan dalam studi yang diterbitkan di Journal of Ethnopharmacology. 

    Menurut studi tersebut, ekstrak air daun karok memiliki aktivitas antinosiseptif dan anti-inflamasi yang menjanjikan.

    Dengan demikian, menggunakan obat herbal dari ekstrak daun Piper sarmentosum dapat mengurangi berbagai rasa nyeri yang terkait dengan inflamasi, seperti sakit gigi.

    5. Mengurangi sakit kepala

    Mirip dengan fakta di atas, Anda juga bisa menggunakan daun karuk untuk mengatasi sakit kepala yang Anda alami.

    Ini berkat efek anti-inflamasi yang ada pada daun Piper sarmentosum ini. Inflamasi atau peradangan itu sendiri sering dikaitkan dengan penyebab sakit kepala.

    6. Mengurangi sakit perut

    Selain rasa nyeri-nyeri di atas, manfaat daun karuk lainnya juga dapat membantu mengurangi sakit perut akibat masalah pada sistem pencernaan.

    Dalam beberapa jurnal pun disebutkan bahwa bahan herbal ini dapat membantu mengatasi masalah terkait sistem pencernaan lainnya, seperti perut kembung, gastritis, hingga diare.

    Bagaimana cara menggunakan daun karuk?

    obat herbal dan tradisional untuk patah tulang

    Cara menggunakan daun karuk bisa berbeda-beda tergantung pada kegunaannya. Berikut cara pembuatan dan penggunaan tanaman herbal ini untuk mengatasi masalah kesehatan Anda.

    • Batuk. Cuci kemudian seduh lima lembar daun karuk dengan 3/4 gelas air panas, bisa ditambah dengan madu agar lebih enak. Minum dua kali sehari setiap pagi dan sore.
    • Asma. Tumbuk halus 3—5 lembar daun, kemudian seduh dengan setengah gelas air panas. Dinginkan, kemudian saring, lalu tambahkan dengan madu secukupnya. Minum air seduhan ini dua kali sehari.
    • Hipertensi. Minum ekstrak air daun karok.
    • Sakit gigi. Selain minum ekstrak daun karok, Anda juga bisa mengunyah akarnya bersama dengan jahe.
    • Sakit kepala. Tumbuk daun karuk, kemudian tempelkan di dahi.
    • Sakit perut. Akar dan daun dicuci bersih, kemudian ditumbuk, dan diseduh dengan air panas. Air rebusan kemudian disaring dan diminum selagi hangat.

    Meski memiliki manfaat di atas, efek dari daun ini mungkin tidak sama pada setiap orang. Beberapa khasiat di atas pun belum terbukti efektif untuk mengobati penyakit.

    Oleh karena itu, sebaiknya obat herbal tidak digunakan sebagai pengobatan utama. Anda disarankan untuk berkonsultasi kepada dokter guna mengatasi penyakit yang Anda alami. 

    Keamanan daun karuk

    Sejauh ini, belum diketahui efek samping yang mungkin timbul dari penggunaan daun karuk. Namun, sebaiknya Anda berkonsultasi kepada dokter untuk tahu keamanan obat herbal ini guna mengatasi penyakit Anda.

    Catatan

    Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan. Selalu konsultasikan dengan ahli kesehatan profesional untuk mendapatkan jawaban dan penanganan masalah kesehatan Anda.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Ihda Fadila · Tanggal diperbarui 04/04/2023

    ad iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    ad iconIklan
    ad iconIklan