Bagaimana Sabun Membunuh COVID-19 dan Kuman-Kuman Jahat

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 29 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Virus dapat aktif di luar tubuh selama berjam-jam, bahkan berhari-hari. Disinfektan, hand sanitizer, gel, dan tisu yang mengandung alkohol semuanya berguna untuk menghilangkannya. Tetapi sabun dan air adalah cara yang sangat efisien untuk membunuh COVID-19 yang ada di kulit Anda.

Kenapa sabun dan air adalah kunci penting dalam mencuci tangan, membasmi kuman dan virus yang menempel di kulit? Simak ulasan berikut.

Bagaimana sabun membunuh COVID-19 dan kuman-kuman jahat

Sabun membunuh COVID-19

Cara utama yang disarankan para ahli untuk mencegah terinfeksi COVID-19 adalah dengan mencuci tangan pakai sabun. 

Kenapa? Kuncinya ada pada keampuhan sabun. Baik itu sabun cair biasa, sabun dengan wangi mewah, maupun sabun batang yang dibentuk jadi bebek-bebekan akan membunuh virus termasuk COVID-19.

Virus adalah material kecil yang terbalut oleh protein dan lemak. Virus menempel dengan mudah; melekat pada permukaan-permukaan seperti tangan.

Saat orang yang terinfeksi COVID-19 ini batuk atau bersin, tetesannya bisa mengenai tangan. Tetesan kecil ini bisa cepat mengering, tetapi virus akan tetap aktif. Kulit manusia adalah permukaan yang ideal untuk virus ini hidup.

Ketika membilasnya hanya dengan air, virus itu tidak ikut terbasuh, ia tetap melekat di kulit. Itu dikarenakan lapisan yang membalut virus bersifat seperti minyak. 

Bila mengibaratkan virus adalah minyak, jika Anda mencampur minyak dengan air, maka mereka tidak akan bercampur. Minyak akan berada di atas dan air di bawah. Betapa pun lamanya dan betapa pun cepatnya Anda mengaduk, minyak dan air tersebut akan tetap terpisah.

Update Jumlah Sebaran COVID-19
Negara: Indonesia
Data Harian

207,203

Terkonfirmasi

147,510

Sembuh

8,456

Meninggal Dunia
Peta Penyebaran

Ketika Anda memasukan sabun pada campuran minyak dan air tersebut lalu mengaduknya, maka minyak akan larut dengan air. Itu dikarenakan sabun memiliki dua sisi molekul. Satu sisi adalah molekul yang tertarik dengan air dan sisi lainnya tertarik dengan lemak.

Jadi ketika molekul sabun bersentuhan dengan air dan lemak, atraksi ganda ini memecah balutan lemak. Partikel lemak buyar dan menyatu dengan air.

Molekul COVID-19 juga dibalut oleh partikel protein dan lemak yang melindunginya dari air. Saat bersentuhan dengan sabun, balutan lemak tersebut akan terpecah dan virusnya akan ikut tandas. Air mengalir kemudian akan membunuh dan membilas sisa-sisa COVID-19 yang sudah berhasil terpecah belah oleh sabun.

Hanya saja, proses pemecahan partikel lemak pada virus butuh waktu yakni 20 detik. Durasi tersebut juga dilakukan agar air mampu membilasnya.



Kenapa hand sanitizer bukan pilihan utama? 

cara membuat hand sanitizer

Hand sanitizer bekerja hampir sama seperti sabun karena kandungan terbesarnya adalah alkohol. Tapi membutuhkan alkohol dengan konsentrasi tinggi untuk bisa berfungsi sama seperti sabun. 

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) merekomendasikan setidaknya 60 persen alkohol dalam hand sanitizer. Alkohol merupakan kandungan penting yang akan membunuh berbagai kuman pada tangan Anda.

Sebagai catatan, di pasaran banyak jenis hand sanitizer tanpa alkohol yang dibuat karena alkohol menimbulkan efek samping menjadikan kulit kering. Kandungan pembersih tanpa alkohol ini biasanya diganti dengan bahan benzalkonium klorida. 

Benzalkonium klorida memang dapat membersihkan tangan dari kuman, tapi CDC menyebut senyawa tersebut tidak bekerja untuk semua jenis kuman.

Yang perlu dicatat adalah walaupun hand sanitizer memiliki 60 persen kandungan alkohol, CDC tetap merekomendasikan mencuci tangan dengan sabun.

gejala dan komplikasi coronavirus

Mencuci tangan dengan sabun untuk membunuh COVID-19

Cuci tangan untuk mencegah virus penyebab hepatitis A

Mencuci tangan dengan sabun adalah pilihan terbaik membunuh COVID-19 dan kuman-kuman lainnya. Sabun, air, dan durasi 20 detik adalah kunci. Anda juga tidak perlu sabun dengan tanda anti-bacterial.

Food and Drug Administration (FDA) mengatakan semua sabun berfungsi menghilangkan bakteri walaupun tanpa tanda “anti-bacterial”. Sampai saat ini, manfaat penggunaan sabun berlabel “anti-bacterial” belum terbukti lebih ampuh daripada sabun lainnya.

“Mengikuti praktik cuci tangan sederhana adalah salah satu cara paling efektif untuk mencegah penyebaran berbagai jenis infeksi dan penyakit, di rumah, di sekolah, dan di tempat lain,” kata Theresa M. Michele, MD, dari Division of Nonprescription Drug Products FDA.

“Sederhana dan berhasil,” lanjutnya.

William Osler, salah satu pendiri Rumah Sakit Johns Hopkins di Amerika Serikat, mengatakan, “Sabun dan air dan akal sehat adalah desinfektan terbaik.”

Jadi dalam menghadapi pandemi COVID-19 ini, mari cuci tangan dengan sabun untuk membunuh COVID-19. Jangan lupa juga untuk menjaga akal sehat untuk tetap waspada dan tidak panik.

Bantu dokter dan tenaga medis lain mendapatkan alat pelindung diri (APD) dan ventilator untuk melawan COVID-19 dengan berdonasi melalui tautan di bawah ini.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Sindrom Peradangan Multisistem, Gejala COVID-19 Berbahaya pada Anak

Gejala infeksi COVID-19 pada anak juga bisa menjadi berbahaya, salah satunya karena sindrom peradangan multisistem pada anak. Bagaimana gejalanya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 15 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Polusi dapat Meningkatkan Risiko Gejala Berat COVID-19

Polusi udara meningkatkan risiko tingkat kesakitan dan kematian pada pasien COVID-19 dibandingkan dengan pasien yang berada di wilayah rendah polusi.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 9 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Happy Hypoxia, Gejala COVID-19 Berbahaya yang Datang Diam-diam

Happy hypoxia adalah gejala COVID-19 yang baru-baru ini diketahui dan dinyatakan sebagai salah satu gejala berat yang membahayakan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 7 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Kasus-kasus Pasien COVID-19 Sembuh yang Terinfeksi Dua Kali, Kok Bisa?

Pria 33 tahun yang tertular COVID-19 dua kali setelah dinyatakan sembuh pada akhir Maret. Apakah kekebalan terhadap infeksi kedua tidak terbentuk?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 3 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Kortikosteroid dan Keampuhannya Menyelamatkan Pasien COVID-19 Gejala Berat

Kortikosteroid dan Keampuhannya Menyelamatkan Pasien COVID-19 Gejala Berat

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 21 September 2020 . Waktu baca 3 menit
kasus bunuh diri pasien covid-19 apa yang harus diperhatikan?

Penularan COVID-19 dalam Aktivitas Sehari-hari, dari Makan Hingga Berenang

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 21 September 2020 . Waktu baca 4 menit
jenis masker

Memilih Jenis Masker yang Paling Efektif Menangkal Virus

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 5 menit
uji coba vaksin covid-19

Perkembangan Terakhir Sejumlah Calon Vaksin COVID-19

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 7 menit