Bahaya Efek COVID-19 pada Penderita Penyakit Jantung

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28/05/2020
Bagikan sekarang

Baca semua artikel berita seputar coronavirus (COVID-19) di sini.

Penelitian soal wabah COVID-19 terus berkembang dari segala sisi. Minggu ini, sebuah laporan menunjukkan bahwa risiko efek dan bahaya lebih besar bisa menyasar penderita sakit jantung jika terinfeksi COVID-19.

Laporan yang dipublikasi dalam buletin medis American College of Cardiology (ACC) tersebut menyatakan bahwa paparan COVID-19 pada penderita sakit jantung menyebabkan komplikasi hingga kematian.

Dengan diterbitkannya studi tersebut, para ahli mengingatkan mereka yang memiliki penyakit jantung untuk jauh lebih waspada terhadap paparan COVID-19. Penderita penyakit jantung diharapkan melakukan tindakan pencegahan COVID-19 lebih ketat daripada orang dengan kondisi tubuh sehat.

Kenapa efek COVID-19 lebih berbahaya pada penderita jantung?

nyeri dada

COVID-19 yang telah mewabah sejak Januari lalu telah memakan banyak korban jiwa. Tercatat korban meninggal akibat infeksi ini telah menembus 3.000 orang per Senin (2/3). Hingga kini lebih dari 88 ribu orang terinfeksi yang tersebar di seluruh benua. Di Indonesia, ada dua pasien yang terkonfirmasi positif.

Berdasarkan laporan ACC, 40 persen dari pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit memiliki penyakit kardiovaskular atau serebrovaskular.

Statistik ini menunjukkan bahwa orang penderita sakit jantung jika positif terinfeksi COVID-19 maka memiliki efek risiko yang lebih berbahaya. Virus tersebut dapat memengaruhi pasien penyakit jantung dalam beberapa cara.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa target utama COVID-19 adalah paru-paru, tapi sangat berpengaruh pada jantung. Terutama pada jantung yang sakit, yang bekerja lebih keras untuk mendapatkan darah dan menyalurkan oksigen ke seluruh tubuh. 

Jantung yang sakit sudah memiliki kendala dalam memompa secara efisien. Kondisi ini tentu saja membebani sistem tubuh secara keseluruhan.

Masalah lainnya adalah seorang penderita sakit jantung memiliki sistem kekebalan tubuh yang kurang kuat. Pada mereka yang memiliki kondisi medis kronis, respons sistem imun cenderung lemah dalam menghalau virus.

Melansir Medical Express, penasihat pada buletin ACC, Orly Vardeny mengatakan, virus juga dapat menimbulkan risiko khusus bagi orang yang memiliki penumpukan lemak atau plak di pembuluh darah.

Ia mengatakan, serangan dari virus serupa COVID-19 dapat menyerang kondisi plak-plak ini. Membuat potensi penyumbatan pembuluh darah semakin besar dan mengganggu aliran darah ke jantung. Hal ini tentu menimbulkan risiko besar terjadinya serangan jantung. 

Vardeny menekankan, informasi COVID-19 terus berkembang dan bisa berubah setiap saat. Tapi para ahli mengambil beberapa pelajaran dari pengalaman wabah coronavirus yang pernah terjadi sebelumnya, seperti SARS dan MERS. 

Seperti COVID-19, kedua virus tersebut juga menyebabkan efek dan masalah besar pada penderita sakit jantung. SARS dan MERS juga berpotensi lebih berbahaya pada penderita jantung karena menimbulkan masalah seperti peradangan otot jantung (myocarditis), serangan jantung (heart attack), dan gagal jantung (heart failure).

Update Jumlah Sebaran COVID-19
Negara: Indonesia
Data Harian

24,538

Terkonfirmasi

6,240

Sembuh

1,496

Meninggal Dunia
Peta Penyebaran

Penderita sakit jantung bukan berarti mudah tertular COVID-19

Vardeny mengatakan, statistik ini menunjukkan bahwa penderita jantung memiliki risiko efek lebih besar saat terinfeksi COVID-19. Namun tidak berarti penderita jantung memiliki kemungkinan lebih besar tertular.

“Ini tidak berarti orang dengan penyakit jantung lebih mungkin untuk terkena coronavirus,” Vardeny. “Itu hanya berarti bahwa orang-orang itu lebih cenderung mengalami komplikasi begitu mereka terinfeksi,” jelas profesor fakultas kedokteran di University of Minnesota tersebut.

Buletin ACC ini merekomendasikan orang-orang dengan penyakit kardiovaskular terus memantau perkembangan informasi seputar COVID-19 dan perhatian dengan kondisi dirinya.

Beberapa kasus COVID-19 yang berisiko lebih parah

pasien positif COVID-19

COVID-19 seringkali hanya menimbulkan gejala ringan, dalam beberapa kasus tidak ada gejala sama sekali. Tetapi sebagian kecil kasus sangat parah dan 2,3 persen diantaranya menyebabkan kematian.

Para ilmuwan sedang berusaha memahami mengapa beberapa pasien lebih parah daripada yang lainnya. Juga tidak jelas mengapa COVID-19 –seperti sepupunya SARS dan MERS– tampaknya lebih mematikan daripada coronavirus lain yang secara berkala menyerang saat musim hujan atau musim dingin, seperti yang menyebabkan pilek.

Cecile Viboud seorang ahli epidemiologi di National Institute of Health’s Fogarty International Centre Amerika mengatakan, dengan berkembangnya COVID-19, mereka yang memiliki risiko kematian karena infeksi ini juga semakin terlihat. 

gejala dan komplikasi coronavirus

Viboud mengatakan di antara mereka yang terinfeksi, orang tua penderita sakit  jantung atau hipertensi menghadapi risiko yang lebih tinggi. 

Statistik ini termasuk data dari 72 ribu kasus COVID-19 di Tiongkok. Dari 72 kasus tersebut, 80 persen diantaranya berusia setidaknya 60 tahun, lebih dari setengahnya berusia dari 70.

Di Italia, 12 korban pertamanya sebagian besar berusia 80-an dan tidak ada yang berusia di bawah 60. Beberapa di antaranya yang menerima efek mematikan dari COVID-19 adalah penderita jantung atau yang memiliki masalah sakit jantung.

Hanya satu persen kasus dari antara 10-19 tahun dengan satu kasus kematian. Sedangkan kasus infeksi COVID-19 yang menimpa anak-anak usia di bawah 10 mencapai kurang dari satu persen, tanpa satu pun kasus kematian.

“Kami masih berusaha untuk meneliti beberapa kasus pada mereka yang berusia di bawah 20,” kata Viboud. “Apakah karena anak-anak tidak rentan terinfeksi atau karena mereka hanya memiliki sedikit penyakit?” tutur Viboud.

Para ilmuwan belum mengetahui apa yang sebenarnya terjadi pada kelompok usia yang lebih tua. Tetapi berdasarkan penelitian pada kasus coronavirus lainnya, seperti SARS dan MERS, ahli berpendapat bahwa memburuk atau tidaknya seseorang yang terinfeksi COVID-19 adalah tergantung pada respon sistem imun seseorang.

Perawatan Pasien Cuci Darah yang Rentan Tertular COVID-19

Data kasus kematian pasien COVID-19 dengan penyakit penyerta

WHO dan Center for Disease Control and Prevention (CDC) Tiongkok mencatat data kasus kematian pasien terinfeksi COVID-19 dengan penyakit penyerta, sebagai berikut :

  1. Kardiovaskular 13,2%
  2. Diabetes 9,2 %
  3. Hipertensi 8,4%
  4. Penyakit pernafasan kronis 8,0%
  5. Kanker 7,6%

Bantu dokter dan tenaga medis lain mendapatkan alat pelindung diri (APD) dan ventilator untuk melawan COVID-19 dengan berdonasi melalui tautan di bawah ini.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"

Yang juga perlu Anda baca

Hidup Berdampingan dengan COVID-19, Simak Panduan ‘New Normal’ dari BPOM Ini

Ajakan pemerintah yang meminta untuk berdamai dengan COVID-19 disertai dengan rilisnya panduan new normal dari BPOM. Simak isinya.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Coronavirus, COVID-19 27/05/2020

WHO: COVID-19 Akan Jadi Penyakit Endemi, Apa Artinya?

Organisasi kesehatan dunia (WHO) menyatakan COVID-19 kemungkinan tidak akan hilang dan akan berubah menjadi penyakit endemi. Apa maksudnya?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 27/05/2020

Gejala COVID-19 pada Anak Disebut Mirip dengan Penyakit Kawasaki

Beberapa gejala COVID-19 memang diketahui mirip dengan gejala penyakit lain, salah satunya penyakit Kawasaki pada anak. Apakah keduanya berhubungan?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Coronavirus, COVID-19 24/05/2020

Panduan bagi Penderita Asma Selama Pandemi COVID-19

Penderita asma adalah salah satu kelompok yang berisiko mengembangkan kondisi parah akibat COVID-19. Apa saja yang perlu diperhatikan saat menderita asma?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Coronavirus, COVID-19 24/05/2020

Direkomendasikan untuk Anda

herd immunity swedia covid-19

Bukan Lockdown, Swedia Andalkan Herd Immunity untuk Melawan COVID-19

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 29/05/2020
berat badan naik saat karantina

Berat Badan Naik Jadi Efek Serius Selama Karantina

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 29/05/2020
Bayi terinfeksi COVID-19

Risiko Bayi Baru Lahir Terinfeksi COVID-19

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020
antibodi sars untuk covid-19

Antibodi dari Pasien SARS Dikabarkan Dapat Melawan COVID-19

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020